Sukses

Bingung Jawab Pertanyaan Saat Wawancara Kerja? Simak Solusinya

Liputan6.com, Jakarta - Sebelum resmi menjadi karyawan sebuah perusahaan, kandidat atau pelamar pasti akan melewati proses wawancara kerja terlebih dahulu. Pada saat tersebut, beberapa orang mungkin akan merasakan ketegangan dan bingung hingga akhirnya tak mampu menjawab pertanyaan dari tim rekrutmen.

Lantas, bagaimana mengatasinya?

Terkadang meski sudah latihan wawancara atau menyiapkan diri semaksimal mungkin, Anda sebagai kandidat yang diwawancara mungkin akan kebingungan menjawab pertanyaan. Hal itu karena pertanyaan tersebut baru Anda dengar atau memang karena tidak memiliki pengalaman.

Terlepas dari itu, kini Anda harus mengetahui solusinya jika sewaktu-waktu tidak bisa menjawab pertanyaan dari pewawancara karena kebingungan.

Mengutip laman CNN, Senin (27/6/2022), berikut ini tips mengatasi jika mendapat pertanyaan sulit sehingga Anda tetap mampu menjawabnya pada saat wawancara kerja.

Jika Tak Punya Pengalaman Seperti yang Ditanyakan Pewawancara

Saat mempersiapkan diri sebelum wawancara, Anda harus memiliki beberapa cerita dari pekerjaan sebelumnya yang menyoroti berbagai bagian karier, nilai, dan pengalaman Anda.

Pewawancara ingin mendengar tentang cara Anda menangani situasi atau masalah sulit dalam peran sebelumnya. Akan tetapi, jika tidak memiliki pengalaman khusus seperti pewawancara tanyakan, tentu hal itu bisa membuat Anda bingung.

Padahal pada saat itulah cerita-cerita yang telah Anda siapkan berperan. Pikirkan salah satu yang berhubungan dengan pertanyaan dan poros, kata Lia Garvin, penulis "Unstuck”.

Dia menyarankan untuk mengatakan sesuatu seperti, "Saya belum pernah mengalami situasi yang tepat seperti itu, tetapi dalam pengalaman serupa di mana saya memiliki masalah XYZ ini, inilah yang saya lakukan" atau "Ini mengingatkan saya pada situasi terkait di mana kami tidak memiliki kendala sumber daya, tetapi kami memiliki kendala anggaran dan inilah yang saya lakukan”.

Adapun cara lain untuk menjawab pertanyaan ketika Anda tidak memiliki pengalaman secara langsung adalah dengan menjelaskan cara Anda akan menanganinya.

"Selalu pastikan untuk memperkuat keterampilan Anda dan keterampilan Anda yang dapat ditransfer berdasarkan apa yang telah Anda lakukan dan apa yang ingin Anda lakukan dengan pekerjaan baru ini," kata Wakil Presiden Komunikasi di CareerBuilder Sara Skimboll.

Dia menyarankan untuk mengatakan sesuatu seperti, "Saya tidak memiliki pengalaman dalam situasi itu; namun, dengan tiga tahun saya menjadi manajer sumber daya, saya dapat memberi tahu Anda bahwa jika saya mengalaminya, beginilah cara saya menanganinya”. 

 

 

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.

2 dari 3 halaman

Jika Anda Mendapat Pertanyaan Out of The Box

Terkadang pewawancara mengajukan pertanyaan yang sedikit out of the box. Namun, seringkali pewawancara lebih memperhatikan pendekatan Anda dalam memecahkan masalah.

"Ini menunjukkan keterampilan pemecahan masalah Anda," kata Skimboll. Ini tentang merinci pertanyaan dan informasi apa yang diperlukan, cara Anda untuk mengumpulkan informasi itu dan bekerja melalui pendekatan demi mendapatkan jawabannya.

Jika Anda ditanya untuk mengasah otak dengan soal matematika, seperti berapa banyak balon yang akan memenuhi ruangan, pewawancara kemungkinan tidak ingin melihat apakah Anda menemukan angka yang tepat.

"Perusahaan konsultan suka mengajukan pertanyaan semacam ini untuk menguji seberapa logis Anda berpikir dan bagaimana Anda akan mendekati sesuatu yang sama sekali baru dan di luar keahlian Anda. Tidak ada tempat untuk bersembunyi," kata Pendiri sekaligus Presiden Optima Careers Marianne Ruggiero.

