Sukses

7 Tips Ini Membantu Anda Dapatkan Kulit Kencang dan Wajah Awet Muda 

Liputan6.com, Jakarta Pada tahun 2022, pasar anti-penuaan global diperkirakan akan mencapai US $67,1 miliar. Tetapi harga tinggi tidak selalu sama dengan hasil yang lebih baik. Pasalnya, produk anti aging seperti pelembab, krim malam, dan foundation adalah kosmetik, bukan perawatan.

Selain itu, produsen mereka hanya disarankan, tidak diharuskan, untuk melakukan tes khusus pada produk mereka. Itu sebabnya mungkin sudah waktunya untuk kembali ke bahan dan praktik alami untuk meremajakan masa muda kita.

Berikut ini beberapa resep dan praktik paling alami, mudah diakses, dan efisien yang, dengan konsistensi, akan membuat kulit Anda kencang dan awet muda. Dihimpun dari Brightside.me, ini dia.

1. Hilangkan uban dengan rosemary

Jika Anda ingin mencegah rambut beruban, rosemary sebenarnya adalah obat alami untuk memperlambat proses penuaan rambut. Menyemprotkan air rosemary ke rambut akan menggelapkan rambut dan mengembalikan warna aslinya.

2. Beralih ke susu tanpa lemak

Susu adalah salah satu makanan yang lebih kontroversial saat ini, tetapi sebuah penelitian baru-baru ini datang untuk menyelamatkan. Ditemukan bahwa orang dewasa yang tidak minum susu lebih cepat tua daripada mereka yang mengonsumsi susu rendah lemak. Meskipun penelitian lebih lanjut diperlukan, ini menunjukkan bahwa minum susu rendah atau tanpa lemak memperlambat penuaan biologis, sementara tidak mengonsumsi susu atau mengonsumsi susu berlemak mempercepatnya.

 

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.

 

 

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.

2 dari 6 halaman

3. Bereksperimenlah dengan puasa intermiten

Puasa intermiten telah menjadi praktik populer selama bertahun-tahun sekarang. Tetapi penelitian terbaru yang berada di bawah payung studi umur panjang menemukan bahwa ia memiliki efek anti-penuaan. Seiring bertambahnya usia, DNA kita menurun, itulah yang menyebabkan kita menua. Dengan puasa, perbaikan DNA dipercepat, yang mengontrol proses penuaan.

4. Tidur telentang

Ketika banyak orang mencoba memulai perjalanan anti-penuaan mereka, mereka mengabaikan kebiasaan berbahaya mereka selama sepertiga hari mereka: waktu tidur. Posisi tidur yang lelap mempengaruhi penampilan kita, terutama di area dada dan wajah. Mungkin ada baiknya melatih diri Anda untuk tidur telentang alih-alih tengkurap atau menyamping.

 

3 dari 6 halaman

5. Double cleanse

Double cleanse sangat jelas, karena melibatkan mencuci muka dua kali dengan 2 pembersih berbeda. Pembersih pertama biasanya pembersih berbahan dasar minyak dan yang lainnya berbahan dasar air. Alasan di balik metode ini adalah bahwa langkah pertama akan menghapus riasan, tabir surya, dan polusi, sedangkan yang berikutnya dengan membersihkan kulit Anda dari kotoran dan keringat.

6. Masker wajah kunyit DIY

Penelitian telah menunjukkan bahwa kunyit dapat membantu menghilangkan kerutan serta hiperpigmentasi, yang merupakan indikator utama penuaan. Untuk membuat masker wajah kunyit, campurkan bubuk atau ekstrak kunyit dengan bahan pengental. Anda dapat menyesuaikan topeng berdasarkan preferensi Anda.

Misalnya, Anda bisa menggunakan air, gel lidah buaya, atau yogurt alami. Biarkan masker selama 10 menit. Setelah waktu habis, basuh kulit secara menyeluruh dengan air hangat dan lanjutkan dengan toner, serum, dan pelembab sesuai keinginan. Gunakan resep ini hingga 3 kali seminggu. 

