Sukses

Harga Minyak Akhirnya Terjun di Bawah USD 100 per Barel

Liputan6.com, Jakarta Harga minyak jatuh pada Selasa dengan patokan AS jatuh di bawah USD 100 karena kekhawatiran resesi tumbuh, memicu kekhawatiran bahwa perlambatan ekonomi akan memangkas permintaan produk minyak bumi.

Dilansir dari CNBC, Rabu (6/7/2022), harga minyak mentah West Texas Intermediate, patokan minyak AS, menetap 8,24 persen, atau USD 8,93, lebih rendah pada USD 99,50 per barel. Pada satu titik WTI turun lebih dari 10 persen, diperdagangkan serendah USD 97,43 per barel. Kontrak terakhir diperdagangkan di bawah USD 100 pada 11 Mei.

Patokan internasional minyak mentah Brent ditutup 9,45 persen, atau USD 10,73, lebih rendah pada USD 102,77 per barel.

Ritterbusch and Associates mengaitkan langkah itu dengan “ketatnya keseimbangan minyak global yang semakin diimbangi oleh kemungkinan kuat resesi yang mulai membatasi permintaan minyak.”

"Pasar minyak tampaknya melemah baru-baru ini dalam permintaan nyata untuk bensin dan solar," tulis perusahaan itu dalam sebuah catatan kepada klien.

Kedua kontrak membukukan kerugian pada Juni, menghentikan kenaikan enam bulan berturut-turut karena kekhawatiran resesi menyebabkan Wall Street mempertimbangkan kembali prospek permintaan.

Citi mengatakan Selasa bahwa Brent bisa jatuh ke USD 65 pada akhir tahun ini jika ekonomi mengarah ke resesi.

"Dalam skenario resesi dengan meningkatnya pengangguran, kebangkrutan rumah tangga dan perusahaan, komoditas akan mengejar kurva biaya yang turun karena biaya mengempis dan margin berubah negatif untuk mendorong pembatasan pasokan," tulis perusahaan itu dalam sebuah catatan kepada klien.

 

2 dari 3 halaman

Pasokan Ketat

Citi telah menjadi salah satu dari sedikit penurunan harga minyak pada saat perusahaan lain, seperti Goldman Sachs, telah meminta harga minyak mencapai USD 140 atau lebih.

Harga telah meningkat sejak Rusia menginvasi Ukraina, meningkatkan kekhawatiran tentang kekurangan global mengingat peran negara itu sebagai pemasok komoditas utama, terutama ke Eropa.

WTI melonjak ke level tertinggi USD 130,50 per barel pada bulan Maret, sementara Brent mendekati USD 140. Itu adalah level tertinggi setiap kontrak sejak 2008.

Tetapi minyak bergerak bahkan sebelum invasi Rusia berkat pasokan yang ketat dan permintaan yang meningkat.

 

 

3 dari 3 halaman

Sumbang Inflasi

Harga komoditas yang tinggi telah menjadi kontributor utama terhadap lonjakan inflasi, yang merupakan yang tertinggi dalam 40 tahun.

Harga di pompa mencapai USD 5 per galon awal musim panas ini, dengan rata-rata nasional mencapai tertinggi USD 5,016 pada 14 Juni. Rata-rata nasional sejak itu melemah di tengah penurunan minyak, dan duduk di USD 4,80 pada hari Selasa.

Meskipun penurunan baru-baru ini beberapa ahli mengatakan harga minyak kemungkinan akan tetap tinggi.

“Resesi tidak memiliki rekam jejak yang bagus dalam membunuh permintaan. Persediaan produk berada pada level yang sangat rendah, yang juga menunjukkan restocking akan membuat permintaan minyak mentah tetap kuat, ”Bart Melek, kepala strategi komoditas di TD Securities, mengatakan Selasa dalam sebuah catatan.