Sukses

7 Kematian Paling Sedih dalam Film yang Bikin Penonton Mewek

Liputan6.com, Jakarta Tidak peduli apa yang orang lain katakan kepada Anda, tidak apa-apa untuk meratapi karakter fiksi. Jika film yang Anda tonton telah melakukan tugasnya, maka hampir tidak mungkin untuk menonton tanpa ekspresi saat tokoh di dalam film itu mati.

Justru, hal tersebut menandakan suksesnya sebuah film yang berhasil mengaduk-aduk emosi penontonnya. Tak hanya itu, kesedihan yang Anda ikut rasakan akan kematian tokoh juga menandakan Anda adalah manusia biasa yang punya rasa empati.

Kematian di dalam film-film memilukan berikut ini mungkin sulit untuk dilihat dan bahkan lebih sulit untuk dilupakan. Kematian para tokoh, meninggalkan lubang menganga di hati Anda bahkan setelah filmnya selesai.

Berikut 7 kematian dalam film yang bikin penonton menangis dan sedih seperti dihimpun dari berbagai sumber.

 

* Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.

 

2 dari 8 halaman

1. Tony Stark, Avengers: Endgame

Tony Stark (Robert Downey Jr.) adalah tokoh yang memulai seluruh Marvel Cinematic Universe, jadi sudah sepatutnya akhir ceritanya epik. Di Endgame, Tony enggan untuk mencoba dan mengubah masa lalu, takut bahwa dia akan kehilangan putrinya, Morgan (Lexi Rabe).

Tetapi dia akhirnya mengalah dan bergabung dengan tim dalam misi mereka untuk kembali ke masa lalu dan membatalkan "snap" yang memusnahkan setengah dari populasi dunia. Sarung tangan dengan Infinity Stones terlalu 'keras' untuk digunakan oleh manusia normal, jadi Tony melakukannya meski itu berarti kematian baginya.

Tapi dia tidak benar-benar mati sampai Pepper (Gwyneth Paltrow) memberitahunya bahwa dia bisa beristirahat. Film berakhir dengan semua orang yang berkabung akan kepergian Iron Man, dan pesan holografik dari sang miliarder sendiri.

 

3 dari 8 halaman

2. Hector, Coco

Benar, Héctor (Gael García Bernal) adalah roh. Tetapi musikal Pixar ini menahan beberapa informasi penting tentang kematiannya pada awalnya.

Miguel muda (Anthony Gonzalez) percaya bahwa Héctor hanyalah pemandunya melalui the Land of the Dead, di mana dia berharap untuk menerima berkah dari pria yang dia pikir adalah kakek buyutnya, musisi terkenal Ernesto de la Cruz (Benjamin Bratt ).

Tetapi dia akhirnya mengetahui bahwa Ernesto meracuni rekan penulis lagunya, Héctor—leluhur Miguel yang sebenarnya—dan mencuri karyanya. Héctor tidak meninggalkan istri dan putrinya seperti yang mereka duga. Untungnya, dengan bantuan Miguel, orang yang hidup dan yang mati dapat memperbaiki ingatannya.

 

4 dari 8 halaman

3. Jack Dawson, Titanic

Baik jika Anda percaya dia bisa muat di pintu yang terapung atau tidak, Anda mungkin meneteskan air mata atas kematian Jack Dawson (Leonardo DiCaprio), anak laki-laki yang menginspirasi Rose (Kate Winslet) untuk menolak dunia penuh kemewahan tempat dia dilahirkan dan benar-benar mulai menjalani hidupnya.

Jack melakukan ini dengan mengambil kehidupan sebagaimana adanya dan merangkul petualangan, itulah sebabnya mengapa sangat menghancurkan melihat tubuhnya yang beku tenggelam ke dalam lautan—petualangan besar itu berakhir terlalu cepat.

 

5 dari 8 halaman

4. Noah Calhoun dan Allie Hamilton, The Notebook

Kisah cinta tentang seorang anak kelas pekerja (Ryan Gosling) dan seorang gadis kaya (Rachel McAdams) yang terungkap dalam The Notebook sebenarnya milik dua lansia di adegan pembukaan film. Noah (James Garner) memberi tahu istrinya, Allie (Gena Rowlands), tentang masa lalu mereka, karena demensia telah mengambil ingatannya darinya.

Ada satu momen ketika wanita itu mengingat siapa mereka satu sama lain, tapi itu berakhir dengan cepat. Di akhir film, ditemukan bahwa pasangan itu meninggal dalam tidur mereka, masih berpegangan tangan.

 

6 dari 8 halaman

5. Ellie, Up

Pada 10 menit pertama Up akan menguji saluran air mata siapa pun. Ini adalah montase dari kehidupan Carl (Ed Asner) yang panjang dan bahagia secara keseluruhan dan istrinya, Ellie (Elizabeth Docter), sejak mereka pertama kali terikat sebagai anak-anak. Mereka berbagi rasa ingin tahu yang kuat dan kecintaaan akan petualangan, tetapi mereka terus menunda perjalanan impian mereka ke Paradise Falls.

Di usia mereka yang lebih tua, Carl berencana untuk membawanya pada akhirnya, tetapi Ellie jatuh sakit dan meninggal sebelum mereka bisa pergi. Ingatannya yang mendorong Carl untuk memasang rumah tua mereka dengan balon dan menerbangkan rumah itu ke Paradise Falls.

 

7 dari 8 halaman

6. Rue, The Hunger Games

Film ini tentang pertarungan hidup dan mati yang disiarkan di televisi dan pemberontakan yang membara. Tak heran, trilogi The Hunger Games penuh dengan adegan kematian.

Kematian Rue (Amandla Stenberg), bagaimanapun, yang paling menonjol. Ia adalah satu pemain termuda di film pertama yang kemudian menjadi sekutu Katniss (Jennifer Lawrence). Tapi mereka tidak bisa hidup bersama untuk waktu yang lama karena Rue dibunuh oleh tombak yang ditujukan untuk Katniss.

Cara Katniss bereaksi terhadap kematian gadis itu—mempersiapkan tubuhnya dengan bunga dan memberi hormat ke kamera—bertentangan dengan apa yang diharapkan penyelenggara acara dan memicu pemberontakan  di antara distrik lainnya.

 

8 dari 8 halaman

7. Bing Bong, Inside Out

Manusia adalah kumpulan emosi yang saling bertentangan. Inside Out Pixar adalah tentang betapa menantangnya bagi anak-anak untuk menerima perubahan emosi mereka. Sebagian besar film terjadi di dalam kepala Riley (Kaitlyn Dias), di mana perasaan yang berbeda berjuang untuk mendominasi dan kemudian belajar untuk bekerja sama.

Di tempat Riley menyimpan ingatannya, Joy (Amy Poehler) bertemu dan berbicara dengan Bing Bong (Richard Kind), teman imajiner Riley. Agar Joy dapat melarikan diri dari "Memory Dump", Bing Bong memutuskan, dia harus membiarkan Riley melupakannya, tumbuh dewasa, dan menggunakan mekanisme lain untuk mengatasi emosinya. Jadi dia mengorbankan dirinya untuk masa lalu. Ini tentu saja menambah kepahitan film tersebut.

Bagaimana, apakah Anda memiliki kandidat lainnya?