Sukses

Harga Minyak Naik di Tengah Pulihnya Ekonomi AS dan Eropa

Liputan6.com, Jakarta Harga minyak naik pada hari Jumat di tengah harapan pemulihan permintaan bahan bakar di Amerika Serikat dan Eropa karena pertumbuhan ekonomi meningkat dan penguncian berkurang. Tetapi kekhawatiran tentang gelombang kedua kasus COVID-19 yang mengamuk di India terus membatasi kenaikan.

Dilansir dari CNBC, Sabtu (24/5/2021), harga minyak mentah berjangka Brent naik 1,09 persen, atau 71 sen, menjadi USD 66,11 per barel. Harga minyak mentah berjangka West Texas Intermediate (WTI) AS ditutup 1,16 persen, atau 71 sen, lebih tinggi pada USD 62,14 per barel.

"Pasar mengabaikan penumpukan persediaan (minyak AS) minggu lalu, alih-alih dihibur oleh peningkatan berkelanjutan dalam permintaan bensin," kata analis ANZ dalam sebuah catatan.

Pengilang AS, Valero, mengatakan permintaan bensin dan solar kembali ke 93 persen dan 100 persen dari tingkat sebelum pandemi, dengan kepala komersial Gary Simmons mengatakan perusahaan "cukup bullish pada bensin di masa mendatang".

Kondisi Eropa yang membaik juga mendukung sentimen. Prancis mengatakan sekolah akan dibuka kembali pada hari Senin dan pembatasan perjalanan domestik diberlakukan sejak awal April yang membatasi orang dalam jarak 10 km (6 mil) dari rumah mereka akan berakhir pada 3 Mei.

"Dengan berita utama COVID yang mengejutkan dari India dan Jepang memudar ke pembakar belakang dan sejauh ini tidak ada risiko mutasi terkait yang tumpah kembali ke AS dan Eropa, penurunan buy-in tetap menjadi urutan hari ini," kata kepala Axi ahli strategi pasar Stephen Innes. Hal ini yang juga menjadi sentimen harga minyak.

 

2 dari 3 halaman

Kekhawatiran dari India

Namun demikian, kedua kontrak minyak mentah patokan menuju kerugian mingguan hampir 2 persen di tengah kekhawatiran tentang penurunan permintaan bahan bakar di India, importir minyak terbesar ketiga di dunia, di mana infeksi harian dan kematian akibat COVID-19 mencapai rekor baru minggu ini.

Beberapa negara, termasuk Australia, Inggris, Kanada, dan Uni Emirat Arab, telah melarang atau menghentikan penerbangan dari India.

3 dari 3 halaman

Saksikan Video Pilihan di Bawah Ini: