Sukses

Kebakaran Hutan 'Bak Neraka' di Turki, 4 Orang Tewas dan Ribuan Orang Dievakuasi

Liputan6.com, Jakarta - Kebakaran hutan akibat musim panas ekstrem melanda Turki, dengan api melalap beberapa kawasan pariwisata populer.

Intensitas panas kebakaran hutan di Turki pada Kamis 29 Juli 2021 empat kali lebih tinggi dari apa pun, menurut catatan data satelit pemerintah Turki

Setidaknya empat orang tewas akibat kobaran api yang menyapu wilayah wisata Antalya dan Muğla, memaksa ribuan wisatawan untuk dievakuasi dari hotel mereka oleh perahu, demikian seperti dikutip dari the Guardian, Sabtu (3/7/2021).

Kondisi di sana dan di lokasi puluhan titik api lain di seluruh negeri dipicu oleh kekeringan. Rekor suhu 60 tahun Turki telah dipecahkan minggu sebelumnya ketika Cizre, sebuah kota di tenggara, mencatatkan suhu 49,1C.

Setelah gelombang panas mematikan di Amerika, banjir di Eropa dan China, dan kebakaran di Siberia, adegan kehancuran di Turki menambah kekhawatiran tentang meningkatnya keganasan cuaca ekstrem di dunia yang terganggu iklim.

Media lokal mempublikasikan foto-foto resor laut Aegea populer yang dikelilingi oleh lereng bukit yang terbakar dan hutan dan lahan pertanian yang menjadi abu.

Di Bodrum, di provinsi Muğla, 80 hektar (197 hektar) dibakar meskipun ada upaya pemadam kebakaran di tanah dan melalui udara. Kobaran api memutus dua hotel, memaksa evakuasi lebih dari 4.000 wisatawan dan staf oleh penjaga pantai dan kapal penangkap ikan.

Kebakaran hutan umum terjadi di Turki selama musim panas, tetapi kobaran api selama dua hari terakhir sangat luar biasa.

Analisis satelit oleh Layanan Pemantauan Atmosfer Copernicus Uni Eropa menunjukkan intensitas panas kebakaran negara itu pada hari Kamis mencapai sekitar 20 gigawatt, empat kali lebih tinggi dari maksimum harian sebelumnya.

"Angka-angka itu berada di luar skala dibandingkan dengan 19 tahun terakhir," kata Mark Parrington, seorang ilmuwan senior di Layanan Pemantauan Atmosfer Copernicus Uni Eropa.

Dia mengatakan asap dari kebakaran di dekat Antalya dan Mersin sekarang melayang ke Siprus.

Penduduk kota yang terkena dampak mengatakan kepada wartawan bahwa mereka belum pernah melihat yang seperti itu.

Ibrahim Aydın, seorang petani, mengatakan dia telah kehilangan semua ternaknya dan hampir terbunuh saat kebakaran.

"Semua yang saya miliki dibakar sampai ke tanah. Saya kehilangan domba dan hewan lainnya," katanya kepada Daily Sabah. "Ini tidak normal. Ini seperti neraka."

2 dari 3 halaman

Pemadam Bertempur di 50 Titik Api

Di seluruh negeri, petugas pemadam kebakaran bertempur lebih dari 50 blazes. Puluhan dirawat di rumah sakit oleh asap. Ketika berita menyebar, #PrayForTurkey menjadi trending di Twitter dengan gambar-gambar kehancuran dan peta yang menunjukkan lokasi lebih dari dua lusin kebakaran di seluruh negeri.

Menteri pemerintah berspekulasi bahwa penyebabnya mungkin serangan pembakaran oleh gerakan separatis Kurdi PKK, tetapi tidak memberikan bukti. Beberapa laporan domestik menyebutkan tren iklim yang lebih luas yang meningkatkan bahaya kebakaran di Turki dan di tempat lain.

Para ilmuwan iklim telah lama memprediksi Mediterania akan terpukul keras oleh kenaikan suhu dan perubahan curah hujan, didorong oleh emisi manusia. Risiko kebakaran hutan di masa depan diproyeksikan meningkat di Eropa selatan, menurut laporan terakhir oleh Panel Antarpemerintah PBB tentang Perubahan Iklim.

Ilmuwan iklim Turki Levent Kurnaz mengatakan cuaca baru-baru ini telah menciptakan kondisi untuk penyalaan yang mudah. "Cuaca sangat panas dan kering. Ini membantu memulai kebakaran. Kesalahan terkecil kami menyebabkan bencana besar," kicaunya.

3 dari 3 halaman

Tren Kebakaran Hutan di Dunia

Tahun ini sepertinya akan melanjutkan tren. Organisasi Meteorologi Dunia men-tweet bahwa panas ekstrem menghantam wilayah Mediterania yang lebih luas dengan perkiraan suhu naik jauh di atas 40C di daerah pedalaman Italia, Yunani, Tunisia dan Turki. Pihaknya telah mendesak persiapan untuk mencegah masalah kesehatan dan pasokan air.

Gelombang panas di Eropa selatan diperkirakan akan berlama-lama dengan baik ke minggu depan dengan beberapa perkiraan menunjukkan itu bisa menjadi salah satu yang paling parah dalam catatan.

Kantor meteorologi Turki melihat sedikit kemungkinan istirahat dalam seminggu ke depan. Minggu depan, Ankara dan beberapa situs lain diatur untuk suhu lebih dari 12C lebih tinggi dari rata-rata Agustus.

Kebakaran hutan telah melanda Yunani selatan, memaksa evakuasi desa-desa di luar kota pelabuhan barat Patras. Blazes juga dilaporkan di Bulgaria dan Albania. Peringatan suhu tinggi telah dikeluarkan di Makedonia Utara, Albania, Bulgaria dan sebagian Rumania dan Serbia.

Uni Eropa telah mengeluarkan peringatan risiko kebakaran tertinggi ke tempat-tempat di Italia, Portugal, Spanyol dan sebagian Afrika utara. Lebih jauh ke timur, kebakaran besar terjadi pada hari Kamis di Lebanon, di mana satu orang telah meninggal.

"Risikonya sangat tinggi saat ini," kata Parrington. "Kita bisa mulai melihat lebih banyak kebakaran dalam beberapa minggu mendatang jika suhu ini berlanjut."