Sukses

Dianggap Kerap Hambat Langkahnya, Donald Trump Pecat Menhan Mark Esper

Liputan6.com, Washington D.C - Presiden Donald Trump memecat Menteri Pertahanan Mark Esper pada Senin, 10 November 2020. Ia mengumumkan keputusan itu di Twitter, dan menulis dalam sebuah postingan bahwa Esper telah "diberhentikan."

Presiden menulis bahwa dia menunjuk Christopher C. Miller, yang dia gambarkan sebagai sosok "yang sangat dihormati" dari Pusat Penanggulangan Terorisme Nasional, untuk menggantikan Mark Esper.

Miller akan menjadi pejabat keempat yang memimpin Pentagon di bawah Tuan Trump, demikian dikutip dari laman New York Times, Selasa (10/11/2020).

Dua pejabat Gedung Putih mengatakan bahwa Trump belum selesai, pasalnya Christopher A. Wray dan Gina Haspel yang merupakan direktur CIA bisa jadi baris berikutnya yang akan dipecat.

Demokrat dan veteran keamanan nasional mengatakan itu adalah langkah yang tidak menentu dalam waktu yang tidak pasti antara pemerintahan, terutama oleh seorang presiden yang telah menjelaskan bahwa dia tidak ingin menyerahkan kekuasaan dan bahwa dia akan menegaskan kembali otoritasnya yang memudar atas badan-badan paling kuat di pemerintah.

"Keputusan Presiden Trump untuk memecat Sekretaris Esper karena alasan tidak hanya kekanak-kanakan, tetapi juga sembrono," kata Perwakilan Adam Smith, Demokrat Washington dan ketua Komite Angkatan Bersenjata DPR.

Pejabat Departemen Pertahanan secara pribadi menyatakan kekhawatiran bahwa presiden mungkin akan memulai operasi, baik terbuka maupun rahasia, terhadap Iran atau musuh lainnya selama hari-hari terakhirnya di Gedung Putih.

"Menurut pengalaman saya, hanya akan ada beberapa alasan untuk memecat seorang menteri pertahanan dengan sisa 72 hari dalam pemerintahan," kata Perwakilan Elissa Slotkin, Demokrat dari Michigan dan mantan pejabat Pentagon dalam pemerintahan Obama, dalam sebuah pernyataan.

"Salah satunya adalah ketidakmampuan atau kesalahan, yang tampaknya bukan menjadi masalah dengan Sekretaris Esper," katanya.

"Yang kedua adalah dendam, yang akan menjadi cara yang tidak bertanggung jawab untuk menjaga keamanan nasional kita. Yang ketiga adalah karena presiden ingin mengambil tindakan yang dia yakini akan ditolak oleh Menteri Pertahanannya, yang akan mengkhawatirkan. Apa pun alasannya, mengesampingkan seorang menteri pertahanan selama masa transisi yang bergejolak tampaknya mengabaikan tugas terpenting presiden: melindungi keamanan nasional kita," ujar politisi itu menanggapi pemecatan Mark Esper.

2 dari 3 halaman

Esper Terima Surat Pemecatan

Jatuhnya Esper telah diperkirakan selama berbulan-bulan, setelah dia mengambil langkah langka untuk tidak setuju secara terbuka dengan Trump pada Juni lalu, dan mengatakan bahwa pasukan militer yang bertugas aktif tidak boleh dikirim untuk mengendalikan gelombang protes di sejumlah kota-kota di Amerika.

Menteri pertahanan sadar bahwa dia kemungkinan besar akan dipecat, tetapi para pejabat Pentagon mengatakan dia berharap untuk terus bertugas.

Meskipun Esper telah menyiapkan surat pengunduran diri, sekutunya mengatakan dia tidak berpikir ada sesuatu yang akan terjadi dari Trump.

Namun presiden mengungkapkan kemarahannya di Ruang Oval pada Senin pagi, dan Gedung Putih hanya memberi tahu Esper beberapa menit sebelumnya tentang pemecatannya.

Dalam surat dua halaman kepada Trump yang diperoleh The New York Times, Esper berkata, "Saya melayani negara dengan menghormati Konstitusi, jadi saya menerima keputusan Anda untuk menggantikan saya."

3 dari 3 halaman

Saksikan Video Berikut Ini: