Sukses

Stalingrad hingga Irak, 5 Perang di Dunia yang Pecah Gara-Gara Minyak

Liputan6.com, Jakarta - Selama 100 tahun terakhir, minyak telah sering menjadi alasan pecahnya perang.

Negara-negara telah berperang, atau membentuk strategi militer mereka selama perang, untuk menaklukkan ladang minyak atau mencegah saingan mengendalikan komoditas yang merupakan sumber kehidupan ekonomi industri dan militer modern.

Tapi apa gunanya menangkap ladang minyak saat Anda menghancurkan negara Anda dalam proses itu? Beberapa negara telah belajar dengan susah payah bahwa harga untuk menangkap minyak bisa jauh lebih besar dari nilainya.

Namun, sejarah terus berulang, dengan perang yang dimotivasi oleh minyak kembali terjadi di sejumlah wilayah dunia.

Berikut 5 perang terkenal di dunia yang dimotivasi (sebagian atau seluruhnya) oleh minyak, seperti dikutip dari the National Interest, Minggu (22/9/2019).

2 dari 7 halaman

1. Perang Pasifik (Bagian dari Perang Dunia II)

Keputusan Jepang untuk berperang dengan Amerika pada bulan Desember 1941 memiliki banyak penyebab, dari militerisme Jepang, hingga perselisihan mengenai kendali atas Tiongkok yang lemah, hingga pertanyaan pamungkas tentang siapa yang akan menjadi kekuatan Pasifik yang dominan.

Tetapi, salah satu katalis langsungnya adalah embargo minyak dan gas AS ke Jepang pada Agustus 1941, didorong oleh perang Jepang di China serta pendudukannya atas Indocina Prancis.

Jepang tidak memiliki produksi minyak dalam negeri, tetapi memiliki ekonomi industri dan angkatan laut dan udara yang besar dan kuat yang membutuhkan minyak bumi.

Para pemimpin Jepang merasa terjebak di antara dua pilihan: mundur menghadapi embargo dan melepaskan ambisi kekaisaran mereka, atau mengambil keuntungan dari penaklukan Hitler terhadap Eropa Barat untuk merebut ladang minyak di Hindia Belanda dan Asia Tenggara (yang juga dieksploitasi oleh kolonialisme Eropa). Namun, sementara orang Eropa terlalu lemah untuk mempertahankan harta benda mereka, Amerika Serikat memiliki armada Pasifik yang kuat yang dapat melakukan intervensi kecuali dinetralkan.

Menghancurkan Armada Pasifik AS di Pearl Harbor tidak menyelesaikan masalah minyak Jepang. Menangkap ladang minyak Asia itu mudah, tetapi pengiriman kembali ke Jepang tidak mudah. Pada tahun 1945, blokade kapal selam AS, serta patroli udara di perairan Jepang, telah menghancurkan armada kapal tanker Jepang sehingga Jepang menebangi hutan untuk membuat bahan bakar penerbangan kasar. Menyerang Amerika seharusnya menjamin minyak tidak terbatas Jepang, tetapi sebaliknya menyebabkan kehancuran kekaisaran.

3 dari 7 halaman

2. Pertempuran Stalingrad (Bagian dari Perang Dunia II)

Jika ada pemimpin yang terobsesi dengan minyak, itu adalah Hitler, yang mengeluh bahwa "jenderal saya tidak tahu apa pun tentang aspek ekonomi perang." Tapi tidak seperti F├╝hrer mereka, mereka akan tahu lebih baik daripada mengirim panzer mereka dengan cepat untuk menangkap minyak.

Upaya Jerman untuk mengalahkan Uni Soviet dalam satu kampanye serangan kilat telah gagal pada musim panas 1941.

Pada Juni 1942, pasukan Jerman yang terkuras hanya cukup kuat untuk melakukan serangan di satu sektor di front Rusia yang luas. Hitler memusatkan divisi-divisi terbaiknya di Rusia selatan, untuk berkendara di ladang minyak Kaukasus yang kaya.

Meskipun Operasi Biru (Fall Blau) pasukan Nazi Jerman dimulai dengan baik dan hampir mencapai Stalingrad pada bulan Agustus 1942, Jerman segera menghadapi dilema: mengerahkan pasukan mereka dan berbelok ke selatan untuk menangkap minyak, atau terus mengemudi ke barat untuk menangkap Stalingrad sebagai benteng pertahanan melawan pasukan Soviet yang berkumpul di pedalaman Rusia.

Secara khas Hitler mencoba memiliki semuanya. Pasukan Jerman terbelah, dengan satu cabang bergerak ke Kaukasus, dan satu lagi bergerak ke arah Stalingrad. Kedua cabang nyaris berhasil, tetapi tidak ada pasukan pendukung atau persediaan yang cukup untuk menyelesaikan misi mereka.

