Sukses

Lebanon Umumkan Kabinet Pemerintahan Baru Pasca-ledakan Beirut Setahun Lalu

Liputan6.com, Beirut - Pemerintah baru telah diumumkan di Lebanon, lebih dari setahun setelah pemerintahan sebelumnya berhenti akibat ledakan pelabuhan Beirut yang menghancurkan.

Melansir BBC, Sabtu (11/9/2021), Najib Mikati - orang terkaya Lebanon - menjadi perdana menteri, posisi yang telah dia pegang dua kali sebelumnya. Pengangkatannya, bersama dengan penunjukan kabinet baru, mengakhiri kelumpuhan politik selama berbulan-bulan.

Pemilihan ini terjadi ketika Lebanon bergulat dengan beberapa krisis domestik terparah yang pernah dihadapinya dalam sejarahnya.

Nilai mata uang telah anjlok, pengangguran dan inflasi melonjak, listrik, bahan bakar dan obat-obatan kekurangan pasokan, dan negara itu telah diguncang oleh hampir dua tahun protes yang menyerukan reformasi politik besar-besaran.

Lebanon tidak memiliki pemerintahan yang berfungsi dengan baik sejak Perdana Menteri Hassan Diab mengundurkan diri beberapa hari setelah ledakan besar pada 4 Agustus 2020 menghancurkan pelabuhan Beirut dan daerah sekitarnya.

 

* Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.

2 dari 3 halaman

Kondisi di Lebanon Tak Kondusif

Ledakan itu, yang disebabkan oleh ammonium nitrat yang tidak disimpan dengan benar, menewaskan 203 orang dan melukai sedikitnya 6.000 orang dan menyebabkan kerugian miliaran dolar.

Bencana yang datang di tengah pandemi, memicu gelombang kemarahan terhadap pemerintah dan sistem politik Lebanon. 

Para pengunjuk rasa menyalahkan ledakan itu pada korupsi, ketidakmampuan dan sistem patronase di mana pekerjaan diberikan dengan imbalan dukungan politik.

Peristiwa itu memperparah kemarahan yang tumbuh sejak awal krisis keuangan pada akhir 2019.

Dalam beberapa bulan terakhir saja, mata uang Lebanon telah kehilangan 90% nilainya, sementara tiga perempat populasi sekarang hidup di bawah garis kemiskinan.

3 dari 3 halaman

Prioritas PM Baru Lebanon

Mikati mengatakan salah satu prioritas pertamanya adalah memulai kembali pembicaraan dengan Dana Moneter Internasional untuk mengamankan paket penyelamatan keuangan.

"Anda tahu betapa kritisnya situasi kita saat ini," katanya, mencatat ketegangan yang meningkat pada sektor pendidikan dan kesehatan, serta meningkatnya jumlah orang yang meninggalkan negara itu.

Dia menambahkan bahwa terlepas dari kekayaannya sendiri, dia dapat memahami dampak krisis saat ini pada kehidupan masyarakat: "Saya punya tiga anak ... di luar Lebanon. Jadi saya merasa dengan orang-orang. Saya merasakan jenis kemiskinan, jenis kelaparan yang mereka rasakan. ada, ketakutan yang mereka miliki akan masa depan. Jadi ini bukan hanya masalah uang atau tidak [memiliki] uang." 

Sistem pembagian kekuasaan sektarian Lebanon yang halus telah menghalangi upaya berulang kali untuk membentuk pemerintahan setelah pengunduran diri Hassan Diab.