Sukses

Donald Trump Bela Rencana Penarikan 2.000 Tentara Amerika Serikat dari Suriah

Liputan6.com, Washington DC - Presiden Amerika Serikat Donald Trump pada Senin (31/12) membela rencananya menarik 2.000 tentara AS dari Suriah, dan menyerang para pengecamnya. Bahkan Trump menyebut para pengkritik ini sebagai sebutan "tukang ngomel".

"Kalau ada orang selain Presiden AS Donald Trump yang berhasil mengalahkan ISIS di Suriah, pastilah orang itu akan dianggap sebagai pahlawan nasional," kata Trump dalam serangkaian cuitan lewat Twitter.

Kata Trump lagi, teroris ISIS yang pernah menguasai Raqqa di Suriah bagian utara "kini praktis telah musnah, dan kami secara bertahap akan menarik pulang pasukan kami supaya mereka bisa kembali bersama keluarga, dan pada saat yang sama terus berjuang melawan sisa-sisa ISIS."

Trump mengejutkan para pembantu keamanan nasional dan anggota Kongres dari kelompok Demokrat dan Republik, ketika mengumumkan pada tanggal 19 Desember 2018 bahwa ia akan menarik pulang semua pasukan Amerika yang telah berhasil menumpas sebagian besar kelompok ISIS di Suriah utara dan sekaligus membantu para gerilyawan Kurdi.

Pihak pengecam mengatakan, penarikan pasukan itu bisa menghidupkan kembali pemberontakan ISIS.

Kata Donald Trump dalam cuitannya Senin (31/12), "Saya telah berkampanye untuk menarik pasukan dari Suriah dan tempat-tempat lain. Tapi, ketika saya mulai menarik pasukan, 'Media Pembohong' dan sejumlah jenderal yang tidak becus melakukan tugas mereka sebelum saya datang, kini terus mengeluh tentang saya, dan taktik yang saya jalankan, yang terbukti sukses."

 

Saksikan video pilihan di bawah ini:

2 dari 2 halaman

Lanjutan Kicauan Trump

"Saya hanya melakukan apa yang saya janjikan, dan hasilnya jauh lebih baik dari yang saya janjikan. Ingat bahwa saya telah berkampanye untuk mengakhiri perang yang tidak kunjung berhenti!," kata Trump lagi.

"Saya adalah satu-satunya orang di Amerika yang bisa mengatakan bahwa saya akan menarik pasukan kita yang gagah berani dan mendapat kemenangan, dan sekaligus mendapat kecaman dri media."

Kata Trump lagi, 'media pembohong' dan para pendukungnya yang telah gagal sejak bertahun-tahun, kini terus mengomel.

"Kalaupun saya mempertahankan pasukan dalam perang yang tidak berkesudahan, pastilah mereka akan terus tidak senang!"

Loading
Artikel Selanjutnya
Rusia Tahan Seorang Pria Atas Tuduhan Jadi Mata-Mata AS
Artikel Selanjutnya
Ancam AS, Kim Jong-un Sebut Korea Utara Bisa Ubah Sikap soal Rudal Nuklir