Sukses

Tarif Cukai Rokok 2022 Bakal Naik, Pengusaha Putar Otak Agar Tak PHK

Liputan6.com, Jakarta Kenaikan tarif cukai rokok pada 2022 ditakutkan akan banyak berdampak ke berbagai hal. Dampak kenaikan cukai rokok Terutama pada sektor industri Sigaret Kretek Mesin (SKT) dan Sigaret Putih Tangan (SPT) yang kena kenaikan dan membawahi banyak tenaga kerja.

Ketua Gabungan Perusahaan Rokok (Gapero) Sulami Bahar menilai, segala putusan pemerintah terkait ekonomi pastinya bakal berdampak pada sektor tenaga kerja.

"Saya rasa semua kebijakan itu pasti ada dampak terhadap tenaga kerja. Kita lihat aja nanti, kan kita enggak bisa mengandai-andai tarif cukainya belum tahu naiknya berapa," ujarnya kepada Liputan6.com, Senin (13/12/2021).

"Tapi kalau seandainya nanti benar-benar naik, ya itu tadi, setiap kebijakan pasti berdampak terhadap keberlangsungan tenaga kerja," dia menambahkan.

Namun demikian, Sulami mengatakan, pengusaha rokok pastikan bakal berupaya melindungi pegawainya dari dampak pengurangan tenaga kerja. Terlebih di kala masa pemulihan ekonomi pasca krisis pandemi Covid-19 saat ini.

"Artinya di sini dari sisi pengusaha akan berjuang sekuat tenaga agar jangan terjadi PHK. Kadang-kadang kami memakai berbagai cara," ungkapnya.

 

* Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.

2 dari 2 halaman

Dampak ke Industri

Senada, Ketua Harian Forum Masyarakat Industri Rokok Seluruh Indonesia (Formasi) Heri Susianto menyatakan, kenaikan tarif cukai rokok akan sangat berdampak terhadap industri SKT yang sedang mengalami kesulitan.

"Otomatis. Kalau SKT ini kan penjualannya juga berat. Belum komponennya banyak sekali, belum tenaga kerja. Belum nanti ada THR-nya, belum kondisi pandemi yang begitu berat," tuturnya.

"Masa pemerintah enggak tahu? Kalau memang enggak kuat ya bagaimana (menahan gelombang PHK)," keluh Heri.