Sukses

Bayi di Texas Meninggal Dunia Akibat Telan Beterai Remote

Liputan6.com, Texas - Ibu dari Texas, Trista Hamsmith, yang berusia 39 tahun kehilangan putrinya yang berusia 17 bulan, Reese, pada Desember 2020 karena komplikasi akibat menelan baterai.

"Anak saya sekarat," kata Hamsmith pada acara Today Show setelah putrinya meninggal.

Hamsmith, yang tinggal di Lubbock, memperhatikan bahwa Reese, yang biasanya adalah karakter yang lincah, mulai mengalami sesak dan lesu.

Mengutip dari New York Post, Rabu (3/3/2021), seorang dokter anak mengatakan bahwa penyebabnya adalah croup, yaitu infeksi saluran napas bagian atas yang umumnya menyerang anak-anak.

Tidak lama kemudian, Hamsmith melihat baterai tombol hilang dari remote control; kemudian, di ruang gawat darurat setempat, dokter memastikan bahwa Reese telah menelannya, dan itu membuat lubang di kerongkongannya.

Setelah kejadian tersebut Hamsmith mengatakan, "Kami harus melakukan segala yang kami bisa untuk menyampaikan informasi ini kepada orangtua dan mendorong industri untuk membuat perubahan guna melindungi anak-anak."

"Kisah ini perlu diceritakan," tambah Hamsmith, karena itu tidak seharusnya terjadi.

 

**Ibadah Ramadan makin khusyuk dengan ayat-ayat ini.

2 dari 4 halaman

Sempat bertahan hidup sebelum akhirnya meninggal

Dr. Emily Durkin, direktur medis bedah anak-anak di Rumah Sakit Anak Helen DeVos di Grand Rapids, Michigan, mengatakan bahwa baterai yang tertelan dapat menyebabkan bahaya serius jika tersangkut di kerongkongan.

"Jika Anda mendapatkan baterai kancing yang sempit, datar, seperti pancake yang tersangkut, maka dinding depan esofagus akan runtuh ke baterai kancing dan dinding belakang," katanya.

"Ini melengkapi sirkuit itu, dan arus listrik benar-benar mengalir melalui jaringan esofagus. Dan ketika itu terjadi, mulai membunuh jaringan pada luka bakar."

Reese menjalani operasi pada bulan Oktober, lalu kembali ke rumah. Tetapi beberapa hari kemudian, dia kembali ke ruang gawat darurat setelah lebih banyak komplikasi muncul.

"Kami menemukan bahwa fistula telah terjadi, yang seperti lorong," kata Hamsmith.

"Ada lubang yang menembus trakea dan esofagusnya. Saat terowongan itu terbentuk, itu memungkinkan udara pergi ke tempat yang tidak seharusnya. Makanan dan minuman juga pergi ke tempat yang tidak mereka tujuh," tambahnya.

Sejak saat itu, Reese menggunakan selang makanan dan dibius menggunakan ventilator.

Dia bahkan membutuhkan operasi lagi, kemudian harus menerima CPR dua kali setelah mengalami kesulitan pernafasan.

Namun pada operasi kedua kalinya menyebabkan kematian Reese pada 17 Desember 2020.

Sekarang, Hamsmith menyerukan tindakan yang menuntut produsen membuat baterai yang lebih aman dan Kongres telah mengatasinya.

Dia juga berharap produsen dapat membuat penutup perangkat yang lebih aman, seperti kompartemen penyimpanan yang diamankan dengan sekrup, untuk menambah lapisan pengaman bagi anak-anak.

"Kami hanya membutuhkan baterai yang lebih aman," katanya.

 

Reporter: Veronica Gita

3 dari 4 halaman

Infografis Daripada Jemput Virus Corona, Mendingan Liburan di Rumah Saja

4 dari 4 halaman

Saksikan Video Berikut Ini: