Sukses

Google Maps 3D Kuak Pangkalan Militer Rahasia Taiwan

Liputan6.com, Taipei - Beberapa situs militer Taiwan yang paling sensitif - termasuk fasilitas rudal Patriot buatan AS - telah secara tidak sengaja terungkap kepada publik melalui peta terbaru 3 dimensi (3D) oleh Google.

Para anggota parlemen Taiwan kemudian menuntut rencana darurat untuk mencegah lokasi-lokasi rahasia menjadi sasaran Beijing jika terjadi konflik lintas selat, sementara menteri pertahanan pulau yang berkuasa itu meminta agar tenang.

South China Morning Post yang dikutip Selasa (19/2/2019), menyebut bahwa menurut Google Earth, peta 3D baru Google - perpanjangan dari pemetaan satelit aslinya dari kota-kota besar dunia - menampilkan citra yang lebih baik dan medan tiga dimensi untuk empat kota besar di Taiwan: Taipei, New Taipei, Taoyuan, dan Taichung.

Semua struktur - hingga ke jenis peluncur dan model rudal - terlihat jelas di peta baru itu, termasuk pangkalan rudal Patriot yang sebelumnya rahasia di Ankeng, Taipei, serta infrastruktur pertahanan di National Security Bureau and the Military Intelligence Bureau.

Hal ini terjadi setelah periode tekanan kuat dari Beijing, yang menganggap Taiwan sebagai provinsi yang harus dipersatukan kembali dengan paksa jika perlu.

Sebelumnya pada bulan Januari, Presiden China Xi Jinping mendesak Taiwan untuk tidak menghentikan unifikasi, menyarankan hal itu dapat dicapai melalui model "satu negara, dua sistem" yang sama penerapannya seperti di Hong Kong dan Makau dengan prinsip satu-China.

Menteri Pertahanan Taiwan Yen Te-fa mengatakan satuan tugas telah dibentuk untuk bekerja dengan Google guna mencari penyesuaian yang sesuai untuk memastikan keamanan nasional dilindungi.

"Sebenarnya, situs infrastruktur pertahanan di masa damai tidak akan sama dengan yang ada di masa perang," katanya.

Yen mengatakan Taiwan tidak sendirian dalam menghadapi masalah terkait kemajuan teknologi satelit telemetri komersial. "Kami akan melakukan beberapa pemeriksaan untuk menangani masalah ini, katanya seraya menambahkan itu tidak akan mempengaruhi operasi militer reguler."

 

Saksikan juga video berikut ini:

 

2 dari 2 halaman

Tinjauan Lebih Lanjut

Fort Act Taiwan, yang mengemukakan pelanggaran untuk mengungkap struktur militer tertentu agar tidak meluas ke semua lokasi, dengan pengecualian tampilan barak saat ini.

"Ada kebutuhan untuk meninjau hukum lebih lanjut," kata Yen.

Seorang pejabat pertahanan mengatakan kepada South China Morning Post bahwa selain meminta Google untuk mengaburkan lokasi, militer akan melakukan penyamaran struktur dan fasilitas.

"Sebenarnya, bagian rahasia semuanya berada di dalam struktur yang akan sangat sulit untuk diekspos melalui peta 3D," katanya.

Ini bukan pertama kalinya Taiwan meminta rincian fasilitas militernya dikaburkan oleh Google. Pada tahun 2016, ia meminta raksasa teknologi itu untuk mengaburkan sebagian dari Pulau Taiping, atau Itu Aba, di Laut Cina Selatan, di mana ia membangun benteng militer.

Pada 2012, Taiwan juga meminta Apple Maps untuk mengaburkan pangkalan di kota utara Hsinchu, rumah bagi radar canggih buatan AS, yang mampu mendeteksi rudal yang diluncurkan sejauh Xinjiang di barat laut China.

Kesal Diperas Calo, Sopir Truk Keluarkan Celurit
Loading
Artikel Selanjutnya
Ondel-Ondel Taiwan Memeriahkan Malam Cap Go Meh di Indonesia
Artikel Selanjutnya
Google Earth Tak Sengaja Ungkap Situs Militer Rahasia Taiwan