Sukses

Libur Sekolah, 120 Ribu Penumpang Padati Bandara Soetta per Hari

Liputan6.com, Jakarta Memasuki libur sekolah, pergerakan penumpang di Bandara Internasional Soekarno Hatta (Soetta), Tangerang, 120 ribu orang per hari.

Padahal pada saat pandemi atau PPKM Darurat berlangsung, pergerakan penumpang di Bandara Soetta pernah hanya mencapai 10 ribu sampai 15 ribu orang saja.

"Jumlah pergerakan penumpang pesawat di Bandara Soekarno-Hatta pada Juni 2022 rata-rata sekitar 120.000 orang/hari atau meningkat dibandingkan dengan Desember 2021 yang sekitar 80.000 orang/hari," tutur Presiden Direktur PT Angkasa Pura II, Muhammad Awaluddin, Senin (27/6/2022).

Menurutnya, kenaikan angka pergerakan penumpang ini lantaran adanya keinginan untuk melakukan perjalanan wisata di tengah masyarakat, sejalan dengan juga membaiknya penanganan pandemi. Ini waktu yang tepat untuk mengakselerasi pemulihan sektor pariwisata

"Yang salah satunya kami dorong dengan mengenalkan ragam budaya nusantara di bandar,"kata Awaluddin.

Dari sana dilihat, lanjut Awaluddin, pertumbuhan pergerakan di Bandara Soetta bila dilihat dari Januari, Februari, Maret dan April, lalu menjelang Idul Fitri dibulan Mei, sampai dengan saat ini, pertumbuhan sekitar 18 sampai 21 persen.

"Pertumbuhan sekitar 18 sampai 21 persen pergerakan khusus di Bandara Soetta. Kita berharap ini terus meningkat ya, seperti kata pak menteri (BUMN), itu terutama untuk penerbangan domestik dulu, baru kemudian ke traffic internasional," tuturnya.

Seperti diketahui, pemulihan penerbangan di Bandara Soekarno Hatta, saat ini sudah melebihi 85 persen pasca-pandemi Covid-19. Bahkan, recovery rate di 20 bandara yang berada di bawah managemen PT Angkasa Pura II sudah mencapai 60 persen. (Pramita Tristiawati)

 

 

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.

2 dari 4 halaman

Vakum 2 Tahun, Bandara Soetta Berangkatkan 29.221 Jemaah Haji di 2022

Penerbangan haji berjalan lancar di lima bandara PT Angkasa Pura II yang ditetapkan sebagai embarkasi keberangkatan jemaah haji 1443 H/2022 M. 

Bandara AP II yang ditetapkan sebagai embarkasi keberangkatan haji adalah Bandara Soekarno-Hatta (Tangerang), Bandara Kualanamu (Deli Serdang), Bandara Sultan Mahmud Badaruddin II (Palembang), Bandara Sultan Iskandar Muda (Aceh) dan Bandara Minangkabau (Padang). 

Bandara Soekarno-Hatta menjadi bandara yang paling banyak melayani keberangkatan jemaah haji.  

Pada periode 4 - 21 Juni 2022 sebanyak 79 penerbangan haji dari Bandara Soekarno-Hatta sudah diberangkatkan untuk mengantar 20.475 jemaah haji ke Tanah Suci, di mana jumlah itu sudah mencapai 70 persen dari total 29.221 jemaah haji yang direncanakan berangkat dari Bandara Soekarno-Hatta. 

Jemaah haji yang berangkat ke Tanah Suci melalui Bandara Soekarno-Hatta terbanyak berasal dari Jawa Barat dengan 9.824 jemaah haji, kemudian Banten sebanyak 3.923 jemaah haji, lalu DKI Jakarta sebanyak 3.523 jemaah haji dan Lampung sebanyak 3.205 jemaah haji.

President Director AP II Muhammad Awaluddin mengatakan seluruh stakeholder Bandara Soekarno-Hatta berkoordinasi dengan erat guna memastikan penerbangan haji 2022 dapat berjalan dengan lancar. 

“Penyelenggaraan angkutan haji 2022 adalah yang pertama sejak 2 tahun terakhir, di mana pada 2020 dan 2021 Indonesia tidak memberangkatkan jemaah haji karena dampak dari pandemi COVID-19," ungkap Muhammad Awaluddin dalam keterangan tertulis di Jakarta, Kamis (23/6/2022). 

"Karena itu, seluruh stakeholder Bandara Soekarno-Hatta berkoordinasi erat agar penyelenggaraan angkutan haji 2022 berjalan dengan baik, termasuk mendukung inisiatif Makkah Road,” lanjut dia. 

3 dari 4 halaman

Makkah Road

Bandara Soekarno-Hatta adalah satu-satunya bandara di Indonesia dengan fasilitas Makkah Road yang merupakan inisiatif dari pemerintah Arab Saudi dan Indonesia untuk mempermudah proses keimigrasian jamaah haji asal Indonesia untuk masuk ke Arab Saudi.

Melalui inisiatif Makkah Road yang juga disebut dengan fast-track keimigrasian Arab Saudi, jamaah haji dapat menjalani proses pre-clearance keimigrasian Arab Saudi di Bandara Soekarno-Hatta sebelum berangkat dengan pesawat menuju Tanah Suci. 

Hal ini mempermudah jamaah haji saat tiba di bandara Jeddah atau Madinah untuk dapat memasuki wilayah Arab Saudi.

“Di dalam mendukung inisiatif Makkah Road dapat berjalan dengan baik, AP II menyiapkan seluruh fasilitas yang dibutuhkan di Terminal 2 termasuk juga bersama stakeholder menetapkan alur keberangkatan jamaah haji mulai dari asrama haji, lalu menuju area Makkah Road, hingga naik pesawat,” ujar Muhammad Awaluddin. 

4 dari 4 halaman

Fasilitas

Fasilitas yang disiapkan AP II antara lain area Central Corridor Terminal 2 berkapasitas sekitar 900 - 1.000 orang sebagai tempat menunggu (area holding) para jamaah, sebelum menuju ruangan lain yang dilengkapi 15 kounter imigrasi Arab Saudi memproses pre-clearance keimigrasian Arab Saudi melalui skema Makkah Road. 

Melalui 15 konter imigrasi Arab Saudi tersebut, diperkirakan setiap jamaah melakukan pre-clearance imigrasi dalam waktu 60 detik.

Di sekitar area tempat penerapan skema Makkah Road ini, AP II juga menyiapkan antara lain berbagai fasilitas umum yang dapat digunakan untuk kebutuhan jamaah haji termasuk 2 musholla sementara di area holding dan musholla di area boarding lounge.

Muhammad Awaluddin mengatakan inisiatif Makkah Road dapat diterapkan dengan baik di Bandara Soekarno-Hatta. 

“Penerapan inisiatif Makkah Road dengan baik di Bandara Soekarno-Hatta menjadi bagian dari pelayanan penerbangan haji kepada jemaah haji, dan kami berharap dapat menambah kenyamanan jemaah haji khususnya terkait proses keimigrasian Arab Saudi,” ujar Muhammad Awaluddin.