Sukses

Awali Pekan, IHSG Dibuka Melemah ke 6.172,83

Liputan6.com, Jakarta - Indeks Harga Saham Gabungan (IHSG) bergerak di zona merah pada pembukaan saham di awal pekan ini. Posisi rupiah di angka 14.175 per dolar AS.

Pada pra pembukaan perdagangan, Senin (30/9/2019), IHSG turun 6,51 poin atau 0,11 persen ke level 6.190,37. Pada pembukaan pukul 09.00 waktu JATS, IHSG melemah lebih dalam ke 22,45,58 poin atau 0,37 persen ke 6.172,83.

Sementara itu, indeks saham LQ45 juga turun 0,70 persen ke posisi 966,69. Sebagian besar indeks saham acuan bergerak di zona merah. Pada awal pembukaan perdagangan, IHSG sempat menyentuh level tertinggi 6.195,72 dan terendah di 6.169,85.

Sebanyak 92 saham menguat tetapi tak mampu mengangkat IHSG ke zona hijau. Sedangkan 122 saham melemah sehingga menekan IHSG dan 129 saham diam di tempat.

Adapun total frekuensi perdagangan saham 31.583 kali dengan volume perdagangan 1,5 miliar saham. Nilai transaksi harian saham Rp 387 miliar. Investor asing jual saham Rp 23 miliar di total pasar dan posisi rupiah di angka 14.175 per dolar AS.

Dari 10 sektor pembentuk IHSG sebagian besar berada di zona merah. Hanya ada dua sektor yang menghijau yaitu perkebunan dengan naik 0,06 persen dan perdagangan menguat 0,19 persen.

Sementara yang melemah antara lain keuangan yang turun 0,70 persen dan mencetak penurunan terbesar. Kemudian industri dasar yang melemah 0,69 persen dan manufaktur turun 0,59 persen.

Saham-saham yang menguat antara lain KONI melonjak 25 persen ke Rp 900 per saham, NZIA naik 24,27 persen ke Rp 640 per saham, dan APEX naik 23,53 persen ke Rp 630 per saham.

Sementara saham-saham yang melemah sehingga menekan IHSG antara lain BCAP yang turun 13,33 persen ke Rp 156 per saham, dan TIFA turun 10,58 persen ke Rp 182 per saham.

2 dari 3 halaman

Prediksi Analis

Laju Indeks Harga Saham Gabungan (IHSG) diproyeksi akan bergerak fluktuatif (mixed) dengan potensi positif di pasar saham.

Direktur Investa Saran Mandiri Hans Kwee mengatakan, pasar nampaknya akan fokus kembali pada negosiasi perang dagang antara AS-China.

Kata dia, pasar kini tengah menanti hasil pertemuan awal para negosiator kedua negara tersebut yang sudah dimulai dari Kamis pekan lalu. 

"Pertemuan awal ini akan memberi gambaran perkembangan negosiasi dagang antara AS-China kedepannya," tutur dia dalam risetnya di Jakarta, Senin (30/9/2019).

Selain perang dagang, kinerja indeks menurutnya juga dipengaruhi oleh perlambatan ekonomi global yang ditandai pelonggaran moneter di sejumlah bank sentral dari negara lain.

"Data ekonomi dari beberapa negara yang keluar minggu lalu menunjukan data yang bercampur. Pasar mulai mempertimbangkan ekonomi dunia melihat banyaknya pelonggaran kebijakan moneter oleh beberapa bank sentral," ujarnya.

Adapun hari ini pihaknya memperkirakan IHSG akan bertengger di zona positif dalam rentang support 6.193-6.022 dan resistance 6.282-6.318.

3 dari 3 halaman

Saksikan Video Pilihan di Bawah Ini:

Loading
Artikel Selanjutnya
IHSG Dibuka Menghijau, Rupiah pada Posisi 14.035 per Dolar AS
Artikel Selanjutnya
Investor Asing Lepas Saham, IHSG Ditutup Menguat ke 6.152,11