Sukses

Presiden Afrika Selatan: Konflik Rusia-Ukraina Bukti Kelemahan Tatanan Internasional

Liputan6.com, Cape Town - Presiden Afrika Selatan Cyril Ramaphosa hari Jumat (24/6) mengatakan konflik antara Rusia dan Ukraina “telah mengekspos kelemahan pada tatanan internasional.”

Ramaphosa berbicara saat ikut serta dalam Dialog Tingkat Tinggi tentang Pembangunan Global di pertemuan puncak yang melibatkan Brazil, Rusia, India, China, dan Afrika Selatan – yang dikenal sebagai BRICS.

“Isu-isu global yang mendesak seperti COVID-19, kemiskinan, ketidaksetaraan, perubahan iklim dan berbagai agenda pembangunan berkelanjutan lainnya yang lebih luas, telah dikalahkan oleh konflik tersebut,” tambahnya sebagaimana dikutip dari VOA Indonesia, Minggu (26/6/2022).

Ia juga menyerukan perlindungan multilateralisme, dan menyerukan “sebuah lembaga PBB yang bekerja sesuai dengan tujuan pembentukannya.”

Menurut deklarasi KTT itu, Brazil, Rusia, India dan China akan memberikan dukungan penuh pada Afrika Selatan untuk kepemimpinan di BRICS pada tahun 2023.

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.

 

2 dari 3 halaman

Zelensky: Afrika Jadi Korban Sandera dari Perang Rusia-Ukraina

Presiden Ukraina Volodymyr Zelenskyy menyebut Afrika sebagai "sandera" perang Rusia dalam pidatonya di Uni Afrika (AU), Senin (20/6).

Invasi Rusia, dan blokade ekspor biji-bijian Ukraina, telah memicu kekurangan biji-bijian dan pupuk dan menempatkan jutaan orang dalam bahaya kelaparan. Demikian seperti dikutip dari laman BBC, Selasa (21/6/2022).

Ketua komisi AU mengatakan ada "kebutuhan mendesak untuk dialog" untuk memulihkan stabilitas global.

Negara-negara Barat telah mendesak Rusia untuk melepaskan toko gandum besar Ukraina.

Blokade telah membuat harga pangan melonjak.

"Afrika sebenarnya adalah sandera... dari mereka yang melancarkan perang melawan negara kita", kata Zelensky dalam pidatonya.

Dia mengatakan pemerintahnya terlibat dalam "negosiasi rumit" untuk membuka blokir cadangan biji-bijian yang terperangkap di pelabuhan Laut Hitam Ukraina."Perang ini mungkin tampak sangat jauh bagi Anda dan negara Anda," katanya kepada AU.

"Tapi harga pangan yang melonjak drastis telah membawa [perang] ke rumah jutaan keluarga Afrika."

Pidato AU Zelensky datang hampir 10 minggu setelah dia pertama kali meminta untuk berbicara di badan kontinental itu.

Seperti diketahui ada 55 kepala negara diundang ke sesi virtual, tetapi hanya empat yang hadir. Sementara itu, negara-negara lain mengirim perwakilan.

 

3 dari 3 halaman

Tanggapan Afrika

Negara-negara Afrika terpecah dalam menanggapi perang Rusia di Ukraina.

Pada bulan Maret, 17 negara Afrika abstain dalam pemungutan suara PBB untuk mengutuk invasi tersebut.

Tetapi pada hari Senin, ketua AU Macky Sall berterima kasih kepada Zelensky karena telah berbicara dengan serikat pekerja.

Sall mengatakan bahwa "Afrika tetap berkomitmen untuk menghormati aturan hukum internasional, resolusi damai konflik dan kebebasan perdagangan".

Awalnya, AU tidak ingin ditangani oleh Zelensky, dan tidak sepenuhnya setuju dengan apa yang dia katakan - mereka ingin dialog untuk menyelesaikan krisis, seperti yang selalu mereka lakukan.