Dia mengatakan Anda bekerja melalui pendekatan. "Tebak dimensi ruangan, ruang yang harus diisi, ukuran balon rata-rata -- maukah Anda menempatkan beberapa orang lain di ruangan itu bersama Anda dan membicarakannya dengan mereka?" katanya. "Tidak ada jawaban yang benar. Bersenang-senanglah dan kerjakan, kemungkinan besar mereka tidak tahu apa jawabannya."

 

Jeda sekitar satu menit untuk berpikir tidak masalah

Tidak apa-apa untuk mengambil satu menit dan berpikir sebelum menjawab pertanyaan.

"Anda bisa mengatakan: 'Itu pertanyaan yang bagus, biarkan saya memikirkannya sebentar,' lihat ke atas dan ke sekeliling dan kumpulkan pikiran Anda," kata Ruggiero.

Anda juga dapat mengulur waktu dengan mengulangi pertanyaan itu.

"Ulangi pertanyaan kembali ke manajer perekrutan: 'Sekarang biarkan saya meluruskan ini: Apakah Anda bertanya XXXX?'" kata Skimboll. "Anda memastikan bahwa Anda melakukannya dengan benar dan Anda dapat memikirkan jawaban Anda.”

Yang terpenting, jangan sampai Anda banyak berkata-kata, namun yang diucapkan tidak menjawab pertanyaan dari pewawancara.

"Sangat dapat diterima untuk memanggilnya secara real time, beri nama gajah di ruangan itu," kata Ruggiero.

Dia melanjutkan, "Itu membuat manajer perekrutan merasa bahwa jika Anda membuat kesalahan, Anda cukup sadar diri untuk menangkap diri sendiri dan cukup besar untuk mengakui bahwa Anda telah melakukan kesalahan dan akan memperbaikinya. Tidakkah Anda ingin mempekerjakan orang yang mau melakukannya ? menangani kesalahan seperti itu?"

Jika Anda benar-benar tidak dapat menemukan apa pun, Garvin menyarankan agar Anda mengulangnya di akhir wawancara.

"Jika Anda tidak dapat menjawab pertanyaan itu, cobalah: 'Tidak ada yang terlintas dalam pikiran untuk itu, saya ingin kembali ke sana.'"

 

3 dari 3 halaman

Diminta untuk Ceritakan Kelemahan

Terkadang pewawancara mencoba membuat Anda bingung dengan menanyakan sesuatu tentang kelemahan terbesar, tantangan yang sulit diatasi, atau cara Anda menangani rekan kerja yang sulit diajak bergaul.

"Saya suka memperlakukan pertanyaan ini sebagai kesempatan untuk berbagi cerita perubahan haluan," kata Garvin.

Saat berbagi cerita, pastikan untuk menekankan apa yang telah Anda pelajari dari situasi tersebut. Misalnya, Garvin mengatakan contohnya bisa menjadi proyek yang tertunda karena Anda tidak memberi tahu pemangku kepentingan yang diperlukan. Jadi, Anda dapat mengatakan, "Saya telah mengembangkan proses XYZ untuk mencegah hal itu terjadi di lain waktu."

 

Jika Anda baru terpikirkan jawabannya setelah selesai wawancara

Beberapa orang mungkin baru akan mendapatkan jawaban yang lebih baik setelah keluar atau selesai dari wawancara. Akan tetapi, jika Anda melakukan kesalahan atau tidak dapat menjawab pertanyaan, coba kirim email terima kasih.

Email ucapan terima kasih setelah wawancara harus mengungkapkan rasa terima kasih atas waktu yang diberikan oleh orang tersebut, tetapi juga dapat mencakup tindak lanjut dari pertanyaan yang mungkin ingin Anda berikan atau selesaikan lebih lanjut.

Ruggiero menyarankan, Anda dapat mengatakan jawaban yang sudah terpikirkan. "Anda bisa mengatakan sesuatu yang spesifik tentang latar belakang Anda yang secara langsung berhubungan dengan komentar itu sehingga Anda tidak memiliki kesempatan dalam wawancara untuk menjelaskannya."

 

Reporter: Aprilia Wahyu Melati