Sukses

Ekspansi Digital Siloam Mampu Dongkrak Kinerja LPKR

Liputan6.com, Jakarta - PT Siloam International Hospitals Tbk (SILO) mengembangkan usaha di sektor digital dengan Prixa.ai. Diharapkan dengan digitalsasi ini bisa mendorong pertumbuhan kinerja perusahaan sehingga ikut mendorong kinerja PT Lippo Karawaci Tbk (LPKR) sebagai induk usaha.

Setelah ekspansi digital melalui aplikasi MySiloam, SILO telah melakukan investasi strategis di Prixa.ai, sebuah platform bantuan medis Artificial Intelligence (AI), yang mengaplikasikan teknologi diagnostik.

Layanan kesehatan Prixa.ai dalam satu platform meliputi pemeriksaan gejala pasien, konsultasi dokter via chat, pesan antar farmasi, dan tes lab.

Komisaris Utama Siloam International Hospitals sekaligus CEO Lippo Karawaci John Riady mengatakan, bahwa LPKR melalui SILO berkomitmen untuk terus mengembangkan industri kesehatan di Indonesia dan mendorong transformasi digital yang juga berperan penting dalam pertumbuhan kinerja Perusahaan.

"Industri kesehatan merupakan salah satu industri atau sektor yang penting dan perlu dikembangkan di Indonesia. Terlebih lagi, perekonomian diperkirakan semakin bertumbuh dan kebutuhan akan fasilitas kesehatan semakin tinggi," jelas dia dalam keterangan tertulis, Kamis (24/3/2022). 

Layanan kesehatan Prixa.ai, selain dapat digunakan untuk menyederhanakan proses rujukan pasien, teknologi ini bisa menjadi alat yang berharga untuk membantu dokter dalam membuat diagnosis yang akurat dan efisien.

Teknologi ini juga dapat memberikan informasi yang tepat dengan memproses data dalam jumlah besar dan dapat menemukan pola yang mungkin tidak terlihat jelas dari pengamatan manusia.

 

* Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.

2 dari 2 halaman

Teknologi AI

John menambahkan teknologi seperti AI akan memainkan peran penting dalam pelayanan kesehatan di masa depan sekaligus bisa membantu pemerintah, rumah sakit, organisasi asuransi dalam memberikan pelayanan kesehatan yang berkualitas tinggi dan efisien.

Ekspansi digital yang mendorong pertumbuhan kinerja SILO tentunya berdampak positif terhadap LPKR sebagai induk usaha. LPKR merupakan pemegang saham utama SILO dengan kepemilikan 55,4  persen.