Sukses

Balita Tewas Dibanting Pacar Ibunya di Apartemen Jakarta Selatan

Liputan6.com, Jakarta - Balita berinisial GMM (2 tahun 9 bulan) meninggal dunia diduga menjadi korban kekerasan. Korban diduga mendapatkan penganiayaan dari pacar dari sang ibu.

Paman korban, Richard mengatakan, korban diasuh di rumah kakek dan neneknya yang berada di Jalan Semangka VII, Kelurahan Depok Jaya.

Peristiwa bermula saat korban sedang bermain bersama ibu nya yang tinggal bersama pacarnya di apartemen wilayah Jakarta Selatan.

"Saat ibunya kerja, korban diasuh pacar ibunya dan sempat diajak bermain di taman," ujar Richard kepada Liputan6.com, Senin (5/12/2022).

Richard menjelaskan, saat diasuh pacar ibunya korban sempat buang air besar dan kotorannya berceceran. Melihat hal tersebut, pacar korban merasa emosi dan diduga korban dibanting.

"Dari laporan yang saya dengar ini dari hasil autopsi ada unsur pembunuhan," jelas Richard.

Diduga hasil autopsi disebabkan bantingan ke lantai yang dilakukan pacar dari ibu korban. Selain itu, pada tubuh korban ditemukan beberapa luka lebam yang dicurigai dilakukan ibu korban kepada balitanya itu.

"Ada luka lebam, kalau luka lebam kan bisa sebulan sebelum kejadian," ucap dia.

 

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.

2 dari 2 halaman

Pelaku Ditangkap

Richard mengungkapkan, luka yang ditemukan pada tubuh korban berada pada bagian paha dan pinggang. Selain itu mulut korban ditemukan bernanah dan jari telunjuk terdapat kuku yang terkelupas.

"Luka itu ketahuan dari Posyandu pas memeriksa korban yang sempat mengeluh sakit pada Oktober lalu," ungkap Richard.

Richard menuturkan, korban diasuh oleh kakek dan neneknya karena kedua orangtuanya bercerai. "Iya ibu dan bapaknya cerai sudah lama sejak korban masih bayi, pihak keluarga sudah melapor ke polisi," pungkas Richard.

Sementara, Kapolsek Pancoran, Jakarta Selatan Kompol Panji Ali Candra membenarkan peristiwa tersebut . Pelaku inisial Y (31) telah ditangkap.

Pelaku mengaku kesal karena korban kerap rewel dan korban buang air besar di popok. "Pelaku kesal karena korban BAB di pampers dan pelaku belum pernah mengganti pampers balita," ujar Panji.

Pelaku telah ditetapkan sebagai tersangka kasus kekerasan terhadap balita hingga meninggal dunia. Pelaku sempat melarikan diri ke wilayah Cibinong dan telah diamankan pihak kepolisian.

"Ditangkapnya Sabtu di rumahnya di Cibinong, Bogor dan telah ditahan," pungkas Panji.

 

* BACA BERITA TERKINI LAINNYA DI GOOGLE NEWS