Sukses

Tips Pilih Investasi Saham Saat IHSG Jeblok

Liputan6.com, Jakarta - Saat ini kondisi Indeks Harga Saham Gabungan (IHSG) seperti roller coaster yang selalu memberikan kejutan-kejutan setiap harinya. Hal itu juga disampaikan oleh Analis Binaartha Sekuritas, M Nafan Aji Gusta Utama, yang mengatakan bahwa IHSG masih bertahan di zona negatif.

Lalu, bagaimana jika Anda ingin tetap investasi dalam suasana IHSG yang saat ini jeblok?

Analis Nafan merekomendasikan agar memilih saham-saham yang sifatnya Blue Chip, yakni saham dari perusahaan besar yang memiliki pendapatan stabil dan memiliki aset yang besar serta perusahaannya dikenal luas oleh masyarakat, seperti BBCA BBCA (kode saham Bank BCA), dan BBRI (Kode saham Bank BRI).

“Saham perbankan BBRI dan BBCA merupakan dua bank yang trennya positif dari tahun ke tahun. So far ini penguatan dari sektor perbankan pun lebih didominasi sama BBCA dan BBRI kalau saya akui, berarti untuk sementara ini kedua sektor pun bisa digantikan oleh pelaku pasar, kecuali sektor-sektor lain yang mengalami koreksi yang signifikan, misalnya disektor kontruksi,” kata Nafan kepada Liputan6.com, Rabu (18/3/2020).

Kemudian, saham-saham yang harus Anda hindari untuk berinvestasi, yang memiliki ciri-ciri berikut ini, yakni pergerakan harga sahamnya stagnan di level 50, lalu emiten sahamnya tidak menyampaikan laporan keuangan secara berkala atau rutin, atau yang menyalahi aturan Bursa maupun otoritas.

2 dari 3 halaman

Saham yang Berisiko

Selain itu, jika Anda berinvestasi pada saham ciri-ciri saham yang berisiko, maka Anda akan mendapatkan risiko capital loss, yakni suatu kondisi di mana investor menjual saham lebih rendah dari harga beli.

Serta risiko likuidasi, apabila emiten (perusahaan) saham dinyatakan bangkrut oleh pengadilan, atau dibubarkan, jika perusahaan masih memiliki sisa penjualan kekayaan, maka Anda akan mendapatkannya. Apabila tidak ada sisa, maka Anda tidak akan memperoleh hasil dari likuidasi tersebut

“Kalau emitenya tidak menerapkan GCG (good corporate governance) dengan efektif pun sebaiknya dihindari, kalau menurut saya. Saya rasa investor tahu lah mana yang emiten-emiten mana yang harus dihindari, itu segitu saya serahkan ke pelaku investor,” pungkasnya.

3 dari 3 halaman

Saksikan Video Pilihan di Bawah Ini:

Robot Khusus untuk Bantu Orang Lumpuh Berjalan
Loading
Artikel Selanjutnya
Harga Emas Melonjak 1,5 Persen Usai The Fed Umumkan Pembelian Obligasi
Artikel Selanjutnya
Simak Tips Investasi P2P Lending biar Untung