Sukses

Ribuan Warga Palestina Minta Bantuan Lewat Akun GoFundMe untuk Keluar dari Gaza

Warga Palestina masih harus mengalami rintangan dari invasi Israel terhadap wilayah mereka di Gaza. Akhirnya mereka pun mengandalkan bantuan GoFundMe untuk bisa keluar jalur Gaza.

Liputan6.com, Jakarta - Perbatasan di Gaza sedang ditutup, banyak keluarga Gaza yang putus asa untuk menghindari bencana kelaparan dan pemboman Israel yang tiada henti. Situasi ini penuh rintangan bagi warga Palestina

Mengutip dari laman TRT World, Minggu, 12 Mei 2024, salah satunya dialami Mariam Al Khateeb yang kehidupannya berubah drastis pada hari-hari setelah 7 Oktober 2024. Serangan udara Israel menghancurkan rumah di Gaza utara tempat dia dan keluarganya tinggal sepanjang hidup mereka.

Remaja berusia 20 tahun tersebut, orangtuanya, dan tiga adiknya terpaksa mengungsi ke arah selatan sementara bom menghujani mereka. Keluarga tersebut pindah ke rumah lain di kamp Nuseirat di Gaza tengah, namun rumah itu juga diserang.

Sekali lagi, keluarga itu melarikan diri, kali ini ke sebuah kamp pengungsian di Rafah. Dua bulan kemudian, mereka pindah kembali ke rumah yang rusak sebagian di Nuseirat, tempat tinggal keluarga Al Khateeb.

Pada Maret lalu, Al Khateeb meninggalkan Gaza menuju kota Kafr El-Shaikh di Mesir. Dia berharap untuk mengevakuasi keluarganya agar mereka dapat bergabung dengannya.

Namun dengan serangan Israel baru-baru ini di Rafah dan semua perbatasan ditutup tanpa batas waktu, dia tidak tahu kapan keluarganya bisa meninggalkan wilayah tersebut.

Berbicara kepada TRT World, mahasiswa kedokteran gigi tersebut berkata, "7 Oktober adalah hari di mana kita berubah dari hidup menjadi mati. Mereka membunuh impian kita, keluarga kita, teman-teman kita. Saya telah kehilangan lebih dari 10 teman terbaik saya. Saya kehilangan teman-teman saya. paman. Mereka menargetkan segalanya. Itu lebih buruk daripada mimpi buruk terburuk kami."

 

* Follow Official WhatsApp Channel Liputan6.com untuk mendapatkan berita-berita terkini dengan mengklik tautan ini.

2 dari 5 halaman

Bantuan Akun GoFundMe

Al Khateeb kini berusaha mengevakuasi orangtua dan saudara-saudaranya dengan bantuan dua temannya di Belanda. Mereka berharap dapat mengumpulkan uang menggunakan platform penggalangan dana, GoFundMe.

Namun dibutuhkan biaya sebesar 5 ribu dolar AS atau sekitar Rp80,2 juta untuk mengevakuasi setiap orang, dan Al Khateeb khawatir dia tidak akan menerima sumbangan yang cukup. Meskipun serangan gencar terus berlanjut, dia berniat untuk tetap mempertahankan halamannya di GoFundMe.

Akun GoFundMe Al Khateeb, menurut platform tersebut, adalah salah satu dari lebih dari 12.000 penggalangan dana yang telah diluncurkan untuk warga Palestina yang tinggal di Gaza sejak Oktober. Sejauh ini, lebih dari 77 juta dolar AS telah terkumpul.

Al Khateeb kemungkinan besar tidak akan bisa mendapatkan akun GoFundMe tanpa bantuan teman-temannya di Eropa. Platform ini hanya beroperasi di 19 negara. Semuanya, kecuali Meksiko, berlokasi di Eropa dan Amerika Utara.

Artinya, warga Palestina harus mengenal seseorang di negara-negara tersebut yang dapat memulai penggalangan dana untuk mereka. Pencipta penggalangan dana kemudian mentransfer uangnya ke rekening bank mereka dan akhirnya meneruskannya kepada penerima.

