Sukses

1 Desember 1955: Perkara Tak Beri Tempat Duduk Orang Kulit Putih, Ibu Gerakan Hak Sipil Rosa Parks Dipenjara

Liputan6.com, Montgomery - Di Montgomery, Alabama, Rosa Parks dipenjara karena menolak menyerahkan kursinya di bus umum kepada seorang pria kulit putih, sebuah pelanggaran terhadap u.,;,ndang-undang pemisahan rasial kota itu. 

Boikot Bus Montgomery yang sukses, yang diorganisir oleh seorang pendeta Baptis muda bernama Martin Luther King, Jr., mengikuti tindakan pembangkangan sipil bersejarah Rosa.

Rosa Parks yang dikenal sebagai ‘Ibu dari gerakan hak-hak sipil’, lahir di Tuskegee, Alabama, pada 1913. Dia bekerja sebagai penjahit dan pada 1943 bergabung dengan cabang Montgomery dari Asosiasi Nasional untuk Kemajuan Orang Kulit Berwarna (NAACP).

Menurut peraturan kota Montgomery pada 1955, orang Afrika-Amerika diharuskan duduk di belakang bus umum dan juga diwajibkan untuk menyerahkan kursi tersebut kepada penumpang kulit putih jika bagian depan bus penuh. 

Rosa berada di baris pertama bagian hitam ketika penumpang kulit putih menuntut agar dia menyerahkan kursinya kepada seorang pria kulit putih, seperti dilansir dari History, Rabu (1/12/2021).

Penolakan Rosa bersifat spontan, tetapi tidak hanya disebabkan oleh kakinya yang lelah, seperti legenda populer. Faktanya, para pemimpin hak-hak sipil setempat telah merencanakan tantangan terhadap undang-undang bus rasis Montgomery selama beberapa bulan, dan Rosa telah mengetahui rahasia diskusi ini.

 

* Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.

2 dari 3 halaman

Boikot Bus Montgomery Membuahkan Hasil

Mengetahui penangkapan Rosa, NAACP dan aktivis Afrika-Amerika lainnya segera menyerukan boikot bus yang akan diadakan oleh warga kulit hitam pada hari Senin, 5 Desember.

Berita disebarkan lewat selebaran, dan para aktivis membentuk Asosiasi Peningkatan Montgomery untuk mengatur protes. 

Hari pertama boikot bus sukses besar, dan malam itu Pendeta Martin Luther King, Jr. (26) mengatakan kepada banyak orang yang berkumpul di sebuah gereja, “Keagungan besar demokrasi Amerika adalah hak untuk protes untuk hak.” 

King muncul sebagai pemimpin boikot bus dan menerima banyak ancaman pembunuhan dari penentang integrasi. Pada satu titik, rumahnya dibom, tetapi dia dan keluarganya lolos dari luka fisik.

Boikot berlangsung selama lebih dari satu tahun, dan para peserta naik mobil atau berjalan berkilo-kilometer ke tempat kerja dan sekolah ketika tidak ada cara lain yang memungkinkan. 

Karena orang Afrika-Amerika sebelumnya merupakan 70 persen dari penumpang bus Montgomery, sistem angkutan kota sangat menderita selama boikot.

Akhirnya, pada 13 November 1956, Mahkamah Agung AS membatalkan undang-undang pemisahan bus kota negara bagian Alabama dan Montgomery karena melanggar klausul perlindungan yang sama dari Amandemen ke-14 Konstitusi AS. 

Pada tanggal 20 Desember, King mengeluarkan pernyataan berikut: “Protes selama setahun terhadap bus kota secara resmi dibatalkan, dan warga Negro di Montgomery didesak untuk kembali ke bus besok pagi secara tidak terpisah.” 

Boikot berakhir keesokan harinya. Rosa Parks adalah salah satu yang pertama naik bus yang baru didesegregasi.

Martin Luther King, Jr., dan gerakan hak-hak sipil tanpa kekerasannya telah meraih kemenangan besar pertamanya.

Rosa Parks meninggal pada 24 Oktober 2005. Tiga hari kemudian Senat AS mengeluarkan resolusi untuk menghormati Rosa dengan membiarkan tubuhnya disemayamkan di US Capitol Rotunda.

 

Reporter: Cindy Damara

3 dari 3 halaman

Infografis Omicron Menyebar dari Afrika Selatan