Sukses

Bank HSBC Sebut Tak Akan Tawarkan Layanan Kripto

Liputan6.com, Jakarta - Kepala eksekutif HSBC, Noel Quinn menyatakan perusahaannya tidak akan menawarkan layanan kripto . Dia menyebut HSBC berpandangan lebih negatif pada kripto jika dibandingkan dengan bank lain.

“Sebagai bank, kami tidak masuk ke dunia kripto, perdagangan kripto, pertukaran kripto,” ujar Quinn, dikutip dari Bitcoin.com, Rabu (28/9/2022). 

Quinn menekankan cryptocurrency terlalu fluktuatif. Dia khawatir tentang keberlanjutan penilaian kripto dan bagaimana prospek dari kripto di masa depan. Quinn turut menjelaskan mengapa HSBC lebih negatif pada kripto daripada bank lain. 

“Sebagai sebuah produk, saya mempertanyakan kesesuaiannya untuk banyak konsumen di pasar saat ini. Jadi itu sebabnya HSBC lebih negatif terhadap kripto daripada bank lain” jelas dia.

Pada Mei tahun lalu, Quinn mengatakan kepada Reuters melihat bitcoin lebih sebagai kelas aset daripada pembayaran, dengan pertanyaan yang sangat sulit tentang bagaimana menilainya di neraca klien karena sangat fluktuatif.

“Mengingat volatilitas, kami tidak menganggap bitcoin sebagai kelas aset. Kami tidak mempromosikannya sebagai kelas aset dalam bisnis manajemen kekayaan kami,” kata Quinn pada Mei tahun lalu. 

Mengenai stablecoin, Quinn mengatakan pada saat itu, untuk alasan yang sama, perusahaan tidak terburu-buru menggunakan stablecoin. Dia menjelaskan stablecoin memiliki beberapa cadangan cadangan di belakang mereka untuk mengatasi masalah nilai yang tersimpan, tetapi itu tergantung pada siapa organisasi sponsornya, ditambah struktur dan aksesibilitas cadangan.

Pada April tahun lalu, HSBC Kanada memberitahu klien kebijakan kripto-nya telah berubah, menyatakan itu tidak akan memfasilitasi pembelian atau pertukaran produk yang terkait dengan mata uang virtual. Misalnya, klien tidak dapat lagi membeli saham Microstrategy (MSTR-US) melalui HSBC Invest Direct.

Disclaimer: Setiap keputusan investasi ada di tangan pembaca. Pelajari dan analisis sebelum membeli dan menjual Kripto. Liputan6.com tidak bertanggung jawab atas keuntungan dan kerugian yang timbul dari keputusan investasi.

**Gempa Cianjur telah meluluhlantakkan Bumi Pasundan, mari bersama-sama meringankan penderitaan saudara-saudara kita di Cianjur dengan berdonasi melalui: rekening BCA No: 500 557 2000 A.N Yayasan Pundi Amal Peduli Kasih. Bantuan akan disampaikan dalam bentuk sembako, layanan kesehatan, tenda, dll. Kepedulian kita harapan mereka.

2 dari 5 halaman

HSBC Menuju ke Metaverse, Beli Lahan di Sandbox

Sebelumnya, bank investasi multinasional Inggris dan perusahaan induk jasa keuangan, HSBC, mengungkapkan telah bermitra dengan platform game virtual blockchain The Sandbox.

Menurut perusahaan induk platform, Animoca Brands, HSBC adalah penyedia layanan keuangan global pertama yang memasuki metaverse The Sandbox. 

Selama 12 bulan terakhir, The Sandbox telah menarik banyak bisnis dan selebriti ke platform game virtual blockchain. Misalnya, The Sandbox telah memikat Snoop Dogg, Deadmau5, Atari, The Care Bears, The Smurfs, Gucci, Warner Music Group, Adidas, PWC Hong Kong, Samsung, Square Enix, Ubisoft, dan banyak lagi.

Pada Rabu waktu setempat, Animoca Brands dan bank Inggris HSBC mengumumkan, perusahaan telah menandatangani kesepakatan kemitraan dalam metaverse The Sandbox.

"Kemitraan inovatif antara The Sandbox dan HSBC akan melihat penyedia layanan keuangan global memperoleh sebidang tanah, real estat virtual di metaverse The Sandbox, yang akan dikembangkan untuk terlibat dan terhubung dengan penggemar olahraga, esports, dan game,” isi pengumuman tersebut, dikutip dari Bitcoin.com, Sabtu (19/3/2022).

 

3 dari 5 halaman

Selanjutnya

Pengumuman tersebut juga menyoroti laporan PWC yang memperkirakan pasar metaverse akan tumbuh dari USD 45,4 miliar atau sekitar Rp 651 triliun menjadi USD 1,5 triliun (Rp 21,5 kuadriliun) pada 2030. Lembaga keuangan HSBC melihat potensi signifikan dalam metaverse dan Web3 di masa depan.

"Metaverse adalah bagaimana orang akan merasakan Web3, generasi Internet berikutnya menggunakan teknologi imersif seperti augmented reality, virtual reality, dan extended reality,” kata kepala pemasaran di HSBC Asia-Pasifik, Suresh Balaji, dalam sebuah pernyataan.

Metaverse blockchain Sandbox telah mengalami pertumbuhan yang luar biasa selama tahun lalu, dan menurut pelacak pasar NFT, nonfungible.com, The Sandbox adalah proyek terbesar ketiga dalam tujuh hari terakhir dalam hal penjualan, dengan volume mingguan USD 7,6 juta. 

Selain itu, token asli proyek SAND telah memperoleh 336,2 persen year-to-date, menurut statistik pasar saat ini. Pada saat penulisan, kapitalisasi pasar SAND senilai USD 3,3 miliar mewakili 0,18 persen dari penilaian ekonomi kripto senilai USD 1,86 triliun. Setelah pengumuman kemitraan Animoca Brands dan HSBC, SAND naik lebih dari 9 persen. 

4 dari 5 halaman

JPMorgan Bangun Lobby di Metaverse Decentraland

Sebelumnya, bank Investasi Global, JP Morgan baru-baru ini menerbitkan sebuah laporan berjudul “Peluang dalam metaverse.”

Laporan ini ditulis oleh Christine Moy dan Adit Gadgil.  Moy adalah kepala global Link, kripto, dan metaverse di Onyx oleh JP Morgan. Sedangkan Gadgil adalah kepala solusi e-commerce di JP Morgan Payments. 

Dalam laporan tersebut, dijelaskan metaverse kemungkinan akan menyusup ke setiap sektor dalam beberapa cara di tahun-tahun mendatang, dengan peluang pasar diperkirakan lebih dari USD 1 triliun atau sekitar Rp 14,3 kuadriliun dalam pendapatan tahunan.

Laporan tersebut mengutip penelitian oleh Grayscale Investments yang menyatakan metaverse diperkirakan menjadi peluang pendapatan triliunan dolar di seluruh periklanan, perdagangan sosial, acara digital, perangkat keras, dan monetisasi pengembang atau kreator. 

"Akibatnya, kami melihat perusahaan dari segala bentuk dan ukuran memasuki metaverse dengan cara yang berbeda, termasuk nama rumah tangga seperti Walmart, Nike, Gap, Verizon, Hulu, PWC, Adidas, Atari, dan lainnya,” isi laporan tersebut, seperti dikutip dari Bitcoin.com, Selasa, 1 Maret 2022.

 

5 dari 5 halaman

Pendekatan JPMorgan

JP Morgan juga menguraikan lebih lanjut dalam laporan itu mengenai pendekatan mereka yang akan dilakukan terhadap metaverse untuk bisa masuk ke dalamnya.

"Keberhasilan membangun dan menskalakan di metaverse bergantung pada ekosistem keuangan yang kuat dan fleksibel yang akan memungkinkan pengguna terhubung dengan mulus antara dunia fisik dan virtual,” tulis perusahaan JP Morgan.

“Pendekatan kami terhadap pembayaran dan infrastruktur keuangan akan memungkinkan interoperabilitas tersebut tumbuh,” lanjutnya. 

Bank investasi itu telah mendirikan ruang tunggu "Onyx oleh J.P. Morgan" di Decentraland. Lantai dasar adalah ruang terbuka dengan seekor harimau yang berjalan-jalan serta potret CEO JP Morgan, Jamie Dimon. Lounge berada di lantai atas di mana ada meja besar dengan dokumen di atasnya dan layar monitor besar. 

Laporan JPMorgan memperingatkan komponen metaverse terus berkembang sangat cepat, sehingga sulit untuk mendasarkan strategi bisnis pada ruang dinamis seperti itu.

 

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.