Sukses

Gaikindo Kumpulkan Data Penjualan Mobil, KPPU: Berpotensi Kartel

Liputan6.com, Jakarta - Semua anggota Gabungan Industri Kendaraan Bermotor Indonesia (Gaikindo) memiliki kewajiban untuk menyerahkan data penjualannya. Terkait itu, Komisi Pengawas Persaingan Usaha (KPPU) menilai hal tersebut dapat berpotensi terjadinya kartel di industri otomotif.

"Gaikindo beralasan pengumpulan data itu didasari peraturan perundangan untuk kepentingan perpajakan," kata Plt Deputi Bidang Pencegahan KPPU Taufik Ahmad usai melakukan Focus Group Discussion (FGD) bersama Gaikindo di kantor KPPU, Selasa (27/2/2018).

Dalam FGD tersebut, Taufik mengungkapkan KPPU berdiskusi bersama Gaikindo untuk melihat peran masing-masing lembaga terkait dalam industri otomotif dimana ada Dirjen Pajak, Kementerian Perindustrian dan Gaikindo sendiri. 

Ia menuturkan Gaikindo juga membahas persoalan Mercedes-Benz yang didepak karena menolak memberikan data penjualan ke asosiasi tersebut. Pabrikan asal Jerman itu lebih memilih data penjualan diserahkan ke pemerintah.

"Dalam perspektif persaingan memang kita melihat ada satu kerawanan kalau satu asosiasi ataupun perkumpulan pelaku usaha diberikan kewenangan untuk mengumpulkan data dan informasi itu terkait dengan data-data yang bersifat sangat vital bagi perusahaan. Terutama untuk mereka melakukan strategi bersaing," jelas Taufik.

 

2 dari 2 halaman

Selanjutnya

Lebih lanjut ia khawatir ketika perusahaan satu asosiasi atau kumpulan pelaku usaha mengumpulkan data dan informasi dari masing-masing pelaku usaha bisa disalahgunakan.

"Dikhawatirkan data itu bisa disalahgunakan untuk tujuan pengaturan pasar. Kan esensi distorsi persaingan ada di situ. Kita nanti ingin melihat apakah yang terjadi saat ini seperti itu bertentangan dengan prinsip-prinsip persaingan atau tidak," ujarnya.

KPPU sendiri mengatakan asosiasi tidak memiliki kewenangan untuk melakukan itu.

"Kalau KPPU mengindikasikan itu disalahgunakan ya bisa menjadi kasus persaingan. Kita sudah punya beberapa kasus persaingan di asosiasi misalnya di ban, ayam, dan asosiasi kabel," pungkasnya.

 

Simak Video Pilihan Berikut Ini:

Artikel Selanjutnya
Operasional KPPU Terhenti, DPR Minta Pemerintah Tegas
Artikel Selanjutnya
Belum Terima Keppres, Kegiatan Operasional KPPU Dihentikan Sementara