Sukses

Demonstrasi Tak Kunjung Usai, Thailand Kembali Hidupkan UU Larang Kritisi Kerajaan

Liputan6.com, Bangkok - Thailand telah menghidupkan kembali undang-undang kontroversial yang melarang kritik terhadap keluarga kerajaan dalam upaya untuk mengekang protes anti-pemerintah selama berbulan-bulan.

Melansir BBC, Rabu (25/11/2020), beberapa aktivis telah dipanggil untuk menghadapi dakwaan di bawah hukum lèse-majesté, yang membawa hukuman hingga 15 tahun penjara untuk setiap dakwaan. Ini adalah pertama kalinya dalam lebih dari dua tahun tuntutan tersebut diajukan.

Thailand telah diguncang oleh protes yang dipimpin mahasiswa selama berbulan-bulan, dengan para demonstran menuntut perubahan pada monarki. Para pengunjuk rasa juga menyerukan reformasi konstitusi dan pencopotan perdana menteri negara itu.

Pada hari Selasa kemarin, seorang aktivis mahasiswa terkemuka, Parit Chiwarak yang berusia 22 tahun, mengatakan bahwa dia telah menerima panggilan untuk lèse-majesté - di antara dakwaan lainnya - tetapi dia "tidak takut".

"Langit-langit telah rusak. Tidak ada yang bisa menahan kita lagi," cuitnya, bersama dengan foto panggilan itu.

Setidaknya enam pemimpin protes utama lainnya, termasuk pengacara hak asasi manusia Anon Nampa dan Panusaya Sithijirawattanakul, diperkirakan akan menghadapi tuduhan yang sama.

2 dari 4 halaman

Larangan Kritik Kerajaan

Hukum lèse-majesté Thailand, yang melarang penghinaan apapun terhadap monarki, termasuk yang paling ketat di dunia.

Pemberlakuan kembali dakwaan di bawah hukum lèse-majesté dilakukan menjelang demonstrasi yang direncanakan pada hari Rabu di Biro Properti Mahkota, sebuah lembaga yang mengontrol kekayaan kerajaan atas nama monarki, yang terletak di ibu kota, Bangkok.

Perkembangan terbaru ini mengikuti kritik yang semakin vokal terhadap raja oleh para pengunjuk rasa.

Raja Vajiralongkorn dikritik karena menghabiskan sebagian besar waktunya di Jerman. Protes termasuk tuntutan untuk mengekang kekuasaan yang baru-baru ini diperluas ke monarki dan telah menantang keputusan raja untuk menyatakan kekayaan Mahkota sebagai milik pribadinya, menjadikannya orang terkaya di Thailand sejauh ini.

Hal itu sampai sekarang secara sengaja disimpan dalam kepercayaan untuk kemaslahatan rakyat.

Ada juga pertanyaan tentang keputusan Raja Vajiralongkorn untuk mengambil komando pribadi dari semua unit militer yang berbasis di Bangkok - konsentrasi kekuatan militer di tangan kerajaan yang belum pernah terjadi sebelumnya di Thailand modern.

Pekan lalu, sedikitnya 41 orang terluka setelah bentrokan antara pengunjuk rasa dan polisi di ibu kota Thailand, Bangkok. Para pengunjuk rasa berusaha mencapai parlemen, di mana anggota parlemen memperdebatkan kemungkinan perubahan pada konstitusi.

Mereka melemparkan bom asap dan kantong cat ke arah polisi, yang membalas dengan meriam air dan larutan gas air mata.

3 dari 4 halaman

Protes di Thailand

Thailand memiliki sejarah panjang kerusuhan politik dan protes, tetapi gelombang baru dimulai sejak bulan Februari setelah pengadilan memerintahkan partai oposisi pro-demokrasi yang masih muda untuk dibubarkan.

Protes dihidupkan kembali pada bulan Juni ketika aktivis pro-demokrasi terkemuka Wanchalearm Satsaksit hilang di Kamboja, tempat dia diasingkan sejak kudeta militer 2014. Ada laporan bahwa dia diculik dari jalan dan dimasukkan ke dalam kendaraan.

Para pengunjuk rasa menuduh negara bagian Thailand mengatur penculikannya - tuduhan yang dibantah oleh polisi dan pejabat pemerintah.

Tetapi protes besar benar-benar dimulai ketika pengunjuk rasa mulai mempertanyakan kekuatan monarki.

Langkah tersebut mengirimkan gelombang kejutan ke seluruh negara di mana orang-orang diajari sejak lahir untuk menghormati dan mencintai monarki dan takut akan konsekuensi membicarakannya.

Definisi dari apa yang merupakan penghinaan terhadap monarki di Thailand tidak jelas dan kelompok hak asasi manusia mengatakan hukum lèse-majesté sering digunakan sebagai alat politik untuk mengekang kebebasan berbicara dan menolak seruan oposisi untuk reformasi dan perubahan.

Royalis telah keluar untuk menentang demonstrasi yang dipimpin mahasiswa - dan mengatakan para pengunjuk rasa ingin penghapusan monarki, sesuatu yang mereka tolak.

4 dari 4 halaman

Saksikan Video Pilihan di Bawah Ini: