Sukses

Kota di Bulgaria Ini Dinobatkan Sebagai Pusat Budaya Eropa Tertua

Liputan6.com, Plovdiv - Plovdiv, kota tertua di Bulgaria telah diresmikan sebagai Ibu Kota Budaya Eropa untuk 2019.

Dikutip dari laman VOA Indonesia, Selasa (15/1/2019), sekitar 50 ribu orang berkumpul di sebuah alun-alun pada Sabtu 12 Januari 2019.

Kedatangan banyak orang ke alun-alun untuk menonton upacara pembukaan yang dijuluki "Kita semua berwarna" dengan 1.500 artis lokal dan asing di beberapa panggung.

Terletak di antara Balkan dan Pegunungan Rodopi, kota terbesar kedua Bulgaria itu telah bertahan selama ribuan tahun di persimpangan antara Eropa Barat dan Timur Tengah.

Plovdiv diklaim sebagai kota Eropa tertua yang terus dihuni, dengan sejarah selama lebih dari 6.000 tahun. Buktinya bisa dilihat dari banyak bangunan-bangunan penting sejak zaman Thrakia, Yunani, Romawi, Bizantium, dan Ottoman.

Plovdiv adalah kota Bulgaria pertama yang menjadi sebuah ibu kota budaya Eropa. Gelar yang sama juga dimiliki oleh Kota Matera di Italia.

 

Saksikan video pilihan di bawah ini:

2 dari 2 halaman

Kota Hantu di Eropa

Dalam kasus berbeda, di Eropa juga terdapat sebuah kota yang dianggap paling berhantu. Kota itu bernama Chernobyl yang berada di dekat Pripyat.

Di kota itu terdapat sekelompok teknisi sedang melakukan eksperimen di Reaktor no.4 Pembangkit Listrik Tenaga Nuklir.

Eksperimen itu dilakukan dengan mengabaikan prosedur keamanan dan berujung fatal. Reaktor seberat 2.000 ton tiba-tiba menjadi tak stabil. Para petugas tak mampu mengendalikan kebocoran radiasi. Kebakaran terjadi disertai ledakan yang tak terelakkan.

Hingga akhirnya insiden tersebut memakan korban, dua orang pekerja tewas yang kemudian bertambah menjadi 32 orang. Namun malapetaka ini belum usai. Para warga kemudian di evakuasi, yang semula hanya berada di sekitar proyek saja kini meluas hingga 50 ribu orang.

Efek radiasi itu kemudian menyebar dan menewaskan orang secara bertahap. Di Uni Soviet saja 5.000 orang meninggal dunia akibat kanker dan penyakit lain. Bahkan seorang anak harus lahir secara cacat dan tak memiliki kaki dan nyaris kehilangan semua jari-jarinya.

Loading
Artikel Selanjutnya
Mengenang Liburan Nadine Chandrawinata di Bulgaria, Pakai Batik hingga Dicumbu Matahari
Artikel Selanjutnya
Peramal Bulgaria Baba Vanga Prediksi Kapan Kiamat akan Terjadi dan Kejadian Lainnya di Dunia