Sukses

Kudeta Militer Myanmar Masih Berlanjut, Sejumlah Pihak Galang Dana secara Online untuk Demonstran

Liputan6.com, Yangon - Pasukan keamanan di Myanmar telah menembak mati setidaknya 570 pengunjuk rasa dan pengamat dalam dua bulan terakhir, banyak penduduk negara itu melihat keluar ke jalan sebagai tindakan yang berani tetapi bodoh.

Secara online, banyak yang telah menemukan cara yang lebih aman dan lebih substantif untuk menunjukkan pembangkangan mereka terhadap kudeta militer sejak Februari seperti penjualan barang bekas virtual yang hasilnya akan disalurkan ke pemerintah bayangan gerakan protes dan tujuan politik terkait lainnya. Demikian seperti melansir Channel News Asia, Selasa (6/4/2021). 

Segala sesuatu mulai dari pakaian dan mainan, hingga pelajaran musik diobral. 

Warga asing didorong untuk menyumbang, tetapi penggalangan dana di dalam Myanmar juga bertujuan untuk meningkatkan kesadaran politik untuk menantang penggulingan pemerintahan terpilih Aung San Suu Kyi.

Pengguna Facebook telah menggunakan jejaring sosial untuk menjual harta benda mereka, mengiklankan bahwa semua uang yang terkumpul akan digunakan untuk mendanai Komite yang Mewakili Pyidaungsu Hluttaw, yang dibentuk oleh anggota Parlemen terpilih yang diblokir dari mengambil kursi mereka oleh kudeta.

2 dari 3 halaman

Kudeta Militer

Militer menyebut dirinya sebagai satu-satunya pemerintah yang sah di negara itu, menolak junta yang berkuasa karena tidak memiliki kedudukan hukum. Pada gilirannya, junta telah melarang komite dan menyatakannya sebagai pengkhianat, mengancam akan memenjarakan tidak hanya anggotanya tetapi siapa pun yang mendukungnya.

Dibentuk dari awal tak lama setelah kudeta 1 Februari, CRPH membutuhkan uang untuk menjalankan kegiatan pengorganisasiannya di dalam negeri dan upaya diplomatik di luar negeri.

Meskipun pihak berwenang terus mempersempit akses ke Internet, yang akhir-akhir ini hanya terbatas pada sejumlah kecil rumah tangga dengan koneksi broadband fiber, kesepakatan masih tersedia.

Pekan lalu, seorang wanita muda menawarkan koleksi musik dan memorabilia K-pop, terutama dari grup musik Exo. Siapa pun yang tertarik harus menunjukkan kepadanya tanda terima untuk sumbangan ke CRPH, dan barang tersebut akan diberikan kepada siapa pun yang memberi paling banyak.

3 dari 3 halaman

Saksikan Video Pilihan di Bawah Ini: