Sukses

7 Makanan Seperti Ini Harus Dihindari oleh Penderita Diabetes Tipe 2

Liputan6.com, Jakarta Diabetes tipe 2 adalah kondisi kronis yang dapat menyebabkan kadar gula darah menjadi terlalu tinggi. Menurut data IDF tahun 2021, 537 juta orang dewasa (20-79 tahun) -- atau 1 dari 10 -- hidup dengan diabetes, termasuk diabetes tipe 1 dan tipe 2, serta didiagnosis dan diabetes yang tidak terdiagnosis. Angka ini diprediksi akan meningkat menjadi 643 juta pada 2030 dan 784 juta pada 2045.

Angka yang mengkhawatirkan tersebut menunjukkan adalah banyak dari mereka yang masih mengonsumsi makanan yang dapat meningkatkan kadar gula darah.

Seiring waktu, kadar gula darah yang tinggi dapat menyebabkan kerusakan pada organ tubuh, meningkatkan risiko serangan jantung dan stroke.

Untuk mengelola diabetes Anda dengan aman, menyadari bagaimana diet akan memengaruhi kadar Anda adalah kuncinya.

Cara menurunkan kadar gula darah

Beberapa makanan yang tampaknya sehat terkenal karena berdampak negatif terhadap gula darah. Asupan gula, lemak dan garam harus dijaga seminimal mungkin untuk mengelola diabetes tipe 2 Anda secara efektif.

Penting juga untuk menghindari makanan yang berperingkat tinggi pada Indeks Glikemik (GI).

 

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.

 

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.

2 dari 5 halaman

Kurangi konsumsi buah anggur

British Dietetic Association (BDA) menjelaskan, ”Setiap kali Anda mengonsumsi makanan atau minuman bergula atau bertepung, kadar glukosa darah dalam tubuh Anda meningkat."

“Beberapa dari makanan ini cepat dicerna dan menyebabkan kenaikan cepat dan tajam dalam kadar glukosa darah Anda – mereka disebut makanan dan minuman GI tinggi."

“Makanan dan minuman rendah GI, yang lebih lambat dicerna, akan membuat glukosa darah Anda naik lebih lambat. Ini kadang-kadang disebut karbohidrat 'pelepas lambat'."

Makanan yang dapat meningkatkan gula darah Anda secara signifikan meliputi:

  • Anggur
  • Ramen
  • Kentang
  • Sushi
  • Buah kering
  • Jus buah
  • Sereal

Anggur dianggap sehat, namun, jika berlebihan dapat berdampak negatif pada kadar gula darah Anda.

Badan kesehatan Inggris menjelaskan: "Meskipun ada sifat biji anggur yang membantu menurunkan kadar glukosa darah, satu buah anggur mengandung sekitar 1 gram karbohidrat."

"Karena itu, penderita diabetes harus mengurangi konsumsi anggur mereka, terutama jika mereka rentan terhadap kadar gula darah tinggi."

 

 

* BACA BERITA TERKINI LAINNYA DI GOOGLE NEWS

3 dari 5 halaman

Makanan yang baik dikonsumsi

"Jika Anda menganggap satu porsi buah kering hanya satu sendok makan dan dikemas dalam 20g karbohidrat total gula, Anda bisa melihat betapa mudahnya hal ini terjadi," tambah Diabetes.co.uk.

Menurut badan kesehatan tersebut, sangat tidak mungkin Anda perlu mengurangi asupan buah, tetapi Anda dapat membuat buku harian makanan untuk memeriksa seberapa sering dan berapa banyak buah yang Anda makan.

"Banyak orang jarang makan buah, tetapi cenderung memiliki porsi yang lebih besar saat mereka memakannya," catatnya.

