Sukses

Mengenal Istilah Lovebombing, Apa Itu?

Liputan6.com, Jakarta Saat Anda baru saja bertemu seseorang yang mengatakan jika Anda adalah belahan jiwa, padahal baru beberapa minggu menjalin hubungan, mungkin baru saja Anda menjadi korban dari sesuatu yang disebut Lovebombing.

Menurut Dale Archer, Psikiater dan Penulis, lovebombing adalah tempat Anda dihujani kasih sayang, hadiah, dan janji manis di masa depan yang membuat seseorang yakin mungkin telah menemukan cinta pada pandangan pertama.

Seseorang mencintai, peduli, penuh kasih sayang, tetapi segala sesuatunya berkembang sangat cepat, bahkan terlalu cepat. Itulah yang sering disebut lovebombing.

Namun, itu tidak bertahan lama, dan segera setelah Anda menunjukkan sedikit kepedulian terhadap hal lain selain pasangan baru, mereka akan marah dan memberi label Anda sebagai orang yang egois.

"Mereka tidak dapat memahami bahwa Anda memiliki hal lain yang ada dalam hidup Anda, dan mereka berpikir bahwa merekalah satu-satunya prioritas di hidup Anda," jelas dia 

Ini adalah bentuk pengkondisian, Archer menulis dalam posting blog di Psychology Toda. Ini adalah taktik manipulatif yang digunakan orang, dan sebenarnya itu merupakan bentuk pelecehan.

Jika Anda berkencan dengan seseorang yang memiliki kepribadian triad yang gelap - narsisme, Machiavellianisme, atau psikopat - maka itu mungkin cara mereka memperlakukan Anda.

Mengutip dari Business Insider, hal-hal yang perlu Anda perhatikan terhadap kasus lovebombing:

Mungkin sulit dikenali

Sulit untuk menentukan mengenali lovebombing dalam jangka waktu yang pendek. Itu karena semua hubungan baru biasanya mengasyikkan.

Ada janji, dan potensi, dan mengenal seseorang yang Anda sukai memberi harapan. Emosional yang tinggi adalah hal yang normal, dan tidak perlu menimbulkan kekhawatiran.

Namun, yang tidak normal adalah seberapa cepat Anda jatuh ke dalam hubungan yang serius. Hal yang tidak normal adalah jumlah waktu yang diminta orang baru ini dari Anda.

Media sosial, SMS, email, dan pesan instan membuatnya sangat mudah untuk terus-menerus berhubungan dengan seseorang jika Anda menginginkannya, dan seorang pelaku yang ingin melakukan lovebombing akan dengan mudah memanfaatkannya.

Anda mungkin telah menjalin hubungan dengan niat untuk berhati-hati, atau menjaga hal-hal berjalan sewajarnya. Tetapi entah bagaimana Anda akan mengalami di fase diri dan dipaksa ke sudut untuk melakukan yang sebaliknya.

Anda banyak berbicara dengan mereka sehingga Anda mulai percaya bahwa Anda diciptakan untuk bersama dengan orang tersebut.

Reporter: Danar Jatikusumo

 

 

2 dari 2 halaman

Hal yang Membuat Rentan Terkena Lovebombing

Ada beberapa alasan mengapa Anda mungkin jatuh cinta pada pelaku lovebombing. Dalam postingan blog di Psychology Today, Joe Pierre, Profesor Psikiatri dan Ilmu Biobehavioral di UCLA, menjelaskan bagaimana narsisis menarik karena mereka memiliki sifat-sifat seperti kemandirian, kepercayaan diri, dan ambisi.

"Orang-orang sering berpikir jika Anda tertarik pada seorang narsisis, Anda cenderung menjadi seseorang yang sangat lemah dan sangat pasif dalam hidup Anda, tetapi mereka cenderung menjadi wanita berprestasi," kata dia.

"Ciri yang sangat umum yang saya lihat pada klien saya adalah mereka terlalu empati ... tetapi Anda berhenti berempati dengan diri Anda sendiri, karena Anda menjelaskan segalanya untuk orang lain."

Membebaskan diri

Ketika lovebombing berubah menjadi devaluasi, itu bisa menimbulkan traumatik dan menghancurkan hati bagi korban. Semua yang mereka lakukan sejak saat itu adalah mengembalikan situasi pada awal hubungan mereka. Pada kenyataannya, orang ini tidak pernah benar-benar ada. Itu adalah topeng selama ini.

Semua hadiah dan kasih sayang adalah transaksional. karena pelaku narsisistik selalu memikirkan apa yang bisa mereka dapatkan dari suatu situasi. Setiap gerakan dan setiap pilihan dihitung. Sebagai gantinya, Anda akhirnya merasa terbiasa oleh cangkang dari diri Anda sebelumnya.

Pada kenyataannya, tidak ada yang salah dengan mengambil suatu hubungan yang lambat, dan siapa pun yang layak bersama akan menghormatinya.

Archer mengatakan dalam postingan blognya bahwa hal terbaik yang dapat Anda lakukan adalah memperlambat, mundur selangkah, dan mengingatkan diri sendiri tentang batasan Anda.

Jika Anda merasa ditekan dengan cara apa pun, Anda mungkin menjadi sasaran lovebombing. Jadi cobalah untuk tidak terlibat dalam momen tersebut, dan ingat untuk melindungi diri Anda sendiri.

Loading
Artikel Selanjutnya
Demi Belajar Berbisnis, Lulusan Harvard Ini Bekerja Jadi Pelayan di Starbucks
Artikel Selanjutnya
Terkena Bad Hair Day, Begini 8 Cara Menyiasatinya