Sukses

Bukit Asam Targetkan Penjualan Batu Bara Capai 28,4 Juta Ton di 2019

Liputan6.com, Jakarta - PT Bukit Asam Tbk (PTBA) menargetkan jumlah angkutan pengiriman batu bara sepanjang 2019 mencapai 25,3 juta ton. Angka ini meningkat sekitar 12 persen dari realisasi angkutan kereta api sepanjang tahun 2018 yang hanya sebesar 22,7 juta ton.

"Tahun 2019 kinerja kita Insya Allah akan tetap baik. Yang lebih penting lagi, 2019 kita punya target yang bisa kita realisasikan, pertama dari sisi angkutan kita, kereta api dari sisi pemasaran," kata Direktur Utama PT Bukit Asam, Arviyan Arifin, saat ditemui di Jakarta, Senin (28/10).

Dia mengatakan, untuk mendukung optimalisasi target angkutan batu bara, pihaknya sudah bekerjasama dengan PT Kereta Api Indonesia. Di mana, hingga akhir 2019 keduanya direncanakan akan menyelesaikan pengembangan proyek angkutan batu bara jalur kereta api Tanjung Enim-Kertapati dengan kapasitas 5 juta ton per tahun, beserta pengembangan fasilitas Dermaga Kertapati.

Untuk proyek angkutan kereta api arah Tanjung Enim Tarahan (Tarahan First Line) sendiri direncanakan akan terselesaikan pada tahun 2019 dengan kapasitas 20,3 juta ton per tahun. Kemudian untuk selanjutnya diharapkan bisa menjadi 25 juta ton per tahun pada 2020.

Di samping itu, untuk volume penjualan batu bara sepanjang 2019, Perseroan juga menargetkan peningkatan mencapai 28,4 juta ton. Jumlah itu terdiri dari penjualan batu bara domestik sebesar 13,7 juta ton dan penjualan batu bara ekspor sebesar 14,7 juta ton atau secara total sebesar 28,4 juta ton, meningkat 15 persen dari realisasi penjualan batu bara pada 201 8 sebesar 24,7 Juta ton.

"Peningkatan target penjualan ini ditopang oleh rencana penjualan ekspor untuk batu bara medium to high calorie ke premium market sebesar 3,8 juta ton," pungkasnya.

Reporter: Dwi Aditya Putra

Sumber: Merdeka.com

 

* Dapatkan pulsa gratis senilai jutaan rupiah dengan download aplikasi terbaru Liputan6.com mulai 11-31 Oktober 2019 di tautan ini untuk Android dan di sini untuk iOS

2 dari 3 halaman

Hingga September, Bukit Asam Raup Pendapatan Rp 16,3 Triliun

PT Bukit Asam Tbk (PTBA) membukukan kinerja positif sepanjang sembilan bulan pertama di 2019. Hal itu didukung oleh kenaikan volume produksi dan harga jual rata-rata pada batu bara.

Direktur Utama PT Bukit Asam, Arviyan Arifin mengatakan, penjualan batu bara hingga September 2019 mengalami kenaikan menjadi 20,6 juta ton atau naik 10,7 persen dari periode yang sama di tahun sebelumnya. Kenaikan penjualan ini ditopang oleh kenaikan produksi batu bara menjadi 21,6 juta ton atau naik 9,6 dari periode yang sama di tahun sebelumnya.

Di samping itu, kapasitas angkutan batu bara juga turut mengalami kenaikan menjadi 17,8 juta ton atau naik 4,7 persen dari periode Januari hingga September 2018.

"Secara garis besar dapat disampaikan bahwa kinerja Bukit Asam sepanjang kuartal III-2019 mengalami peningkatan sebesar 10 persen. Dalam situasi dan kondisi harga komoditi cukup berpengaruh sepanjang 2019," kata dia dalam konferensi pers di Jakarta, Senin (28/10).

Dari capaian tersebut Perseroan mencatatkan pendapatan usaha sebesar Rp 16,3 Triliun. Jumlah itu ditopang dari pendapatan penjualan batu bara domestik sebesar 56 persen, penjualan batu bara ekspor sebesar 42 persen dan aktivitas lainnya sebesar 2 persen yang terdiri dari penjualan listrik, briket, minyak sawit mentah, jasa kesehatan rumah sakit dan jasa sewa.

Pendapatan usaha ini dipengaruhi oleh harga jual rata-rata batu bara yang turun sebesar 7,8 persen menjadi Rp775.675 per ton dari Rp 841.655 per ton di periode sampai dengan September 2019 dibandingkan tahun sebelumnya. Penurunan tersebut disebabkan oleh pelemahan harga batubara indeks Newcastle (GAR 6322 kkal/kg) sebesar 25 persen menjadi rata-rata sampai dengan September 2019 sebesar USD 81,3 per ton dari USD 108,3 per ton pada periode yang sama tahun lalu.

Demikian juga indeks harga batu bara thermal Indonesia (Indonesian Coal Index / ICI) GAR 5000 yang melemah sebesar 21 persen menjadi rata-rata sampai dengan September 2019 sebesar USD 50,8 per ton dari USD 64,5 per ton pada periode yang sama tahun lalu.

"Dengan upaya efisiensi yang kita jalankan supaya kinerja baik dari sisi keuangan, maka Alhamdulillah perusahan masih bisa catat keuntungan laba bersih Rp 3,1 triliun dengan EBITA sebesar Rp 5,0 Triliun. Angkanya terus terang di bawah capaian 2018 karena harga diluar kontrol kita," jelas dia.

Reporter: Dwi Aditya Putra

Sumber: Merdeka.com

3 dari 3 halaman

Saksikan Video Pilihan di Bawah Ini:

Loading
Artikel Selanjutnya
Lonjakan Penggunaan Batubara di China Hambat Misi Kesepakatan Iklim Paris
Artikel Selanjutnya
Batu Bara Bakal Kalah dengan Energi Bersih Jika Tak Ada Hilirisasi