4 dari 6 halaman

7. Hentikan kerutan dengan minyak esensial delima

Minyak biji delima adalah produk anti-penuaan yang diremehkan. Alasan mengapa itu bermanfaat bagi kulit sebagian besar karena banyaknya antioksidan seperti vitamin A dan vitamin C yang dikandungnya, serta sifat anti-inflamasi dan pelembabnya.

Untuk memaksimalkan hasil, bersihkan dan kencangkan wajah dan leher Anda, lalu tuangkan seperempat ukuran ke tangan Anda. Kemudian, tepuk dan tekan sampai benar-benar terserap, atau semprotkan pada kulit untuk mempercepat penyerapan.

 

5 dari 6 halaman

5 Dampak Buruk Bagi Tubuh Jika Terlalu Banyak Duduk

Banyak dari kita menghabiskan aktivitas harian dengan duduk, entah saat bekerja, sekolah maupun saat berkumpul besama teman.

Menjalani gaya hidup yang tidak banyak bergerak bisa menyebabkan masalah serius seperti penyakit jantung dan diabetes.

Faktanya, duduk atau berbaring terlalu banyak lebih berisiko daripada yang terlihat. Itu sebabnya, coba untuk meluangkan waktu untuk sekedar berjalan-jalan di sekitar rumah, atau tempat kerjamu agar tidak memperburuk kondisi kulit yang ada dan menyebabkan varises.

Oleh karena itu, ketahui apa saja dampak buruk yang terjadi pada tubuh jika Anda terlalu banyak duduk, seperti melansir dari Bright Side, Kamis (7/7/2022).

1. Meningkatkan kemungkinan jerawat hormonal

Efek paling terlihat jika Anda terlalu banyak duduk yakni penambahan berat badan. Salah satu efek kenaikan berat badan adalah menyebabkan masalah kulit tertentu.

Pada awalnya, obesitas mempengaruhi penghalang kulit dengan membuat kulit secara signifikan lebih kering. Selain itu, membuat orang berkeringat lebih banyak, menyebabkan pori-pori tersumbat dan jerawat meradang.

2. Bisa melemahkan tulang

Otot dan tulang adalah jaringan hidup yang menjadi lebih kuat ketika mereka berolahraga. Tulang mereka yang berolahraga secara teratur cenderung lebih kuat dan lebih padat daripada mereka yang tidak.

Jadi, ketika seseorang duduk tidak aktif untuk waktu yang lama, mereka berisiko melemahkan tulang dan membahayakan kepadatannya.

6 dari 6 halaman

3. Bisa memperburuk kondisi kulit yang telah ada

Jika Anda telah mencoba setiap perawatan jerawat, dan masalahnya masih ada, inilah saatnya untuk melihat ke akar masalahnya.

Acne mechanica disebabkan oleh gesekan dan tekanan pada kulit. Jerawat ini terjadi ketika kulit berulang kali terkena gesekan atau tekanan, seperti duduk dalam posisi tertentu terlalu lama.

Bukan tidak mungkin jerawat terjadi dari gaya hidup yang tidak aktif di mana seseorang menghabiskan sebagian besar waktunya dengan duduk.

4. Menyebabkan selulit

Saat ini, sebagian besar pekerja kantoran menghabiskan sebagian besar waktu mereka dengan duduk, mengentik di depan komputernya.

Gaya hidup tidak aktif ini bisa menyebabkan retensi air. Beberapa ilmuwan percaya bahwa lama duduk mengurangi aliran darah dan mengakibatkan perubahan yang menyebabkan selulit.

5. Menyebabkan varises

Saat kita berjalan, otot betis berkontraksi, melenturkan dan memberikan tekanan pada pembuluh darah utama di kaki bagian bawah.

Sepertinya setiap langkah memiliki efek pompa, yang membantu sirkulasi dari vena ke jantung. Oleh karena itu, duduk dalam waktu lama menyebabkan sirkulasi yang buruk, yang bermanifestasi sebagai varises.

* BACA BERITA TERKINI LAINNYA DI GOOGLE NEWS