Sukses

Dear Bunda, Ini 6 Tips Agar Anak Bisa Mengerjakan Tugas dan PR Sendiri

Liputan6.com, Jakarta - Peran orang tua dalam masa sekolah anaknya sangatlah penting. Komunikasi, rasa hormat, dan pendampingan adalah beberapa konsep yang harus diingat oleh setiap orang tua selama tahun-tahun dasar ini untuk dapat benar-benar membantu membesarkan orang dewasa yang bertanggungjawab. 

Ketika anak-anak tumbuh menjadi remaja dan dewasa di masa depan, kebiasaan baik dan buruk yang dipelajari pada tahap awal itu akan mulai memengaruhi mereka dan membentuk karakter mereka dengan satu atau lain cara. 

Mengasuh anak di masa lalu tidak sama dengan sekarang, jadi penting untuk beradaptasi dengan cara-cara baru dalam melakukan sesuatu sehingga anak dapat tumbuh dengan harga diri dan kepercayaan diri yang tinggi.

Melansir Bright Side (19/6/2021), ada banyak tips dari para ahli untuk orang tua yang memiliki anak di berbagai tahap sekolah, dan Anda dapat melihat bagaimana sikap pengasuhan yang baik dan buruk bekerja dari hari ke hari.

2 dari 6 halaman

1. Berkomunikasi dengan jelas, tetapi dengan kasih sayang dan rasa hormat

Pertama-tama, penting untuk mencoba dan mengendalikan emosi Anda saat berkomunikasi dengan anak-anak Anda, terutama jika Anda membahas topik sensitif seperti pendidikan. Tidak perlu berteriak atau berdebat, anak-anak dapat mengerti dengan baik apa yang Anda katakan ketika Anda berbicara secara normal. Plus, Anda adalah orang dewasa, jadi Andalah yang telah belajar mengatur emosi Anda.

Anak-anak baru belajar bagaimana melakukan ini. Bicaralah dengan mereka dengan tenang, tanyakan bagaimana kabar mereka, masalah apa yang mereka hadapi, dan mengapa menurut mereka segala sesuatunya berjalan seperti yang mereka lakukan.

Jenis komunikasi yang penuh hormat dan langsung ini akan membantu menghindari masalah di masa depan dan membawa kedamaian di rumah.

3 dari 6 halaman

2. Tentukan aturan yang koheren

Sebagai orang tua, Anda mungkin sadar bahwa Anda mewakili jenis otoritas tertentu kepada anak-anak Anda. Namun, menjadi otoritas tidak sama dengan menjadi otoriter.

Anda dapat menetapkan aturan untuk anak-anak Anda dengan cara yang menyenangkan, menemani mereka dan memberi mereka keamanan alih-alih memaksakan aturan Anda pada mereka. Tentu saja, harus ada waktu yang jelas untuk tanggung jawab dan waktu luang.

Ingat, Anda juga harus mencoba untuk koheren dan mengikuti aturan ini dari waktu ke waktu sehingga anak Anda mengerti bahwa itu masuk akal dan melihat hasilnya. Jika Anda yakin bahwa aturan ini akan berhasil, anak Anda juga akan berhasil. Jika di atas itu, mereka benar-benar berhasil, maka Anda berdua akan memiliki buktinya.

Jika tidak, maka Anda dapat mengubahnya dan beradaptasi dengan situasi baru yang datang.

4 dari 6 halaman

3. Akui pencapaian, bukan hanya kegagalan

Sebagai orang tua, Anda mungkin memiliki harapan tertentu terhadap anak-anak Anda. Ini sangat normal karena Anda menginginkan yang terbaik untuk mereka. Mungkin Anda ingin mereka selalu lurus, menjadi dokter, atau kuliah di Harvard.

Namun, Anda harus berhati-hati saat menyampaikan hal ini kepada mereka. Selalu berusaha melakukannya dengan cara yang memotivasi mereka untuk maju dan belajar. Misalnya, ketika mereka mendapat nilai bagus, meski bukan nilai terbaik, akui saja. Alih-alih memberi mereka hal-hal materi, seperti membeli mainan baru atau video game, hadiahi mereka dengan menghabiskan waktu bersama mereka.

Dengan cara ini, mereka akan tumbuh dengan percaya diri dan harga diri yang tinggi, siap menghadapi tantangan hidup.

5 dari 6 halaman

5. Ciptakan rutinitas realistis yang menggabungkan belajar dan istirahat

Anda dapat berbicara dengan anak Anda untuk memastikan bahwa ia menemukan waktu yang tetap dalam sehari untuk mengerjakan pekerjaan rumah atau belajar.

Jika memungkinkan, jangan terlalu larut malam karena Anda berdua akan tidak bersemangat dan lelah. Juga tidak masuk akal untuk periode ini terlalu lama karena, seperti pekerjaan Anda sendiri, anak-anak dapat kehilangan perhatian dan motivasi mereka setelah beberapa saat, yang berarti bahwa mereka hanya akan membuang-buang waktu mereka.

Itulah mengapa sangat penting untuk bersikap realistis. Istirahat juga sangat penting. Jika semuanya seimbang, Anda dan anak-anak Anda akan memiliki lebih sedikit masalah.

6 dari 6 halaman

6. Beri mereka kebebasan untuk merencanakan dan melakukan tugas mereka sendiri

Ketika anak-anak Anda tumbuh, beban kerja mereka akan meningkat dan tanggung jawab mereka juga akan berubah. Anda akan melihat bahwa, pada titik tertentu, akan sangat penting untuk berpartisipasi aktif dalam perencanaan anak Anda dan mengajarinya cara mengatur waktu mereka dengan cara yang lebih efisien.

Namun, sering kali disarankan agar Anda tidak melakukan intervensi secara langsung. Adalah penting bahwa mereka memiliki kebebasan untuk merencanakan agenda mereka sendiri.

Lagi pula, mereka sendiri yang dapat mengetahui pada jam berapa mereka dapat melakukan beberapa tugas. Tips yang baik adalah memberi mereka bahan untuk mengatur waktu mereka, seperti agenda, kalender, dan post-it, antara lain.

 

Reporter: Lianna Leticia