Nazi tidak dapat merebut pusat-pusat minyak di Grozny dan Baku, meskipun mereka dapat membanggakan penanaman bendera mereka di Gunung Elbrus, gunung tertinggi di Kaukasus.

Sementara itu, di utara, Soviet diam-diam mengerahkan pasukan mereka untuk serangan balik di Stalingrad. Dalam waktu enam bulan, ekspedisi Kaukasus Jerman mundur sepenuhnya, sementara lebih dari 100.000 orang Jerman menyerah di Stalingrad, menandai titik balik dalam Perang Dunia II. Mimpi minyak Hitler akhirnya sirna.

4 dari 7 halaman

3. Perang Iran - Irak

Perang Iran-Irak 1980-88 berlangsung selama delapan tahun berdarah.

Frustrasi oleh kebuntuan di darat, kedua belah pihak berusaha untuk menyerang musuh mereka melalui minyak.

Irak memulai Perang Tanker pada tahun 1984 dengan menyerang fasilitas minyak Iran dan perdagangan kapal dengan Iran.

Iran menyerang balik dengan serangan udara dan laut terhadap kapal-kapal Irak dan situs-situs minyak dan, yang lebih penting, meletakkan ranjau laut di Teluk Persia.

Meskipun diserang sekitar 450 kapal, tidak ada pihak yang dapat menghancurkan yang lain atau memaksa menyerah. Tetapi Perang Tanker memang memiliki satu hasil besar: itu membawa Amerika Serikat ke permusuhan langsung dengan Iran setelah kapal perang Amerika mulai mengawal lalu lintas pedagang Teluk Persia.

Setelah ranjau dan rudal Iran merusak lalu lintas sipil dan perusak Amerika, kapal perang AS, pesawat terbang, dan pasukan komando SEAL menghancurkan kapal dan fasilitas angkatan laut Iran --sebuah peristiwa yang dikhawatirkan bisa berulang kembali menyusul ketegangan terbaru AS-Iran 2018-sekarang.

5 dari 7 halaman

4. Invasi Irak ke Kuwait 1991 (Bagian dari Perang Teluk I)

Pada 1991, Irak menginvasi tetangganya, Kuwait, karena perselisihan tentang utang perang Irak, kelebihan produksi minyak Kuwait, Irak mengklaim bahwa Kuwait adalah bagian dari Irak dan mungkin keinginan untuk merebut cadangan minyak Kuwait.

Tentara Irak memiliki sedikit kesulitan dalam mengusir tetangganya yang kecil, tetapi invasi dengan cepat menempatkannya pada perselisihan dengan Amerika Serikat, yang sebenarnya mendukung Irak selama Perang Iran-Irak.

Meskipun ada ultimatum PBB untuk mundur dari Kuwait, Saddam Hussein menolak untuk mengalah. Hasilnya adalah 500.000 tentara AS di Arab Saudi, serangan kilat Desert Storm pimpinan Amerika dan kehancuran kekuatan militer Irak.

Irak sebelumnya menjadi salah satu kekuatan utama di dunia Arab; namun, ambisi minyak Saddam Hussein membuatnya rusak dan terisolasi.

6 dari 7 halaman

5. Invasi AS ke Irak 2003 (Bagian dari Perang Teluk II)

Persoalan motivasi minyak pada partisipasi kedua AS di Perang Teluk 2003 masih jadi perdebatan panas selama bertahun-tahun.

Namun ketika banyak justifikasi atau alasan lain untuk intervensi militer besar-besaran ke Irak, sulit untuk percaya bahwa Amerika akan melakukan hal yang sama (mengirim setengah juta pasukan ke Negeri 1001 Malam) jika perang terjadi di belahan dunia lain.

Di sisi lain, apapun rasionalisasi dari aksi AS, Perang Teluk I (1991) dan II (2003) memicu saling keterkaitan masalah paling besar di dunia selama periode modern ini, mulai dari: Osama bin Laden, Al Qaeda, akhirnya 9/11 dan ISIS. Biaya penuh invasi AS ke Irak pada tahun 2003 akan dibayar oleh pembayar pajak Amerika selama beberapa dekade.

Sejak itu, bagi para pemimpin Amerika, dan banyak orang lain sepanjang sejarah, harga minyak memang terbukti lebih tinggi daripada yang bisa dibayangkan.

7 dari 7 halaman

Saksikan video pilihan di bawah ini:

Loading
Artikel Selanjutnya
Para Ahli Teknik Perminyakan Fokus pada Kompetensi SDM Migas
Artikel Selanjutnya
Sama-Sama Minyak Oles, Apa Beda Kutus-Kutus dengan Kayu Putih dan Telon?