Sukses

WHO: Banyak Negara Salah Bertindak, Virus Corona COVID-19 Musuh Nomor 1

Liputan6.com, Jakarta - Pandemi Virus Corona COVID-19 yang melanda seluruh dunia akan semakin memburuk jika negara-negara gagal mematuhi tindakan pencegahan kesehatan yang ketat, demikian disampaikan oleh Organisasi Kesehatan Dunia (WHO), Senin 13 Jul 2020.

"Biarkan saya berterus terang, terlalu banyak negara yang menuju ke arah yang salah, virus tetap menjadi musuh publik nomor satu," Direktur Jenderal WHO Tedros Adhanom Ghebreyesus mengatakan pada briefing virtual dari kantor pusat badan PBB di Jenewa.

"Jika dasar-dasar tidak diikuti, satu-satunya cara pandemi ini akan berlangsung - itu akan menjadi semakin buruk dan semakin buruk."

Infeksi global mencapai 13 juta saat ini, dengan lebih dari setengah juta kematian.

Tedros, yang kepemimpinannya telah dikritik oleh Presiden AS Donald Trump, mengatakan bahwa dari 230.000 kasus baru pada hari Minggu kemarin, 80 persen berasal dari 10 negara, dan 50 persen dari hanya dua negara.

Amerika Serikat dan Brasil telah terpukul paling parah akibat pandemi Corona COVID-19.

Kepala kedaruratan WHO Mike Ryan mengatakan beberapa tempat di Amerika mungkin perlu "kuncian terbatas atau fokus geografis yang menekan transmisi di area tertentu di mana transmisi terus terang di luar kendali".

Tedros mengatakan WHO masih belum menerima pemberitahuan resmi tentang penarikan AS yang diumumkan oleh Donald Trump.

2 dari 3 halaman

Trump Kenakan Masker

Presiden AS mengatakan WHO melakukan kunjungan ke China, tempat penyakit COVID-19 pertama kali terdeteksi, pada awal krisis.

Donald Trump, yang pada akhir pekan mengenakan masker wajah pelindung di depan umum untuk pertama kalinya, dituduh oleh lawan politik karena tidak menganggap virus corona cukup serius, sesuatu yang dibantahnya.

Tim WHO yang beranggotakan dua orang di China sengaja didatangkan untuk menyelidiki asal-usul virus corona, yang pertama kali ditemukan di kota Wuhan, dalam karantina, sesuai prosedur standar, sebelum mulai bekerja dengan ilmuwan China, kata Ryan salah satu tim dari WHO.

3 dari 3 halaman

Simak video pilihan berikut: