Sukses

Harga Minyak Hari Ini Amblas 2 Persen

Liputan6.com, Jakarta Harga minyak anjlok sekitar 2 persen pada perdagangan Jumat (Sabtu waktu Jakarta) di tengah ekspektasi bahwa gangguan pasokan di Teluk Meksiko AS dalam jangka pendek. Sementara kekhawatiran resesi mengaburkan prospek permintaan minyak.

Dikutip dari CNBCM, Sabtu (13/8/2022), harga minyak mentah berjangka Brent turun USD 1,47 atau 1,5 persen menjadi USD 98,13 per barel. Sementara minyak mentah West Texas Intermediate (WTI) AS turun USD 2,08 atau 2,2 persen menjadi USD 92,26 per barel. 

Kedua harga patokan minyak dunia ini naik lebih dari 2 persen pada hari Kamis kemarin.

“Kami mundur sedikit setelah kenaikan besar kemarin,” kata Analis Price Futures Phil Flynn. 

Brent berada di jalur untuk kenaikan 3,5 persen minggu ini setelah penurunan 14 persen minggu lalu di tengah kekhawatiran bahwa kenaikan inflasi dan suku bunga akan memukul pertumbuhan ekonomi dan permintaan bahan bakar. WTI berada di jalur untuk kenaikan 3,7 persen.

Pada hari Kamis, produsen minyak utama Teluk Meksiko AS Shell mengatakan menghentikan produksi di tiga platform laut dalam di wilayah tersebut. Ketiga anjungan tersebut dirancang untuk memproduksi 410.000 barel minyak per hari.

Pasar juga menyerap pandangan permintaan yang kontras dari Organisasi Negara Pengekspor Minyak (OPEC) dan Badan Energi Internasional (IEA).

“Kami melihat perlambatan ekonomi, tetapi tidak jelas apakah itu perlambatan sebesar yang diprediksi oleh beberapa pandangan baru-baru ini,” kata Ole Hansen, Kepala Strategi Komoditas di Saxo Bank.

“Permintaan akan pasang surut, tetapi pasokan masih menjadi perhatian utama," kata dia.

 

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.

2 dari 4 halaman

Sanksi Eropa

Sanksi Eropa terhadap minyak Rusia akan diperketat akhir tahun ini sementara pelepasan energi terkoordinasi selama enam bulan yang disepakati oleh Amerika Serikat dan negara maju lainnya akan berjalan pada akhir tahun.

Pada hari Kamis OPEC memangkas perkiraan pertumbuhan permintaan minyak dunia pada tahun 2022 sebesar 260.000 barel per hari (bph). Sekarang mengharapkan permintaan meningkat sebesar 3,1 juta barel per hari tahun ini.

Sementara itu, IEA menaikkan perkiraan pertumbuhan permintaannya menjadi 2,1 juta barel per hari, dengan alasan peralihan gas-ke-minyak di pembangkit listrik.

IEA juga menaikkan prospek pasokan minyak Rusia sebesar 500.000 barel per hari untuk paruh kedua 2022.

Di Amerika Serikat, harga impor turun untuk pertama kalinya dalam tujuh bulan pada bulan Juli, dibantu oleh dolar yang kuat dan biaya bahan bakar dan non-bahan bakar yang lebih rendah.

 

* BACA BERITA TERKINI LAINNYA DI GOOGLE NEWS

3 dari 4 halaman

Harga Minyak Merangkak Naik, Ini Faktor Pendongkraknya

Kemarin, harga minyak naik pada perdagangan Rabu, berbalik arah usai menelan kerugian di awal sesi didorong meningkatnya permintaan bensin di Amerika Serika (AS) dan karena angka inflasi AS yang lebih rendah dari perkiraan mendorong investor ke aset berisiko.

Dikutip dari CNBC, Kamis (11/8/2022), harga minyak mentah berjangka Brent naik 68 sen atau 0,7 persen menjadi USD 96,99 per barel. Sedangkan harga minyak mentah berjangka West Texas Intermediate AS naik 83 sen atau 0,9 persen menjadi USD 91,33.

Administrasi Informasi Energi AS melaporkan, stok minyak mentah AS naik 5,5 juta barel dalam sepekan terakhir, lebih dari perkiraan kenaikan 73.000 barel. 

Namun, stok bensin AS turun tajam karena permintaan tersirat naik setelah berminggu-minggu aktivitas lesu selama apa yang seharusnya menjadi puncak musim mengemudi di musim panas.

“Semua orang sangat fokus pada potensi kehancuran permintaan, jadi melihat permintaan tersirat menunjukkan rebound besar untuk minggu lalu mungkin telah memberikan kenyamanan bagi mereka yang benar-benar khawatir tentang itu,” kata Analis Minyak Utama Kpler, Matt Smith.

Produk bensin yang dipasok naik dalam minggu terakhir menjadi 9,1 juta barel per hari, meskipun angka itu masih menunjukkan permintaan yang turun 6 persen selama empat minggu terakhir dibandingkan dengan periode tahun lalu.

Penyulingan minyak AS dan operator pipa mengharapkan konsumsi energi yang kuat untuk paruh kedua tahun 2022, tinjauan Reuters dari panggilan pendapatan perusahaan menunjukkan.

4 dari 4 halaman

Harga Konsumen AS

Sedangkan harga konsumen AS tidak berubah pada bulan Juli karena penurunan tajam dalam biaya bensin, memberikan tanda bantuan pertama bagi orang Amerika yang telah menyaksikan kenaikan inflasi selama dua tahun terakhir.

Itu berkontribusi pada kenaikan aset berisiko termasuk ekuitas, sementara dolar AS turun lebih dari 1 persen. Dengan sebagian besar penjualan minyak di seluruh dunia ditransaksikan dalam dolar, pelemahan greenback mendukung lonjakan harga minyak. Namun, kenaikan minyak mentah cenderung moderat.

Pasar sebelumnya tergelincir karena aliran pipa Rusia-ke-Eropa Druzhba dilanjutkan, mengurangi kekhawatiran tekanan lain pada pasokan energi dunia oleh Moskow.

Monopoli pipa minyak negara Rusia, Transneft, memulai kembali aliran minyak melalui jalur selatan pipa minyak Druzhba, kata kantor berita RIA.

Ukraina telah menangguhkan aliran pipa minyak Rusia ke beberapa bagian Eropa tengah sejak awal bulan ini karena sanksi Barat mencegahnya menerima biaya transit dari Moskow, kata Transneft, Selasa.  

* BACA BERITA TERKINI LAINNYA DI GOOGLE NEWS