Sukses

Prostitusi Disponsori Negara, Ini Sejumlah Fakta Soal Seksualitas di Zaman Yunani Kuno

Liputan6.com, Jakarta - Film seperti 300 dan Troy menggambarkan prajurit Yunani yang luar biasa menumpas musuh mereka dalam pertempuran, tetapi tahukah Anda bahwa Leonidas dan Achillies memiliki sisi yang aneh?

Seksualitas ada di mana-mana di dunia kuno, dari pornografi di tembikar hingga seks dengan satir.

Berdasarkan Listverse, pandangan Yunani tentang seks jauh berbeda dari pandangan kita saat ini, dengan banyak praktik yang tampaknya aneh dari perspektif modern kita.

Keterbukaan pandangan Yunani tentang seks, homoseksualitas, dan hubungan menciptakan budaya yang jauh berbeda dari budaya kita; berikut adalah beberapa hal-hal seksual aneh yang dilakukan orang Yunani kuno.

2 dari 6 halaman

Berciuman Wanita Dianggap Aneh

Orang mungkin bertanya-tanya mengapa praktik berciuman yang tampaknya normal dianggap aneh, setidaknya dalam keadaan tertentu.

Berciuman sebagai bentuk sapaan adalah hal biasa, bahkan saat menyapa orang yang baru Anda temui. Banyak pria akan menyapa rekan-rekan mereka dengan ciuman di tangan, pipi, bibir sebelum pertemuan bisnis yang penting. Kita hanya bisa membayangkan politisi modern menukar jabat tangan tradisional dengan mencuri ciuman cepat di bibir.

Namun, mencium istri Anda, praktik yang umum saat ini, dapat dianggap sebagai tanda kelemahan bagi seorang pria. Jenderal terkenal Athena, Pericles, dikritik karena sering mencium bibir istrinya di depan umum.

Ini terutama karena ciuman menandakan kesetaraan antara dua pihak, dan wanita di sebagian besar negara kota Yunani tidak setara dengan pria. Ini juga memberi kesan bahwa Pericles dapat dikendalikan oleh istrinya, kemungkinan besar berakar pada kiasan seksis dalam literatur Yunani tentang penggoda jahat.

3 dari 6 halaman

Prostitusi yang Disponsori Negara

Mungkin sulit membayangkan kandidat presiden memperdebatkan tarif dalam lingkaran prostitusi yang dikelola negara, tetapi di Yunani kuno, prostitusi legal dan dalam beberapa kasus dijalankan oleh negara.

Anggota parlemen Athena, Solon, mengatur harga di rumah pelacuran yang disponsori negara. Rumah pelacuran ini memiliki pekerja seks perempuan dan laki-laki, yang terakhir terutama melayani pelanggan laki-laki yang lebih tua.

Perusahaan-perusahaan ini rupanya menawarkan banyak harga murah dibandingkan dengan para pelacur di jalanan, yang dengan cerdik akan memakai sandal yang akan meninggalkan jejak bertuliskan "ikuti saya" di tanah.

Warga kelas atas memang memiliki beberapa pilihan di rumah bordil umum. Para pelanggan ini dapat menandatangani kontrak dengan seorang simpanan, pekerja yang ahli dalam menyenangkan pria baik secara fisik maupun dengan kecerdasan atasan mereka.

Solon dengan tepat akan menggunakan pendapatan pajak yang diperoleh Athena dari rumah pelacuran umum ini untuk membangun kuil Aphroditie, dewi cinta dan kesenangan.

4 dari 6 halaman

Pederasty Adalah Normal

Realitas budaya Spartan yang tidak menguntungkan adalah bahwa pria yang lebih tua sering memanfaatkan anak laki-laki selama pelatihan militer mereka.

Prevalensi dan penerimaan hubungan ini diperdebatkan, tetapi banyak anak laki-laki dimanfaatkan oleh mentor pelatihan mereka.

Pada usia tujuh tahun, anak laki-laki Spartan diambil dari rumah mereka dan dimasukkan ke dalam pelatihan militer yang disponsori negara di Agoge. Ini termasuk pelatihan militer yang ketat dan anak laki-laki mengembangkan keterampilan untuk profesi seumur hidup mereka sebagai pejuang.

Dalam banyak kasus, pasangan seksual pertama anak laki-laki ini adalah rekan laki-laki mereka di Agoge.

Pasangan sesama jenis adalah normal dan didorong dalam masyarakat Yunani, dan dipandang sebagai tanda dari hubungan seks pria.

Beberapa menyatakan bahwa dianggap dapat diterima jika hubungan itu tidak hanya dibangun di atas kesenangan fisik, sementara yang lain menyatakan bahwa begitu seorang anak laki-laki mencapai pubertas, semua hubungan dapat diterima.

Prevalensi dan kenormalan yang sebenarnya atau hubungan ini kemungkinan besar akan hilang dalam sejarah.

5 dari 6 halaman

Menggambar Alat Kelamin Pria Secara Literal Di Mana-Mana

Kebanyakan orang menyadari prevalensi ketelanjangan dalam patung Yunani, dan kebanggaan orang Yunani dalam seni mereka. Seorang negarawan Athena bahkan dieksekusi karena diduga memotong anggota Hermes di sebuah patung penting. 

Tetapi patung bukanlah satu-satunya media ekspresi yang digunakan orang Yunani untuk menunjukkan pengaruh pada dunia. Seniman terampil akan menggambarkan kesalahan di mana-mana mulai dari karya seni publik hingga gelas anggur. Orang Yunani yang mabuk mungkin menganggap gambar-gambar ini lucu.

 

Reporter: Lianna Leticia

6 dari 6 halaman

Saksikan Video Berikut Ini: