Sukses

Pawai Bendera Israel di Yerusalem Diprediksi Picu Ketegangan dengan Muslim Palestina

Liputan6.com, Yerusalem - Ribuan orang Yahudi Israel akan mengadakan pawai melalui daerah-daerah Muslim di Kota Tua Yerusalem di tengah peringatan Palestina bahwa hal itu dapat memicu kekerasan.

Acara tahunan ini datang pada saat ketegangan yang sangat tinggi setelah berbulan-bulan insiden mematikan, demikian seperti dikutip dari BBC, Minggu (29/5/2022).

Pawai Bendera berlangsung pada Hari Yerusalem Israel, merayakan penangkapannya atas Yerusalem Timur dalam perang 1967.

Israel menganggap seluruh Yerusalem sebagai ibu kotanya, sesuatu yang ditolak oleh sebagian besar negara dan Palestina.

Status kota ini masuk ke jantung konflik Israel-Palestina. Palestina mengklaim Yerusalem Timur yang diduduki Israel sebagai ibu kota masa depan yang diharapkan untuk negara mereka sendiri, meskipun Israel mengatakan kota itu tidak akan pernah terpecah belah.

Tahun lalu, konflik 11 hari yang menghancurkan antara Israel dan militan Palestina di Gaza meletus pada Hari Yerusalem ketika penguasa Hamas Gaza menembakkan roket ke arah kota setelah polisi Israel dan Palestina bentrok di sebuah situs suci di Kota Tua.

Pekan lalu, menteri keamanan publik Israel mengatakan para demonstran akan diizinkan memasuki Kota Tua melalui Gerbang Damaskus yang mengarah ke Muslim Quarter - sebuah keputusan yang dikutuk oleh warga Palestina. Tahun lalu para demonstran tidak diizinkan menggunakan rute ini karena situasi yang bergejolak.

Setelah rute melalui Gerbang Damaskus disahkan, Hamas dan kelompok Jihad Islam yang berbasis di Gaza yang lebih kecil memperingatkan bahwa "Yerusalem dan tempat-tempat suci adalah garis merah", dengan mengatakan mereka akan "menggunakan semua opsi untuk membela rakyat dan tempat-tempat suci kami terhadap serangan Zionis [Israel]".

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.

 

2 dari 4 halaman

Rute Pawai

Sebagian besar demonstran akan melewati Gerbang Damaskus, sementara sejumlah kecil akan masuk melalui Gerbang Jaffa antara Tempat Kristen dan Armenia, dengan keduanya berkumpul di Tembok Barat di Kawasan Yahudi.

Pawai itu secara tradisional melihat ribuan pemuda Yahudi, banyak yang melambaikan bendera Israel, menari dan menyanyikan lagu-lagu patriotik saat mereka mengalir melalui tambal sulam gang-gang yang membentang melalui empat perempat bersejarah. Palestina memandang peristiwa itu sebagai provokasi.

Pawai tahun ini berlangsung di tengah suasana yang sudah sangat bermuatan antara Israel dan Palestina.

Gelombang serangan mematikan terhadap Israel oleh orang-orang Palestina atau Arab Israel, dan kematian puluhan warga Palestina, termasuk penyerang, militan dan warga sipil, oleh pasukan Israel telah memicu kemarahan di kedua belah pihak.

Ini juga mengikuti tuduhan atas pembunuhan reporter Al Jazeera Shireen Abu Aqla, yang ditembak mati saat melaporkan operasi militer Israel di Tepi Barat yang diduduki pada 11 Mei.

Penyelidik Palestina telah menyimpulkan bahwa dia ditembak oleh seorang tentara Israel "dengan tujuan membunuh". Israel telah menolak ini sebagai "kebohongan terang-terangan", mengatakan penolakan Palestina untuk bekerja sama dalam penyelidikan bersama membuat sejauh ini tidak mungkin untuk menentukan apakah Abu Aqla dibunuh oleh seorang tentara atau militan Palestina.

 

3 dari 4 halaman

Bentrokan Israel-Palestina Terjadi Lagi, 1 Remaja di Tepi Barat Tewas

Seorang remaja Palestina tewas dan lebih dari 90 lainnya terluka pada Rabu (25/5) pagi dalam bentrokan dengan tentara Israel di dekat kota Nablus, Tepi Barat utara, kata Kementerian Kesehatan Palestina dalam sebuah pernyataan.

