Sukses

Peringatan Hari Nakba Palestina di Tengah Serangan Israel

Liputan6.com, Yerusalem Timur - Gejolak di Israel dan wilayah Palestina semakin memanas dengan adanya sumber emosi kemarahan tambahan pada hari Sabtu ketika diaspora Palestina dan para pendukungnya memperingati Hari Nakba, yang menunjukkan pemindahan ratusan ribu orang Palestina pada tahun 1948 di tengah deklarasi kemerdekaan Israel.

Nakba sendiri mengacu pada pengusiran massal dan pembersihan etnis atas orang-orang, kota, dan desa di tangan kelompok pemukim yahudi ekstrim. Ini bukanlah peristiwa masa lalu, namun sedang berlangsung hingga saat ini.

Setiap tahun pada tanggal 15 Mei, warga Palestina dan pendukungnya memprotes apa yang oleh orang Palestina disebut nakba, yang berarti bencana, istilah yang digunakan untuk menggambarkan pergolakan 73 tahun yang lalu ketika negara Israel diciptakan.

Pada November 1947, Perserikatan Bangsa-Bangsa mengadopsi rencana untuk membagi Palestina Wajib, sebagai wilayah yang dikenal ketika di bawah kendali Inggris. 

Rencananya, yang diterima oleh orang Yahudi dan ditolak oleh orang Arab di wilayah tersebut, akan menciptakan negara-negara Yahudi dan Arab merdeka yang terpisah dengan rezim internasional untuk mengawasi Yerusalem. 

Segera setelah resolusi tersebut diterima, perang pecah antara orang Yahudi dan orang Arab.

Hingga tahun 1998, tidak ada satu hari pun yang dipilih oleh orang-orang Palestina untuk memperingati dan memprotes apa yang terjadi, meskipun banyak yang menggunakan kesempatan Hari Kemerdekaan Israel untuk menandai peristiwa tersebut.

Ketika Israel mempersiapkan perayaan yang rumit untuk ulang tahunnya yang ke-50 tahun itu, presiden Otoritas Palestina, Yasir Arafat, memutuskan bahwa warga Palestina harus memiliki hari peringatan mereka sendiri: 15 Mei, yang merupakan hari setelah kemerdekaan Israel pada tahun 1948. 

 

 

2 dari 3 halaman

Harapan Palestina pada Pemerintah Indonesia

Melansir The New York Times, warga Palestina di Tepi Barat, Gaza dan Yerusalem Timur, pada hari Sabtu (15/5/2021), merayakan hari Nakba ini dengan melakukan protes di sepanjang perbatasan Lebanon-Israel, mengundang tembakan dari Israel ketika beberapa demonstran menaiki tembok yang memisahkan kedua negara. 

Satu orang dilaporkan terluka.

Ini adalah waktu untuk menyadari bahwa jika sebuah negara dibuat sebagian besar pengungsi, berada di bawah pendudukan asing, terbatas pada sebidang tanah yang terus menyusut, berada di bawah ancaman permanen dari kelompok pemukim bersenjata, seseorang tidak bisa tetap netral.

Maka dari itu, Palestina memohon kepada pemerintah Indonesia dan semua pendukung Palestina merdeka untuk campur tangan dan mengaktifkan mekanisme hukum internasional dan hukum humaniter internasional, untuk meminta pertanggungjawaban pendudukan Israel atas pelanggaran terus menerus terhadap warga sipil Palestina.

Komunitas internasional harus mengambil langkah-langkah yang diperlukan untuk membantu menghentikan pelanggaran hak asasi manusia dan kejahatan perang yang dilakukan oleh Israel.

 

Reporter: Lianna Leticia

3 dari 3 halaman

Saksikan Video Berikut Ini: