Sukses

Sempat Ateis, Noe Letto Ceritakan Perjalanan Hijrahnya

Liputan6.com, Jakarta - Terlahir sebagai seorang muslim, tak membuat Noe Letto bisa menerima begitu saja agama yang dibawanya dari orangtua. Saat mendapat hidayah pun bukan karena ia mencarinya.

Melalui kanal YouTube Cahaya Untuk Indonesia, pria bernama asli Sabrang Mowo Damar Panuluh, menceritakan perjalanan hijrahnya.

"Pada agama itu saya tidak bisa lari dari modal dasar yang diberikan Tuhan. Saya tuh inkuisitif, saya enggak akan makan kalau saya enggak bener-bener punya train of thoughts yang jelas di situ," kata putra Emha Ainun Nadjib, 18 April 2021.

2 dari 5 halaman

Ateis

Bahkan saking kritisnya terhadap agama, dia sempat menjadi seorang ateis. Karena dia belum menemukan ajaran agama yang pas untuknya.

"Saya pernah ateis dalam keadaan sadar," katanya.

3 dari 5 halaman

Belum Bersaksi

Noe, menceritakan tentang syahadat. Diakuinya, kala itu ia menanyakan tentang syahadat, apakah yang dilakukannya itu akuisisi atau justru dirinya sendiri.

"Aslinya saya belum pernah bersyahadat, saya hanya mengakuisisi syahadat itu. Saya tidak bersaksi, saya hanya membeo kalimat bersaksi itu. Jadi saya belum beragama ini, saya hanya mengadopsi konsep agama ini, saya betul-betul bersaksi terhadap Tuhan," lanjutnya.

4 dari 5 halaman

Meriset

Untuk memutuskan pemilihan agama, Noe akhirnya meriset semuanya.

"Saya bukan siapa-siapa, saya enggak tahu apa-apa. Jadi kalau saya mau masuk Islam atau tidak saya juga enggak tahu. Dan proses itu kemudian berjalan cukup panjang," sambungnya.

 

5 dari 5 halaman

Masuk Masjid

Sampai pada satu titik, Noe yang berada di Kanada kehabisan uang namun ia harus bertahan hidup. Ia pun memutuskan untuk masuk ke sebuah masjid. Di sana ia bukan untuk mencari tahu tentang Islam.

"Bukan urusan pengin jadi Islam, tapi urusan daripada mati. Saya ditanya 'Kok enggak pulang' saya bilang enggak punya rumah saya numpang tidur di sini boleh ya. Jadi di sana saya jadi punya kesempatan ikut kajian, duduk dengan syekh. Saya bertanya kepada Syekh dan jawaban dia yang membuat saya masuk Islam karena jawabannya dia tidak menggunakan logika hitam putih, dogma. Jawaban dia menggunakan bias yang logic," paparnya.