Pernyataan itu mengatakan Ghaith Yamin (16) tewas setelah dia ditembak di kepala oleh tentara Israel selama bentrokan di Nablus, demikian dikutip dari laman Xinhua, Rabu (25/5/2022).

Lebih dari 90 warga Palestina terluka, termasuk 11 yang ditembak dengan peluru tajam dan 23 oleh peluru logam berlapis karet, kata pernyataan itu.

Mereka menambahkan bahwa lebih dari 60 orang dalam kondisi lemas setelah menghirup gas air mata.

Saksi mata Palestina mengatakan bahwa pria bersenjata Palestina dan tentara Israel baku tembak ketika tentara Israel mengawal sekelompok jamaah Yahudi yang tiba di Makam Yusuf di Nablus untuk berdoa.

Mereka mengatakan bentrokan juga terjadi antara puluhan pelempar batu Palestina dan tentara Israel, yang menembakkan peluru tajam, peluru karet, dan tabung gas air mata untuk membubarkan warga Palestina.

Pihak berwenang Israel belum memberikan komentar tentang insiden tersebut.

Pada Selasa (24/5), tiga warga Palestina terluka dalam baku tembak antara Palestina dan tentara Israel di kota Jenin di Tepi Barat utara, kata petugas medis Palestina di rumah sakit kota itu.

Pasukan tentara Israel melakukan penggerebekan setiap hari di kota-kota dan desa-desa Palestina di Tepi Barat untuk menangkap warga Palestina yang dicari oleh Israel karena terlibat dalam melakukan serangan terhadap Israel.

Seorang juru bicara militer Israel mengatakan bahwa pasukan tentara Israel melakukan kegiatan keamanan di Jenin dan ketika orang-orang bersenjata Palestina melepaskan tembakan ke arah mereka, mereka merespons dan melukai tiga pria bersenjata.

Dia mengatakan bahwa pasukan menangkap seorang buronan karena dicurigai melakukan kegiatan teroris, menambahkan bahwa dua senjata M16 dan jaket militer Israel ditemukan selama penggeledahan di rumahnya.

 

4 dari 4 halaman

Palestina Desak PBB Hentikan Aksi Militer Israel di Yerusalem Timur

Palestina mendesak Perserikatan Bangsa Bangsa (PBB) untuk menghentikan aksi militer Israel terhadap warga Palestina di Yerusalem Timur. Permintaan itu disampaikan utusan Palestina untuk PBB Riyad Mansour melalui memo resmi.

Mansour mengatakan kepada stasiun radio "Voice of Palestine" bahwa memo yang dikirim kepada Dewan Keamanan PBB, Sekjen PBB dan Presiden Majelis Umum PBB "untuk mencegah pelanggaran Israel di kota tersebut," yakni tindakan dan langkah yang baru saja dilakukan Israel terhadap Palestina selama bulan suci Ramadhan di Masjid Al-Aqsa dan Gerbang Damaskus di Yerusalem Timur.

Mansour menambahkan bahwa kejadian baru-baru ini di wilayah Palestina "akan dipaparkan secara detail selama sidang terbuka Dewan Keamanan yang membahas situasi " di Palestina pada 25 April.

Ia mengatakan bahwa misi Palestina akan menuntut dewan untuk mengemban tanggung jawab mereka "sekaligus menghentikan praktek ilegal otoritas Israel di Yerusalem Timur."

Pada Selasa malam pemuda Palestina dan polisi Israel terlibat bentrok di Yerusalem untuk hari keempat berturut-turut. Selain itu, enam warga Palestina juga ditangkap di dekat Gerbang Damaskus, menurut saksi mata, seperti dikutip dari Xinhua, Jumat (8/4/2022).

Dalam perang Timur Tengah Juni 1967, Israel menduduki Tepi Barat, Jalur Gaza dan Yerusalem Timur yang kemudian menguasai wilayah itu. Ketiga wilayah itu diklaim oleh Palestina.

Rakyat Palestina telah berupaya untuk mendirikan sebuah negara Palestina berdasarkan perbatasan 1967, dengan Yerusalem Timur sebagai ibu kotanya.