Sukses

Mengenang 10 Tahun Gempa dan Tsunami Berujung Bencana Nuklir di Jepang

Liputan6.com, Fukushima - Gempa bumi, tsunami, dan bencana nuklir. Jepang pada Kamis 11 Maret 2021 menandai 10 tahun tragedi Fukushima yang melumpuhkan wilayah timur lautnya, menewaskan ribuan orang dan meninggalkan jejak kehancuran --yang telah membuat banyak orang yang selamat masih berjuang untuk menyatukan kembali kehidupan mereka usai satu dekade.

Pemerintah Jepang telah menghabiskan sekitar US$ 300 miliar untuk membangun kembali wilayah terdampak di Fukushima. Tetapi, menonaktifkan kembali pabrik secara aman akan memakan waktu puluhan tahun dan biaya hingga miliaran dolar, demikian seperti dikutip dari NBC, Sabtu (13/3/2021).

Gempa berkekuatan 9,0 magnitudo, terkuat dalam sejarah negara itu, melanda pada 11 Maret 2011. Lindu kemudian memicu tsunami yang menyapu jauh ke daratan, menghancurkan kota-kota, dan menyebabkan kehancuran di pembangkit listrik tenaga nuklir Fukushima Daichi.

Lebih dari 20.000 orang diperkirakan meninggal, sebagian besar akibat tersapu tsunami, dan hampir setengah juta orang mengungsi karena wilayah itu menderita bencana nuklir terburuk di dunia sejak Chernobyl di Ukraina.

Sepuluh tahun kemudian, banyak orang di Jepang menuju pantai pada Kamis 11 Maret 2021, membawa karangan bunga atau mengunjungi kuburan untuk berdoa, sementara yang lain mengambil bagian dalam protes anti-nuklir untuk menandai tragedi tersebut.

Kaisar Jepang Naruhito dan istrinya mengambil bagian dalam peringatan suram di Tokyo bersama dengan Perdana Menteri Yoshihide Suga, mengamati sejenak keheningan pada pukul 2:46 malam waktu setempat. "Hatiku sakit" memikirkan mereka yang telah kehilangan orang yang mereka cintai, pekerjaan dan komunitas, Naruhito mengatakan, mencatat bahwa banyak penduduk Fukushima masih belum bisa kembali.

Kaisar Naruhito melanjutkan, "Saya juga menganggap penting untuk menyembuhkan bekas luka emosional dan mengawasi kesehatan mental dan fisik mereka yang menderita, termasuk orang tua dan anak-anak," katanya kepada audiens yang mengenakan masker karena pandemi virus corona.

Sementara PM Suga, mengenakan setelan jas hitam, mengatakan dalam peringatan bahwa hilangnya nyawa masih mustahil untuk direnungkan.

Tragedi bencana Fukushima telah menggantung di atas kehidupan Jepang selama 10 tahun terakhir. Itu telah menjadi berita utama global, dan pada hari Kamis dukungan dituangkan dari luar negeri. Penyanyi Lady Gaga, yang memiliki basis penggemar besar di negara itu, menyuarakan pesan solidaritas.

"Sepertinya kemarin saya sedang menonton rekaman mengejutkan dari gempa dahsyat dan tsunami di berita dan berpikir, 'Apa yang bisa saya lakukan untuk membantu?'" katanya dalam sebuah video di Twitter.

Setelah bencana, penyanyi itu menyumbangkan lagu untuk album amal "Songs for Japan" dan US$ 1,5 juta untuk dana bantuan dari penjualan gelang di situs webnya. Dia juga tampil di acara amal Palang Merah Jepang.

"Mari kita semua terus saling mendukung, berbaik sangkur dan saling mencintai," tambahnya, menggambar perbandingan dengan pandemi Covid-19 yang sedang berlangsung.

 Gempa bumi umum terjadi di Jepang, salah satu daerah yang paling aktif secara seismik di dunia. Bulan lalu, gempa bermagnitudo 7,3 melanda lepas pantai prefektur Fukushima, meningkatkan kekhawatiran akan krisis berulang tetapi menyebabkan sedikit kerusakan.

Sekitar 40.000 orang masih mengungsi akibat bencana tersebut, tidak dapat pulang ke daerah dekat pabrik rusak yang masih terlarang karena kontaminasi radioaktif.