Sukses

Merokok dan Mabuk, AS Roma Coret Nainggolan untuk Lawan Atalanta

Liputan6.com, Roma - Gelandang AS Roma, Radja Nainggolan, dicoret dari skuat untuk melawan Atalanta, Sabtu (6/1/2018). Keputusan itu diambil setelah Nainggolan ketahuan merokok dan minum alkohol dalam pesta tahun baru.

Lucunya, Nainggolan sendiri yang mengunggah video di Instagram kegiatannya merokok dan minum alkohol di pesta tahun baru. AS Roma tidak menyukai tindakan Nainggolan, yang dianggap berlebihan saat perayaan tahun baru.

Pelatih AS Roma, Eusebio Di Francesco, sendiri yang mengumumkan keputusan tersebut. Nainggolan sendiri sudah menyadari kesalahannya dan menerima sanksi pelatih.

"Sejalan dengan kode kehormatan klub, yang saya dukung sepenuhnya dan sang pemain sendiri menerimanya, Radja Nainggolan tidak akan dipilih untuk pertandingan besok melawan Atalanta," kata Di Francesco.

Gelandang internasional Belgia pun akan absen pada pertandingan melawan Atalanta di Olimpico. Pemain berdarah Indonesia ini juga telah meminta maaf, karena mengunggah video yang memperlihatkan dirinya minum minuman keras dan merokok dengan latar belakang musik yang keras serta pemandangan nyala kembang api.

1 dari 3 halaman

Aturan Tegas

"Ini merupakan kebijakan yang berlaku di segenap dewan, seandainya siapa pun dari AS Roma atau mewakili Roma telah membuat kesalahan yang tidak dapat diterima," jelasnya.

"Siapa pun yang bersalah dengan cara serupa akan dihukum dengan cara yang sama. Ini merupakan peraturan-peraturan. Melampaui hal ini, pikiran- pikiran serta opini-opini tidak benar-benar menarik bagi saya. Saya hanya akan kembali menegaskan bahwa Radja besok tidak akan bermain," ujar Di Francesco.

AS Roma berada di peringkat keempat di Liga Italia, tertinggal sembilan poin dari pemuncak klasemen Napoli. Namun, mereka mengalami tren buruk setelah hanya meraih satu kemenangan dari empat pertandingan terakhirnya di liga.

2 dari 3 halaman

Tetap Fokus

Di Francesco menambahkan bahwa pertandingan melawan Atalanta lebih penting daripada insiden Nainggolan. Dia ingin anak-anak asuhannya fokus untuk merebut tiga poin.

"Jika orang lain yang mengunggah gambar-gambar, hal itu akan berbeda, namun fakta bahwa ia sendiri yang melakukannya membuat hal ini menjadi lebih buruk," tutur Di Francesco.

"Radja tahu apa yang telah ia lakukan, ia telah menerima konsekuensinya," terang mantan pelatih Sassuolo ini.

Artikel Selanjutnya
Manajer Liverpool Terkesan Rekor Kandang AS Roma
Artikel Selanjutnya
Nainggolan: AS Roma Kurung Pertahanan Barcelona