3 dari 5 halaman

Peluangnya Hanya Sedikit

Jadi, sementara ribuan warga Palestina hanya memiliki sedikit harapan untuk mengeluarkan keluarga mereka, lebih dari satu juta orang tidak mempunyai pilihan selain menunggu nasib. Hanya sedikit peluang untuk meninggalkan negara tersebut.

Mereka melakukan hal tersebut di sebidang tanah sepanjang 45 km dan lebar 7 km, yang terus menerus dibombardir. Lebih dari 34 ribu orang telah terbunuh, hampir 15 ribu di antaranya adalah anak-anak dan lebih dari 85 persen penduduknya mengungsi.

Banyak dari mereka yang mengungsi. diantaranya kini tinggal di tenda darurat. Bahkan mereka yang berhasil mengamankan akun GoFundMe menghadapi banyak tantangan. Platform ini melakukan proses pemeriksaan yang ketat sebelum dapat menyetujui akun baru.

Dikatakan bahwa hal ini dilakukan untuk memastikan dana tersebut sampai ke orang yang tepat dan tidak menjadi bagian dari proses pencucian uang atau kegiatan apa pun yang terkait dengan keamanan nasional atau terorisme. Namun kenyataannya, dana yang terkumpul membutuhkan waktu lama untuk sampai ke penerima manfaat. 

4 dari 5 halaman

Perjuangan Agar Bisa Keluar dari Gaza

Sponsor Al Khateeb mengatakan kepada TRT World, "Pada satu titik ada rumor bahwa GoFundMe membekukan kampanye. Ketika Simone dan saya melakukan riset sepintas, kami melihat bahwa perusahaan tersebut melakukan banyak uji tuntas. Awalnya, GoFundMe menghubungi kami kembali cukup cepat, menanyakan tanggal lahir dan nama semua orang yang akan menerima uang tersebut dan rencana evakuasi langkah demi langkah."

Penggalangan dana Al Khateeb telah disetujui dan dia sekarang dapat mulai menggalang dana. Namun menurut sponsornya, platform tersebut tampaknya sangat prihatin dengan bagaimana warga Palestina bisa masuk dalam daftar evakuasi.

Saat ini, satu-satunya cara untuk melakukannya adalah melalui perusahaan yang berbasis di Kairo bernama Ya-Hala. Salah satu kendalanya adalah mentransfer uang yang dikumpulkan melalui GoFundMe ke rekening bank Mesir. Beberapa bank Belanda telah membekukan transfer ke Mesir karena mereka khawatir ke tangan siapa uang tersebut akan masuk.

Al Khateeb mengatakan dia akan menerima uang tersebut melalui perusahaan pengiriman uang internasional Western Union. Dia kemudian akan pergi ke kantor Ya-Hala dan membayar tunai untuk menjamin keluarnya keluarganya, setelah itu dia harus menunggu sekitar satu bulan sebelum mereka benar-benar dapat melakukan perjalanan. 

5 dari 5 halaman

Kendala Transfer Uang dari Penggalangan Dana

GoFundMe tidak menanggapi permintaan wawancara dari TRT World, namun menyatakan di situsnya bahwa mereka telah melihat "peningkatan signifikan" dalam penggalangan dana untuk orang-orang di Gaza. Ia menambahkan bahwa "bank dan mitra pembayaran kami mengharuskan kami untuk menerapkan uji tuntas tambahan, yang dapat mengakibatkan waktu tunggu yang lebih lama."

GoFundMe tetap menjadi salah satu dari sedikit platform penggalangan dana internasional yang dapat diakses oleh kebanyakan orang. Platform ini tepercaya dan mudah digunakan, namun warga Palestina menghadapi tantangan lain.

Momen Moas Abo Salamia adalah seorang mahasiswa kedokteran dan penulis yang tinggal di kota Zagazig di Mesir. Orangtuanya, dua saudara laki-laki dan dua saudara perempuannya tinggal di Deir al Balah di Gaza tengah, tempat ia dilahirkan.

Mereka tinggal di sebuah rumah yang jendela dan pintunya diledakkan oleh bom Israel. Selusin kerabat mereka, yang rumahnya hancur, tinggal bersama mereka.

 

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.

Video Terkini