Sukses

Pasal Pemakzulan Donald Trump Dikirim ke Senat untuk Sidang 21 Januari

Liputan6.com, Washington, D.C - Pasal tentang pemakzulan Presiden AS Donald Trump -- terkait penyalahgunaan kekuasaan dan menghalangi Kongres -- dikirim ke Senat pada Rabu 15 Januari 2020 waktu setempat. Menjelang persidangan bersejarah yang mengancam pemecatannya dari Gedung Putih pada pekan depan.

Ketua Senat Republik Mitch McConnell mengumumkan bahwa pasal-pasal itu akan secara resmi dibacakan di ruang sidang Senat pada Kamis 16 Januari siang (17.00 GMT), setelah Ketua Mahkamah Agung John Roberts dilantik untuk memimpin persidangan.

Senator kemudian akan dilantik sebagai juri hari Kamis dan persiapan akan berlangsung untuk persidangan pemakzulan pada Selasa, 21 Januari.

"Ini adalah masa yang sulit bagi negara kita, tetapi ini adalah waktu yang tepat bagi para perumus untuk menciptakan Senat," kata McConnell, merujuk pada penulis Konstitusi AS seperti dikutip dari Al Jazeera, Kamis (16/1/2020). 

Dua pasal pemakzulan itu disampaikan dalam map biru ke petugas administrasi Senat oleh pejabat Kongres AS, termasuk manajer-manajer DPR AS yang dipilih untuk menjadi jaksa dalam sidang pemakzulan Donald Trump.

"Sedih, begitu tragis bagi negara kita, bahwa tindakan yang diambil oleh presiden merusak keamanan nasional kita, melanggar sumpah jabatannya dan membahayakan keamanan pemilihan kita sehingga menjadi seperti ini," ucap Ketua DPR AS, Nancy Pelosi,saat dia menandatangani artikel tersebut.

"Presiden akan dimintai pertanggungjawaban. Tidak ada yang di atas hukum," imbuh Pelosi.

Donald Trump menjadi presiden ketiga dalam sejarah Amerika Serikat yang akan diadili di Senat.

"Kami merasa melaksanakan kehendak para perumus konstitusi, dan itu beban yang cukup serius," kata Adam Schiff, legislator Demokrat yang akan memimpin tim penuntut alias Ketua Jaksa untuk kasus pemakzulan Trump.

2 dari 3 halaman

Sidang Dua Pekan

Trump dituduh diam-diam menahan bantuan ke Ukraina sebesar $ 391 juta antara Juli dan September 2019, untuk menekan Kyiv menyelidiki mantan wakil presiden Joe Biden, kandidat Demokrat dalam pemilihan Gedung Putih tahun ini.

Presiden AS itu juga didakwa sebagai penghalang karena menahan saksi dan dokumen dari penyelidikan pemakzulan DPR yang menentang panggilan pengadilan Kongres. Dia secara resmi dimakzulkan pada 18 Desember.

"Presiden Trump menempatkan kepentingan pribadinya di atas kepentingan nasional ... dan jika tidak dihentikan, ia akan melakukannya lagi," kata Schiff.

"Obat yang tepat, memang satu-satunya obat, adalah keyakinan dan pemindahan dari jabatan Presiden Donald Trum," imbuh Schiff.

Ketua DPR AS, Nancy Pelosi menahan pengiriman pasal ke Senat ketika dia menekan McConnell untuk setuju memanggil saksi dan dokumen yang diblokir Gedung Putih dari penyelidikan DPR.

McConnell menolaknya, mengatakan masalah itu hanya akan diputuskan setelah argumen pembukaan persidangan dan interogasi, yang bisa memakan waktu dua pekan.

Seorang pejabat pemerintahan Trump mengatakan kepada wartawan hari Rabu bahwa mereka memperkirakan persidangan akan berlanjut tidak lebih dari dua pekan, menunjukkan McConnell dapat menggunakan 53-47 mayoritas Republik di Senat untuk menahan panggilan saksi dan menggelar voting.

Dengan aturan impeachment yang mensyaratkan dua pertiga suara super-mayoritas untuk menghukum dan mengeluarkan presiden, Trump diperkirakan akan dibebaskan.

Sebelumnya pada hari Rabu Trump mengejek investigasi dan persidangan, seperti yang telah dilakukannya selama berbulan-bulan.

3 dari 3 halaman

Saksikan Video Pilihan di Bawah Ini:

Loading
Artikel Selanjutnya
Ulama Iran Tuduh Donald Trump Sebar Virus Corona di Kotanya
Artikel Selanjutnya
Perdana ke India, Presiden AS Donald Trump akan Kunjungi Taj Mahal