Sukses

Kebut Proyek Infrastruktur, Waskita Karya Pakai Tambahan PMN dan KMK Penjaminan Pemerintah

Liputan6.com, Jakarta - PT Waskita Karya (Persero) Tbk (WSKT) terus berupaya memperbaiki kinerja dengan  fokus mempercepat penyelesaian proyek infrastruktur jalan tol di Jawa dan Sumatra serta proyek proyek strategis lainya. 

Dengan ada dukungan pemerintah serta implementasi 8 streams  penyehatan keuangan Waskita, Waskita Karya akan fokus pada peningkatan kinerja operasional, salah  satunya melalui penyelesaian ruas-ruas jalan tol di bawah pengelolaan anak usaha Perseroan PT  Waskita Toll Road (WTR). 

SVP Corporate Secretary Perseroan Novianto Ari Nugroho meyakinkan fokus pada bisnis  operasional akan memperbaiki kinerja keuangan Perseroan pada 2022 dengan cara meningkatkan  pendapatan dari sektor konstruksi. Dukungan Pemerintah melalui Penyertaan Modal Negara (PMN) dan  Kredit Modal Kerja (KMK) 2021, Perseroan dapat melanjutkan proses penyelesaian jalan tol yang  sempat tertunda semenjak pandemi COVID-19. 

"Penyelesaian jalan tol selain dapat meningkatkan kinerja operasional dan  keuangan, juga dapat memperlancar proses strategic partnership yang sedang dijalankan Perseroan.  Hal ini disebabkan kecenderungan investor baru memilih jalan tol yang telah beroperasi, baik beroperasi  parsial maupun penuh,” kata Novianto dalam keterangan resminya, Kamis (6/10/2022).

Sementara itu, pada 2022, Perseroan telah berhasil melakukan strategic partnership pada beberapa  ruas jalan tol seperti Jalan Tol Cimanggis-Cibitung, Jalan Tol Kanci-Pejagan, dan Jalan Tol Pejagan Pemalang yang diharapkan dapat membantu mendongkrak kinerja operasional Perusahaan. 

Sedangkan, dana PMN 2021 dari Pemerintah sebesar Rp7,9 triliun yang diterima Waskita untuk  percepatan penyelesaian 7 ruas tol di Jawa dan Sumatera. 

 

**Gempa Cianjur telah meluluhlantakkan Bumi Pasundan, mari bersama-sama meringankan penderitaan saudara-saudara kita di Cianjur dengan berdonasi melalui: rekening BCA No: 500 557 2000 A.N Yayasan Pundi Amal Peduli Kasih. Bantuan akan disampaikan dalam bentuk sembako, layanan kesehatan, tenda, dll. Kepedulian kita harapan mereka.

2 dari 3 halaman

Tujuh Ruas Tol

Ketujuh ruas tol tersebut antara lain adalah  ruas Tol Kayu Agung- Palembang-Betung Tahap 2 sepanjang 69,19 km. Ruas Tol Bekasi-Cawang Kampung Melayu Seksi Koneksi Wiyoto Wiyono dan 2A Ujung sepanjang 4,88 km yang di mana minggu  lalu baru saja mengoperasikan 3 jalur tambahan yaitu On Ramp Prumpung, On Ramp Casablanca, dan  Seksi 1A Koneksi Jalan Tol Wiyoto Wiyono sisi Timur. 

Selain itu, ada juga ruas Tol Cimanggis-Cibitung Seksi 2A sepanjang  3,4 km. Ruas Tol Ciawi-Sukabumi Seksi 2 sepanjang 11,9 km. Ruas Tol Krian-Legundi-Bunder-Manyar  Seksi 4 sepanjang 9,29 km.

Ruas Tol Pasuruan-Probolinggo Seksi 4 sepanjang 12,45 km. Ruas Tol  Pejagan-Pemalang sepanjang 57,5 km yang saat ini sepenuhnya telah beroperasi. 

Kemudian, untuk rencana dana PMN 2022, Waskita akan mendapatkan alokasi sebesar Rp3 triliun. Guna  menjaga komposisi kepemilikan saham antara Pemerintah dan Publik setelah diterimanya PMN, Waskita  akan melaksanakan aksi korporasi Rights Issue dengan target perolehan sebesar Rp 980 miliar. 

“Dana  PMN sebesar Rp3 triliun akan digunakan untuk menyelesaikan 2 ruas tol yaitu, ruas Tol Kayu Agung Palembang-Betung (KAPB) Tahap II Rp2 triliun dan ruas Tol Ciawi-Sukabumi (Bocimi) Seksi 3 sebesar  Rp1 triliun.

Sementara target perolehan dana rights issue sebesar Rp 980 miliar akan  digunakan untuk tambahan modal kerja proyek infrastruktur strategis lainnya yang sedang dikerjakan  oleh Waskita.

3 dari 3 halaman

Kantongi Restu Pemegang Saham, Kapan Rights Issue Waskita Karya Digelar?

Sebelumnya, PT Waskita Karya Tbk (WSKT) telah mendapat persetujuan pemegang saham terkait rencana penambahan modal dengan hak memesan efek terlebih dahulu (PMHMETD) atau rights issue. Perseroan menargetkan rights issue dapat rampung sebelum tahun berakhir.

Direktur Keuangan dan Manajemen Risiko PT Waskita Karya Tbk (WSKT), Wiwi Suprihatno mengatakan, dengan asumsi rights issue selesai sebelum 2022 berakhir, dana yang diperoleh akan memperkuat keuangan Waskita pada tahun ini. Di sisi lain, perseroan juga mempertimbangkan peluang partisipasi publik sebelum masuk libur akhir tahun.

"Kalau timeline itu November atau Desember. Harapannya tidak sampai bulan Desember karena biasanya investor di bulan Desember sudah fokus pada liburan,” kata Wiwi dalam acara Kupas Emiten oleh Ajaib Investasi, Jumat (30/9/2022).

Wiwi menambahkan, perseroan juga tengah mempertimbangkan harga pelaksanaan rights issue agar lebih ekonomis bagi pemegang saham publik.

Selain memantau perkembangan pasar, perseron juga melibatkan lembaga profesi dan lembaga penunjang untuk turut merumuskan harga pelaksanaan rights issue melalui mekanisme privatisasi dan persetujuan dari Kementerian terkait.

"InyaAllah harga di tingkat yang cukup kompetitif sehingga appetite para calon investor untuk mendukung Waskita dan memiliki saham Waskita lebih baik lagi,” ujar dia.

 

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.