Untuk pilihan makanan yang lebih sehat untuk membantu menstabilkan kadar gula darah, ini termasuk:

  • Makanan laut
  • Brokoli
  • Kacang-kacangan
  • Kol parut
  • Buah berry
  • Alpukat
  • Gandum
  • Buah jeruk
  • Yogurt
  • Telur
4 dari 5 halaman

Studi: Jalan Kaki Usai Makan Bantu Menurunkan Gula Darah

Manfaat jalan kaki tentu tidak perlu dipertanyakan lagi. Pentingnya berjalan kaki bahkan telah diturunkan dari generasi ke generasi. Olahraga jalan kaki terasa lebih mudah dilakukan jika dibandingkan harus berlari dengan kecepatan tertentu.

Melansir dari Times of India, Selasa (9/8/2022), sebuah studi yang diterbitkan dalam jurnal Sports Medicine membandingkan efek duduk dan berdiri/berjalan terhadap kesehatan jantung, insulin dan kadar gula darah.

“Interupsi singkat yang sering terjadi saat berdiri secara signifikan melemahkan glukosa postprandial dibandingkan dengan duduk lama. Namun, berjalan dengan intensitas ringan ditemukan mewakili istirahat aktivitas fisik yang unggul,” temuan studi tersebut.

Perilaku menetap (SB) seperti duduk lama kemungkinan besar menjadi kebiasaan dan dikaitkan dengan hasil kesehatan yang buruk, kata laporan penelitian. Itu didefinisikan sebagai perilaku bangun yang menghabiskan kurang dari 1,5 tugas setara metabolik saat duduk, berbaring atau hanya tinggal di postur berbaring.

Serangan duduk lama berhubungan buruk dengan glukosa 2 jam, triasilgliserol dan kolesterol high-density lipoprotein (HDL) sehingga memiliki efek negatif pada kesehatan kardiometabolik.

“Setiap gangguan untuk duduk lama bisa disebut sebagai istirahat menetap,” kata laporan itu.

Frekuensi istirahat menetap secara langsung terkait dengan penanda kesehatan metabolik seperti glukosa plasma 2 jam, trigliserida dan ukuran adipositas.

Sesuai penelitian lain, yang telah dikutip dalam penelitian ini, rata-rata sepuluh istirahat tambahan per hari terbukti bermanfaat terkait dnegan tekanan darah sistolik (SBP), kolesterol HDL, insulin, glukosa, trigliserida dan lingkar pinggang.

5 dari 5 halaman

Temuan studi

Berdiri dalam waktu singkat daripada duduk lama memiliki efek negatif pada glukosa postprandial. Juga ditemukan bahwa jalan kaki ringan mengurangi efek glukosa dan insulin.

“Serangan singkat intermiten berdiri dibandingkan dengan duduk lama secara signifikan mengurangi glukosa postprandial dalam pengaturan akut 1 hari tapi tidak menunjukkan efek yang signifikan pada insulin postprandial dan SBP. Berjalan intensitas ringan menunjukkan pelemahan glukosa dan insulin yang lebih besar dibandingkan dengan gangguan berdiri dan duduk,” kata penelitian tersebut.

Berjalan-jalan kecil menjadi solusi bagi para pekerja yang tidak memilih untuk berolahraga. Banyak dari pekerja mengatakan bahwa berolahraga akan memakan waktu dan membuat mereka lelah.

Temuan penelitian ini adalah nafas bagi orang-orang yang meskipun memiliki komplikasi seperti diabetes tidak bisa memberikan waktu untuk aktivitas fisik dengan semua keyakinan salah yang disebutkan di atas.Aidan Buffey, seorang mahasiswa pancasarjana di University of Limerick di Irlandia dan penulis makalah, melihat jalan-jalan kecil lebih praktis selama hari kerja.

“Orang-orang tidak akan bangun dan berlari di atas treadmill atau berlari di sekitar kantor, tapi mereka bisa berjalan untuk membel kopi atau bahkan berjalan-jalan di lorong kantor,” katanya kepada New York Times. 

* BACA BERITA TERKINI LAINNYA DI GOOGLE NEWS