Sukses

Rusia Mulai Produksi 17 Ribu Dosis Vaksin COVID-19 Khusus Hewan

Liputan6.com, Moscow - Rusia telah memproduksi 17.000 dosis vaksin COVID-19 untuk hewan --gelombang vaksin pertama di dunia untuk binatang, kata badan pengatur pertanian negara itu, Rosselkhoznadzor, Jumat.

Rusia mendaftarkan vaksin untuk hewan, dengan nama Carnivac-Cov, pada Maret setelah uji coba menunjukkan bahwa vaksin tersebut menghasilkan antibodi terhadap COVID-19 pada anjing, kucing, rubah, dan cerpelai.

Gelombang pertama Carnivac-Cov akan dipasok ke beberapa wilayah Rusia, kata Rosselkhoznadzo melalui pernyataan sebagaimana diwartakan Reuters, dikutip dari Antara, Sabtu (1/5/2021).

Badan tersebut mengatakan perusahaan-perusahaan dari Jerman, Yunani, Polandia, Austria, Kazakhstan, Tajikistan, Malaysia, Thailand, Korea Selatan, Lebanon, Iran, dan Argentina telah menyatakan minatnya untuk membeli vaksin tersebut.

Organisasi Kesehatan Dunia telah menyuarakan keprihatinan atas risiko penularan virus antara manusia dan hewan.

Regulator Rusia mengatakan vaksin itu akan mampu melindungi spesies yang rentan dan menghadang mutasi virus.

"Sekitar 20 organisasi siap merundingkan pendaftaran dan pasokan vaksin ke negara mereka. Berkas untuk pendaftaran di luar negeri, khususnya di Uni Eropa, sedang dipersiapkan dan akan segera digunakan untuk proses pendaftaran," kata Rosselkhoznadzor.

 

2 dari 3 halaman

Sekilas Carnivac-Cov

Virus Corona COVID-19 tak hanya menyerang manusia, tapi juga hewan. Vaksin COVID-19 khusus untuk hewan pun dibutuhkan untuk memutus rantai penularan ke manusia atau sebaliknya.

Adalah Carnivac-Cov, vaksin COVID-19 pertama di dunia untuk hewan yang didaftarkan Rusia. Menurut badan pengawas pertanian Rusia, Rosselkhoznadzor, uji klinis vaksin itu telah dimulai pada Oktober 2020 dan melibatkan sejumlah hewan antara lain anjing, kucing, rubah kutub, dan cerpelai.

Selengkapnya...

3 dari 3 halaman

Simak video pilihan berikut: