Sukses

Sambut 1 Abad NU, PKB Bertekad Tingkatkan Kesejahteraan Nahdliyin

Liputan6.com, Jakarta - Partai Kebangkitan Bangsa (PKB) bertekad ingin meningkatkan kesejahteraan Nahdliyin dan Nahdliyat (warga Nahdlatul Ulama) dalam menyambut satu abad NU.

Hal itu sebagaimana disampaikan Ketua Umum PKB Muhaimin Iskandar alias Cak Imin pada Tasyakuran Satu Abad NU di Kantor Dewan Pimpinan Pusat (DPP) PKB, Jakarta, pada Minggu (5/2/2023).

"Kalau kita bicara kaum yang paling membutuhkan perhatian karena masih di wilayah pinggiran, di mana ada kekurangan di situlah warga Nahdliyin dan Nahdliyat masih belum beruntung, mereka masih hidup dalam kemiskinan dan kebodohan," kata Cak Imin.

Cak Imin menyatakan bahwa PKB sebagai partai yang dilahirkan dari Nahdlatul Ulama memiliki kewajiban untuk tidak hanya mengangkat harkat dan martabat Nahdliyin dan Nahdliyat, tetapi juga seluruh Bangsa Indonesia.

Dia menyebut PKB bisa meraih hasil yang luar biasa dalam Pemilu 2019 dan capaian tersebut adalah wujud kepercayaan yang diberikan Nahdliyin dan Nahdliyat.

"Wujud kepercayaan yang diberikan kepada PKB untuk mengemban amanah sebagai kekuatan politik untuk memperjuangkan aspirasi dan cita-cita politik warga Nahdlatul Ulama," ujar Cak Imin. Dilansir dari Antara.

2 dari 2 halaman

Panjatkan Doa untuk PKB

Dalam kesempatan itu Cak Imin turut memanjatkan doa agar PKB terus diberikan kekuatan demi menjadi kekuatan politik yang bermanfaat tidak hanya untuk warga NU tetapi juga seluruh Bangsa Indonesia.

"Ya Allah kuatkanlah PKB, jadikan PKB kekuatan politik yang bermanfaat bagi Nadhdiyin dan Nahdliyat dan bermanfaat bagi seluruh rakyat Indonesia," tuturnya.

Acara Tasyakuran Satu Abad Nahdlatul Ulama tersebut juga dihadiri oleh sejumlah pejabat antara lain Menteri Ketenagakerjaan Ida Fauziyah, Menteri Desa, Pembangunan Daerah Tertinggal dan Transmigrasi (Mendes PDTT) Abdul Halim Iskandar, Duta Besar Indonesia untuk Arab Saudi Abdul Aziz Ahmad, dan Wakil Ketua Umum PKB Jazilul Fawaid.

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.