Sukses

Sindaktili, Disabilitas Fisik yang Membuat Bayi Lahir dengan Jari-Jemari Menyatu

Liputan6.com, Jakarta Disabilitas fisik pada bayi datang dalam berbagai kondisi, salah satunya ketika jari tangan atau kaki terlihat menyatu satu sama lain atau disebut sindaktili.

Secara medis, sindaktili terjadi ketika kulit menyatukan dua atau lebih jari tangan atau kaki, membuatnya terlihat berselaput. Tulang dan jaringan lunak lainnya dapat pula terpengaruh. Sindaktili atau Syndactyly didiagnosis saat lahir, kadang-kadang bahkan lebih awal selama pemeriksaan ultrasonografi prenatal.

Jari tangan atau kaki berselaput dapat memengaruhi setiap orang secara berbeda. Penyebabnya, saat bayi berkembang di dalam rahim, tangan dan kaki mereka pertama kali terbentuk dalam bentuk dayung seperti sirip.

“Sekitar minggu ke 10 kehamilan, jari tangan dan kaki janin harus terpisah dan memanjang. Sindaktili terjadi ketika jari tangan atau kaki tidak terpisah atau tidak berkembang secara sempurna,” mengutip Webmd, Kamis (12/5/2022).

Jari tangan dan kaki berselaput biasanya terjadi dengan sendirinya sebagai disabilitas lahir tetapi kadang-kadang ada komponen genetik untuk kemungkinan bayi mengalami sindaktili. Diperkirakan antara 10 hingga 40 persen orang dengan sindaktili memiliki riwayat keluarga dengan jari tangan dan kaki berselaput.

Terkadang, sindaktili adalah bagian dari masalah kesehatan yang lebih besar. Jari tangan dan kaki berselaput bisa menjadi gejala dari banyak sindrom genetik lain seperti sindrom Apert, Chotzen, dan Poland.

 

 

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.

Setiap orang dengan jari tangan atau kaki berselaput berkembang secara berbeda dan memiliki susunan genetik unik yang dapat memengaruhi tingkat keparahan dan jenis sindaktili yang memengaruhi mereka.

Sementara sindaktili mengacu pada anyaman kulit, ada variasi kondisi yang mencakup kulit, tulang, dan jaringan penghubung.

Ada empat pengelompokan sindaktili berdasarkan gejala tangan atau kaki:

-Sindaktili sederhana. Jari tangan atau kaki menyatu dengan kulit dan jaringan lunak lainnya.

-Sindaktili kompleks. Beberapa tulang juga menyatu di bawah kulit.

-Sindaktili yang rumit. Seseorang memiliki tulang ekstra, hilang, atau tidak berkembang dengan tendon dan ligamen yang tidak normal.

-Sindaktili tidak lengkap. Bagian kulit di antara jari tangan dan kaki berselaput.

Sindaktili juga dikelompokkan menjadi beberapa jenis tergantung pada jari tangan atau kaki yang terkena yakni:

-Tipe 1. Ini adalah jenis selaput paling umum di antara jari tangan dan kaki yang tidak terkait dengan sindrom genetik lainnya. Seringkali jari ketiga dan keempat atau jari kaki kedua dan ketiga terpengaruh. Jenis anyaman ini biasanya mengenai tangan kanan dan kiri atau kedua kaki.

2 dari 3 halaman

Tipe Berikutnya

-Tipe 2. Jenis selaput ini biasanya mengenai jari tangan ketiga dan keempat serta jari kaki kelima. Orang dengan variasi selaput ini sering memiliki jari tangan atau kaki ekstra. Ini juga dapat menyebabkan jari kelima melengkung, bengkok, atau memendek.

-Tipe 3. Variasi ini biasanya memengaruhi jari keempat dan kelima tangan. Jari ketiga atau tengah mungkin juga menyatu, hilang, atau tidak berkembang. Sindaktili tipe 3 tidak memengaruhi kaki.

Ada banyak jenis sindaktili lain yang memengaruhi kulit dan tulang jari tangan dan kaki. Dokter akan dapat mendiagnosis tingkat keparahan dan jenisnya dengan menggunakan pemeriksaan fisik, sinar-X, atau pengujian genetik.

Sindaktili adalah disabilitas lahir yang cukup umum, tetapi jika tidak memiliki riwayat keluarga dengan jari tangan atau kaki berselaput, memiliki anak dengan sindaktili dapat cukup mengejutkan.

Sekitar satu dari setiap 2.000 hingga 3.000 bayi baru lahir memiliki jari tangan atau kaki berselaput. Tipe 1 adalah yang paling umum, dan biasanya hanya memengaruhi kulit dan jaringan lunak. Jenis lain jauh lebih jarang, termasuk yang disebabkan oleh sindrom genetik yang memiliki efek kesehatan serius lainnya.

3 dari 3 halaman

Penanganan Sindaktili

Sindaktili biasanya akan memengaruhi kedua tangan pada sekitar setengah dari bayi yang lahir dengan kondisi tersebut. Bayi laki-laki Kaukasia lahir dengan jari tangan dan kaki berselaput lebih sering daripada bayi perempuan, kulit hitam, atau Asia.

Sindaktili ringan yang tidak mengganggu perkembangan anak dan selaput di antara jari kaki biasanya dapat dibiarkan tanpa perawatan.

Semua jenis sindaktili lainnya dapat diperbaiki melalui pembedahan, biasanya ketika anak berusia antara 1 dan 2. Pada saat itu, seorang anak cukup muda sehingga kemungkinan perkembangan normal meningkat dan cukup tua sehingga risiko anestesi berkurang.

Selama operasi, dokter akan membelah kulit anak secara merata di antara jari-jari yang berselaput dan memisahkan jaringan dengan hati-hati. Ini biasanya dilakukan dalam pola zig-zag untuk membantu mengurangi kebutuhan akan cangkok kulit.

Jika kulit ekstra diperlukan, dapat diambil dari bagian tubuh yang lain. Seringkali itu akan datang dari pergelangan tangan atau siku untuk mengurangi jaringan parut yang terlihat.

Jika anak Anda memiliki banyak jari tangan dan kaki berselaput atau bentuk sindaktili yang lebih parah, mereka mungkin harus menjalani lebih dari satu operasi.