Sukses

Lebih dari Setengah Penghuni Penjara di Belgia Terpapar COVID-19

Liputan6.com, Brussels - Narapidana harus dibatasi ke sel mereka di penjara Belgia setelah lebih dari setengah populasi fasilitas tersebut dinyatakan positif COVID-19.

Melansir BBC, Minggu (28/2/2021), tindakan karantina telah diberlakukan di penjara Namur setelah penyebaran cepat virus corona di antara 132 narapidana.

Narapidana tidak akan diizinkan berjalan atau mandi, tetapi akan mendapatkan makanan hangat dan produk kebersihan yang dikirimkan setiap hari.

Menurut petugas, seorang narapidana harus menjalani perawatan di rumah sakit karena terkena virus.

Selain setengah dari narapidana, sekitar 60 dari 115 anggota staf fasilitas juga dinyatakan positif terkena virus.

Kathleen De Vijve, juru bicara administrasi penjara, menggambarkan situasinya "sangat serius". 

Semua kunjungan telah ditangguhkan ke fasilitas dan beberapa anggota keluarga narapidana berkumpul di luar penjara pada hari Sabtu untuk memprotes keputusan tersebut, penyiar publik Rtbf melaporkan.

 

**Ibadah Ramadan makin khusyuk dengan ayat-ayat ini.

2 dari 3 halaman

Pembatasan di Belgia

Saat ini, Belgia berada di bawah aturan pembatasan selama empat bulan dengan jam malam dan semua perhotelan ditutup, tetapi sekolah tetap buka.

Meskipun demikian, infeksi mulai meningkat lagi dengan para pejabat mengkonfirmasi pada hari Jumat bahwa varian virus yang lebih menular yang awalnya ditemukan di Inggris kini telah menjadi dominan.

"Minggu lalu, kami memperkirakan bahwa 53 persen infeksi disebabkan oleh varian Inggris, dibandingkan 38 persen sepekan sebelumnya," kata ahli virologi dan juru bicara pemerintah Steven Van Gucht.

Perdana Menteri Belgia, Alexander De Croo, mengatakan pada konferensi pers hari Jumat bahwa ia berharap untuk mengumumkan pelonggaran tindakan penguncian, tetapi situasinya tetap "sangat sensitif" dan pada "saat yang sulit". 

"Kami berada di dataran tinggi, tetapi angkanya sekarang meningkat lagi," katanya.

"Itu memaksa kami untuk sangat berhati-hati ... Ketika ada badai yang tidak bisa Anda lancarkan. Dengan angka-angka ini, kami tidak bisa mereda."

Dia mengatakan pemerintah akan mengambil "minggu waktu istirahat" sebelum membuat keputusan lebih lanjut.

Belgia telah melihat lebih dari 766.000 kasus yang dikonfirmasi dan 22.000 kematian sejak wabah dimulai.

3 dari 3 halaman

Simak Video Pilihan di Bawah Ini: