Sukses

Daftar Harga Listrik Terbaru, Cek di Sini

Liputan6.com, Jakarta Tarif listrik terbaru telah berlaku mulai 1 Juli 2022 lalu usai pemerintah melakukan penyesuaian. Dalam penyesuaian ini, sejumlah golongan listrik pun mengalami kenaikan tarif.

Pemerintah menerapkan tariff adjustment atau penyesuaian tarif listrik bagi golongan rumah tangga berdaya 3.500 VA atau lebih dan golongan pemerintah. Kelompok ini jumlahnya sekitar 3 persen dari total pelanggan PLN.

"Pemerintah ingin memastikan kompensasi betul-betul tepat sasaran. Tarif golongan pelanggan lain, termasuk rurmah tangga di bawah 3.500 VA, bisnis dan industri (tarif) tetap, untuk menjaga daya beli masyarakat," seperti dikutip, Minggu (3/7/2022).

Dikutip Liputan6.com dari data PLN, simak rincian kenaikan tarif listrik yang berlaku saat ini:

- Golongan R2/3.500-5.500 VA ditetapkann tarif Rp 1.699,53/kWh. Tarif sebelumnya adalah Rp 1.444,70/kWh.

- Golongan R3/6.600 VA ke atas ditetapkan Rp 1.699,53/kWh. Tarif sebelumnya Rp 1.444,70/kWh.

- Golongan P1/6.600 VA-200 kVA ditetapkan Rp 1.699,53/kWh. Tarif sebelumnya Rp 1.444,70/kWh.

- Golongan P2/lebih dari 200 kVA ditetapkan menjadi Rp 1.522,88/kWh. Tarif sebelumnya Rp 1.114,74/kWh.

- Golongan P3 ditetapkan menjadi Rp 1.699,53/kWh. Tarif sebelumnya Rp 1.444,70/kWh.

Perlu diketahui, besaran tarif listrik yang ditetapkan tersebut mengacu pada Biaya Pokok Penyediaan (BPP) Perubahan tahun berjalan.

 

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.

**Gempa Cianjur telah meluluhlantakkan Bumi Pasundan, mari bersama-sama meringankan penderitaan saudara-saudara kita di Cianjur dengan berdonasi melalui: rekening BCA No: 500 557 2000 A.N Yayasan Pundi Amal Peduli Kasih. Bantuan akan disampaikan dalam bentuk sembako, layanan kesehatan, tenda, dll. Kepedulian kita harapan mereka.

2 dari 3 halaman

Tarif Listrik Naik, Kementerian ESDM: IKM Silahkan Pindah ke Golongan Industri

Pemerintah melalui Kementerian Energi dan Sumber Daya Mineral mempersilakan pelaku industri kecil menengah (IKM) yang masih menggunakan listrik dalam golongan tarif rumah tangga untuk pindah ke golongan tarif industri.

"Ada catatan disini, bahwa dalam aturan tidak bertentangan, silakan saja apabila memenuhi ketentuan kategori pelanggan industri maka dapat migrasi ke pelanggan industri," ujar Direktur Pembinaan Pengusahaan Ketenagalistrikan Jisman Hutajulu dikutip dari keterangan tertulis, Selasa (2/8/2022).

Jisman menjelaskan, pelanggan listrik golongan rumah tangga yang memiliki IKM berbasis rumahan dapat mengajukan perpindahan golongan listrik menjadi tarif industri, asalkan memenuhi ketentuan-ketentuan pelanggan industri.

"Apabila terdapat dua kegiatan bersamaan, rumah tangga dan juga industri, maka dapat dibuat instalasi terpisah. Sehingga tarifnya pun berbeda," imbuh Jisman.

Dia menilai, pemerintah terus mengupayakan agar pemberian subsidi listrik tepat sasaran dan membantu IKM bertumbuh hingga mendorong perekonomian menjadi lebih baik.

"Intinya, pemerintah sangat peduli terhadap pertumbuhan industri. Bertambahnya demand listrik di industri dan pertumbuhan konsumsi listrik tentu sebagai indikator bahwa perekonomian sudah lebih baik," sebut Jisman.

3 dari 3 halaman

IKM Terdampak

Direktur Jenderal Industri Kecil, Menengah, dan Aneka Kementerian Perindustrian Reni Yanita menyatakan, pasca penetapan penyesuain tarif dasar listrik untuk konsumen kelompok tarif R2 dan R3, banyak ruang produksi IKM (industri rumahan) yang terdampak.

"Dengan adanya kenaikan tarif dasar listrik tersebut, banyak pelaku IKM yang menggunakan layanan listrik dalam kelompok tarif rumah tangga akan terpengaruh oleh kebijakan kenaikan harga listrik tersebut," ungkap Reni.

Direktur Niaga dan Manajemen Pelanggan PT PLN (Persero) Bob Saril mengatakan, sebanyak 33 persen energi listrik yang diproduksi oleh PLN digunakan oleh sektor industri yang lebih produktif. Namun, konsumsi listrik industri kecil hanya sebanyak 0,31 persen, maka harus terus didorong pertumbuhannya.

"Perlu dilakukan pemberian stimulus bagi IKM khususnya industri mikro dan kecil. Juga masih banyak IKM berbasis rumahan yang menggunakan listrik dengan tarif rumah tangga," ujar Bob.

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.