Sukses

Tak Hanya Karena Corona, 5 Negara Ini Paling Berisiko Kelaparan pada 2020

Liputan6.com, Jakarta - Ketika kematian yang disebabkan oleh Virus Corona COVID-19 di seluruh dunia terus meningkat, Program Pangan Dunia (WFP) telah memperingatkan bahwa dunia menghadapi kemungkinan "pandemi kelaparan" karena jumlah orang yang paling membutuhkan makanan berjumlah hampir dua kali lipat tahun ini.

Pada akhir 2019, 135 juta orang hidup dengan "kelaparan akut". Tetapi dengan banyak negara di seluruh dunia menegakkan karantina, jumlah itu kemungkinan akan meningkat menjadi 265 juta, kata WFP.

"Sebelum Virus Corona baru bahkan menjadi masalah, saya mengatakan bahwa 2020 akan menghadapi krisis kemanusiaan terburuk sejak Perang Dunia II karena sejumlah alasan," kata direktur eksekutif WFP David Beasley pada hari Selasa.

Organisasi, yang menerima $ 8,3 miliar (£ 6,7 miliar) pada 2019, sekarang membutuhkan antara $ 10-12 miliar untuk mempertahankan operasinya untuk tahun ini.

Melansir laman BBC, Kamis (23/4/2020), berikut adalah lima negara yang paling berisiko dari masalah kelaparan di tahun 2020:

2 dari 7 halaman

1. Yaman

Bahkan sebelum perang di Yaman dimulai, negara itu adalah yang termiskin di wilayah Arab.

Tetapi sejak koalisi yang dipimpin Saudi melakukan intervensi dalam konflik melawan pemberontak Houthi Yaman pada 2015, situasi kemanusiaan negara itu telah kian memburuk.

"Ketika konflik menjadi lebih lama, semakin banyak orang menjadi rentan", Kepala Ekonom WFP dan Direktur Divisi Penelitian, Penilaian dan Pemantauan, Arif Husain, mengatakan kepada BBC. 

"Pada 2016 di Yaman, kami mungkin membantu tiga atau empat juta orang. Hari ini jumlahnya 12 juta."

WFP mengatakan awal bulan ini akan membagi dua bantuan ke daerah-daerah yang dikuasai Houthi, karena kekhawatiran yang disuarakan oleh beberapa negara bahwa pemberontak menghalangi pengiriman bantuan.

Yaman melaporkan kasus Virus Corona COVID-19 pertama yang dikonfirmasi awal bulan ini, dengan badan-badan bantuan memperingatkan bahwa penyakit itu dapat dengan cepat membanjiri sistem kesehatan negara yang melemah.

3 dari 7 halaman

2. Republik Demokratik Kongo (DRC)

Setelah lebih dari seperempat abad konflik bersenjata di beberapa bagian negara itu, DRC adalah negara yang menderita krisis kelaparan terbesar kedua di dunia, menurut WFP.

Lebih dari 15% populasi negara itu digolongkan sebagai "sangat tidak aman pangan" - yang berarti bahwa mereka adalah di antara 30 juta orang di zona perang di seluruh dunia yang hampir sepenuhnya bergantung pada bantuan. 

Hampir $2 milyar diperlukan untuk mengamankan pasokan makanan untuk populasi ini dalam tiga bulan mendatang saja, kata Husain.

"Mereka adalah orang-orang yang paling parah terkena dampaknya dan sekarang mereka berada dalam kesulitan yang lebih besar," katanya.

DRC juga memiliki 5 juta pengungsi internal dan lebih dari setengah juta pengungsi dari negara-negara tetangga.

Selain risiko tinggi yang dihadapi oleh siapa pun yang tinggal di zona perang, orang-orang terlantar bahkan lebih rentan selama wabah Virus Corona baru karena mereka sering kekurangan fasilitas kebersihan dasar yang diperlukan untuk membantu menghentikan penyebaran penyakit.

Awal bulan ini juru bicara badan pengungsi PBB, UNHCR, memperingatkan bahwa kekerasan yang berlangsung di DRC mengancam upaya untuk menahan penyebaran virus corona baru di sana, yang sejauh ini terutama mempengaruhi ibukota Kinshasa.

4 dari 7 halaman

3. Venezuela

Tidak seperti negara-negara lain dalam daftar, kelaparan Venezuela bukan disebabkan oleh konflik atau faktor lingkungan, melainkan oleh kesulitan ekonomi.

Meskipun Venezuela memiliki cadangan minyak terbesar di dunia, hiperinflasi di negara itu mencapai 200% pada Januari tahun lalu, menyisakan sepertiga dari rakyatnya yang membutuhkan bantuan.

Kesulitan-kesulitan telah diperparah oleh eksodus massal para pekerja kesehatan, menurut WFP.

Dan masalahnya tidak berakhir di sana.

Sekitar 4,8 juta orang (atau 15% dari populasi) telah meninggalkan Venezuela dalam beberapa tahun terakhir, dan ratusan ribu migran ini menghadapi kerawanan pangan di negara-negara tetangga.

5 dari 7 halaman

4. Sudan Selatan

Negara termuda di dunia hanya memperoleh kemerdekaan dari tetangganya di utara, Sudan, pada tahun 2011. Langkah ini dimaksudkan untuk menandai berakhirnya perang saudara yang telah berlangsung lama, tetapi negara tersebut turun ke dalam konflik kekerasan setelah hanya dua tahun.

WFP memperingatkan bahwa kelaparan dan kekurangan gizi di Sudan Selatan berada pada tingkat paling ekstrem sejak 2011, dengan hampir 60% populasi berjuang untuk mencari makanan setiap hari.

Yang memperburuk situasi, gerombolan belalang yang telah merusak tanaman di Afrika Timur tiba di Sudan Selatan awal tahun ini.

"Jika COVID-19 bukan cerita saat ini, belalang padang pasir akan menjadi cerita terbesar," menurut Mr Husain.

Dan sebagai salah satu negara yang paling bergantung pada minyak di dunia, negara itu kemungkinan akan terpukul oleh jatuhnya harga minyak.

Negara ini sekarang telah mencatat empat kasus virus corona, menurut Johns Hopkins University.

6 dari 7 halaman

5. Afghanistan

Sebagai contoh negara lain yang dilanda konflik, Afghanistan telah menderita hampir dua dekade perang ketika AS menginvasi pada 2001.

Delapan belas tahun kemudian, lebih dari separuh penduduk hidup di bawah garis kemiskinan, dan lebih dari 11 juta orang digolongkan sebagai sangat tidak aman pangan oleh WFP.

Menurut angka pemerintah Afghanistan, ada lebih dari 1.000 kasus yang dikonfirmasi terkait Virus Corona baru.

Sementara jumlahnya tampak rendah, negara ini memiliki akses terbatas untuk pengujian dan sistem kesehatan telah menderita selama beberapa dekade konflik.

Ada juga kekhawatiran bahwa virus itu bisa menyebar setelah lebih dari 150.000 warga Afghanistan kembali dari Iran yang dilanda virus selama bulan Maret , sementara puluhan ribu lainnya kembali dari Pakistan.

7 dari 7 halaman

Saksikan video pilihan di bawah ini: