Sukses

Total Korban Tewas Banjir di Eropa Barat Jadi 180 Orang, Mayoritas di Jerman

Liputan6.com, Berlin - Penduduk di wilayah Jerman dan Belgia yang terkena dampak terburuk oleh banjir baru-baru ini telah memulai tugas besar membersihkan lingkungan mereka, karena air mulai surut.

Skala kerusakan menjadi jelas ketika kru penyelamat terus mencari korban per Minggu 18 Juli 2021.

Setidaknya 180 orang telah meninggal, dan dengan banyak yang masih hilang korban tewas bisa naik lebih jauh, demikian seperti dikutip dariĀ BBC, Minggu (18/7/2021).

Banjir terus mendatangkan malapetaka di beberapa bagian Eropa pada hari Sabtu.

Kru darurat menyelamatkan orang-orang dari rumah-rumah di wilayah Austria Salzburg, di mana air banjir merendam jalan-jalan di satu kota. Brigade pemadam kebakaran mengatakan ibu kota Wina melihat lebih banyak curah hujan dalam satu jam pada Sabtu malam daripada dalam tujuh minggu sebelumnya digabungkan.

Sementara itu di Jerman, kekhawatiran bergeser ke selatan ke wilayah Bavaria Hulu, di mana hujan lebat mendelegasikan ruang bawah tanah dan jalan.

Di Jerman barat, pihak berwenang mengatakan bendungan Steinbachtal tetap berisiko melanggar setelah warga dievakuasi dari rumah-rumah di hilir.

Para pemimpin Eropa telah menyalahkan perubahan iklim atas banjir, yang juga mempengaruhi Swiss, Luksemburg dan Belanda.

Para ahli mengatakan pemanasan global membuat curah hujan yang deras lebih mungkin terjadi. Dunia telah menghangat sekitar 1,2C sejak era industri dimulai.

2 dari 3 halaman

156 Korban Tewas di Jerman

Setidaknya 156 orang kini diketahui tewas dalam banjir di Jerman, termasuk empat petugas pemadam kebakaran.

Negara bagian Rhine-Westphalia Utara, Rhineland-Palatinate dan Saarland telah menjadi yang terkena dampak terburuk.

Ribuan orang dilaporkan hilang selama puncak banjir, tetapi banyak yang sejak itu telah dipertanggungjawabkan.

Di kota spa Bad Neuenahr di distrik Ahrweiler Rhineland-Palatinate, penduduk bertekad untuk memulai operasi pembersihan, menggores lumpur dari jalanan dan membersihkan tumpukan puing-puing.

Tetapi tugasnya sangat besar, dengan banyak bisnis dan mata pencaharian di kota tersapu, listrik dan gas masih terputus dan jalur komunikasi hancur.

"Semuanya benar-benar hancur, Anda tidak mengenali pemandangan," kata pemilik toko anggur Michael Lang kepada Reuters.

Baker Gregor Degen mengatakan kepada kantor berita AFP ia telah mengumpulkan sekelompok tetangga untuk mulai membersihkan lumpur dan puing-puing.

Dia telah siap untuk pergi bekerja sehari setelah banjir tetapi ketinggian air terlalu tinggi, katanya. Lebih dari 110 orang telah tewas dan 670 terluka di Ahrweiler, kata polisi.

Di Rhine-Westphalia Utara pekerja darurat telah mulai mengeluarkan mobil yang ditinggalkan dari jalan B265 yang dilanda banjir.

Juru bicara dinas pemadam kebakaran Elmar Mettke mengatakan mobil-mobil itu telah diperiksa mayatnya saat masih terendam.

3 dari 3 halaman

Situasi di Belgia, Belanda dan Negara Lain

Di Belgia, tentara telah dikirim ke empat dari 10 provinsi negara itu untuk membantu penyelamatan dan evakuasi. Perdana Menteri Alexander De Croo menyatakan 20 Juli sebagai hari berkabung nasional.

Dia mengatakan banjir - yang telah merenggut setidaknya 27 nyawa di Belgia - bisa menjadi "yang paling bencana yang pernah dilihat negara kita".

Pekerja penyelamat dari Prancis, Italia, dan Austria dikirim ke kota Liege, Belgia, tempat warga dievakuasi setelah banjir bandang.

Sementara itu di Belanda, ribuan orang melarikan diri dari rumah mereka di provinsi Limburg karena meningkatnya perairan yang rawa kota dan menerobos tanggul.

Tetapi air surut di kota selatan Maastricht dan kota-kota terdekat, di mana penduduk dapat kembali ke rumah mereka pada hari Jumat.

Di Swiss, danau dan sungai juga membengkak setelah hujan deras. Sungai yang mengalir melalui ibukota Swiss Bern meledakkan tepiannya pada hari Jumat.

Danau Lucerne membanjiri kota dan orang-orang di Basel telah diberitahu untuk menjauhkan diri dari Sungai Rhine.