Sukses

CDC Rekomendasikan Vaksin Dosis Keempat untuk Orang Tua Berusia 50 Tahun ke Atas

Liputan6.com, Jakarta Regulator kesehatan utama A.S. pada hari Selasa (29/3/2022) merekomendasikan dosis vaksin Covid keempat untuk orang tua, di tengah ketidakpastian apakah varian omicron yang lebih menular akan menyebabkan gelombang infeksi lain di A.S. seperti yang terjadi di Eropa dan China.

Badan Pengawas Obat dan Makanan Amerika Serikat (FDA) mengizinkan dosis keempat Pfizer dan Moderna untuk semua orang berusia 50 dan lebih tua, serta dosis kelima untuk orang-orang muda tertentu dengan sistem kekebalan yang terganggu. 

Orang berusia 12 tahun ke atas dengan sistem kekebalan yang lemah memenuhi syarat untuk mendapatkan dosis kelima Pfizer, dan mereka yang berusia 18 tahun ke atas dengan kondisi yang sama memenuhi syarat untuk mendapatkan Moderna.

Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit (CDC) dengan cepat menandatangani keputusan tersebut, membuka jalan bagi mereka yang memenuhi syarat untuk mendapatkan booster baru. 

CDC juga merekomendasikan agar semua orang dewasa yang menerima dua dosis vaksin Johnson & Johnson mendapatkan suntikan ketiga menggunakan Pfizer atau Moderna. 

* Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.

2 dari 6 halaman

Berusia 50 tahun ke atas

Orang dewasa yang menerima vaksin J&J dan suntikan kedua Pfizer atau Moderna belum memenuhi syarat untuk dosis ketiga, kecuali mereka berusia 50 tahun ke atas atau memiliki sistem kekebalan yang lemah.

Semua booster baru harus diberikan setidaknya empat bulan setelah vaksin terakhir. FDA dan CDC membuat keputusan tanpa mengadakan pertemuan dengan komite penasihat vaksin mereka, sebuah langkah langka yang lebih sering dilakukan oleh badan-badan tersebut selama pandemi untuk memperluas penggunaan vaksin Covid yang sudah disetujui. 

3 dari 6 halaman

Para ahli vaksin berdiskusi

Otorisasi regulator obat datang hanya dua minggu setelah Pfizer dan Moderna meminta FDA untuk mengizinkan suntikan booster kedua berdasarkan data dari Israel.

Komite penasihat FDA tentang vaksin dijadwalkan bertemu pada 6 April mendatang untuk membahas masa depan suntikan booster di AS. Para ahli vaksin diharapkan mengadakan diskusi luas tentang booster dan tidak akan memberikan suara pada rekomendasi khusus.

4 dari 6 halaman

Dapat mengurangi risiko rawat inap dan kematian pada lansia

Dr. Peter Marks, kepala kantor FDA yang bertanggung jawab atas keamanan dan kemanjuran vaksin, mengatakan regulator obat tidak mengadakan pertemuan penasihat karena keputusannya relatif mudah.

"Dosis booster keempat ini adalah bukti yang kami miliki sekarang dari Israel menunjukkan bahwa dengan mendapatkan ini, seseorang dapat mengurangi risiko rawat inap dan kematian pada populasi orang yang lebih tua ini," kata Marks selama panggilan dengan wartawan setelah keputusan.

5 dari 6 halaman

Membuat rekomendasi kepada FDA

Dr Paul Offit, anggota komite, mengkritik regulator obat untuk bergerak maju tanpa mengadakan pertemuan terbuka di mana publik Amerika dapat mendengar para ahli menimbang data dan membuat rekomendasi kepada FDA tentang jalan terbaik ke depan. Rekomendasi komite penasihat vaksin tidak mengikat, tetapi membantu memberikan transparansi kepada publik.

6 dari 6 halaman

Infografis Ayo Jadikan 2022 Tahun Terakhir Indonesia dalam Masa Pandemi Covid-19