Sukses

Kadin Gandeng IAGI dan Perhapi Cetak SDM Minerba Tangguh

Liputan6.com, Jakarta Kamar Dagang dan Industri Indonesia (Kadin) jalin kerja sama dengan Ikatan Ahli Geologi Indonesia (IAGI) dan Perhimpunan Ahli Pertambangan Indonesia (Perhapi).

Langkah ini diambil guna meningkatkan kualitas sumber daya manusia di sektor pertambangan mineral dan batu bara.

Kerjasama ini dituangkan dalam Nota Kesepahaman (MoU) yang ditandatangani Wakil Ketua Umum KADIN Koordinator Bidang Peningkatan Kualitas Manusia, Ristek dan Inovasi Carmelita Hartoto bersama Ketua Umum IAGI, Muhammad Burhannuddinnur dan Ketua Umum PERHAPI, Rizal Kasli di Menara KADIN Indonesia, Rabu (29/6/2022).

Nantinya, kerja sama ini diimplementasikan dalam bentuk pelatihan, pendidikan dan persiapan verifikasi competent person. Dimana tata cara dan persyaratannya mengacu pada sistem verifikasi untuk Competent Person Indonesia (CPI).

Carmelita menyebut, peran CPI sangat strategis bagi industri mineral dan batubara. Karena CPI memegang peran sebagai validator neraca cadangan pada suatu wilayah izin usaha pertambangan (WIUP) yang merupakan persyaratan pengesahan rencana kerja dan anggaran biaya (RKAB).

"Laporan yang dibuat oleh CPI terkait dengan hasil eksplorasi, atau estimasi sumber daya atau cadangan mineral dan batubara dimana memiliki dampak bagi publik," ungkapnya mengutip keterangan resmi, Rabu (29/6/2022).

Ia berharap, pendidikan dan pelatihan serta seleksi untuk menjadi CPI ini memberikan nilai tambah bagi anggota KADIN Indonesia.

"Tidak hanya  pelatihan dan pendidikan tapi juga nanti ditambahkan dengan  pelatihan soft skill yang mumpuni seperti memecahkan masalah, berpikir kritis dan bekerja sama. Karena, kemampuan soft skill seperti ini merupakan kemampuan umum yang mesti dimiliki semua profesi," terang Carmelita.

Selain itu, lanjutnya, harapannya SDM CPI ini memiliki integritas dalam lingkup pekerjaannya, karena bagaimanapun integritas adalah  karakter yang dibutuhkan. Menurut Carmelita, pelatihan, pendidikan dan persiapan seleksi competent person menjadi bentuk sinergi yang konkrit untuk meningkatkan sumber daya manusia pertambangan dan batu bara.

"Seperti kita ketahui pertambangan merupakan sektor primer yang berperan penting bagi perekonomian dan pembangunan nasional. Indonesia hebat bukan hanya karena sumber daya alamnya melimpah, akan tetapi juga dengan kompetensi orang-orang di dalamnya,” kata dia.

“Maka dari itu, nota kesepahaman ini diharapkan menjadi simbol dari segala cita-cita KADIN, PERHAPI dan IAGI. Manfaat dari pengembangan sumber daya manusia tidak hanya akan dirasakan oleh pemegang usaha dan negara, melainkan individu itu sendiri yang memperoleh kesempatan untuk mendapatkan program-program kita," papar dia.

 

 

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.

2 dari 3 halaman

SDM Unggul

Senada, Ketua Komite Tetap Minerba KADIN A. Rizqi Darsono mengatakan program kerjasama dengan IAGI dan PERHAPI untuk memelihara kompetensi SDM yang unggul. Ini disebut menjadi salah satu upaya utama bagi keberlangsungan bisnis pertambangan di Indonesia.

"Ini untuk kepentingan jangka panjang. Program ini kita harapkan tidak hanya untuk lingkup KADIN Pusat, tetapi juga akan diterapkan dan diikuti oleh para KADIN daerah, juga melibatkan seluruh asosiasi terkait dan dinas-dinas pemerintahan," kata Rizqi.

Ketua Umum IAGI, Muhammad Burhannudin mengatakan, kualitas SDM menjadi penentu optimalisasi kekuatan SDA yang dimiliki untuk kepentingan bangsa dan negara. IAGI mendukung penuh kerjasama dengan KADIN dan PERHAPI untuk pengembangan kompetensi para pelaku minerba.

"Kerjasama ini menjadi sejarah tersendiri, dari asosiasi profesi hingga ke KADIN. Kami juga berharap dapat bersinergi dengan pemda-pemda," kata dia.

 

3 dari 3 halaman

Sejalan

Ketua Umum PERHAPI Rizal Kasli mengatakan, kerjasama ini sejalan dengan tujuan utama PERHAPI, yakni meningkatkan kompetensi dan daya saing tenaga kerja pertambangan nasional.

"Sekarang mayoritas sudah kita kuasai, sebelumnya sektor pertambangan lebih banyak menggunakan tenaga kerja asing. Demikian juga dengan standar Indonesia sudah diakui oleh Internasional," kata Rizal.

Pihaknya berharap, KADIN dapat mengarahkan anggotanya untuk mengirimkan para profesional yang sesuai dengan kualifikasi yang diperlukan.

"PERHAPI memiliki lembaga sertifikasi profesi khusus untuk tenaga profesional di bidang tambang," pungkasnya.