Sukses

Teror Air Keras Novel Baswedan, Jokowi: Ada Temuan Baru Menuju Kesimpulan

Liputan6.com, Jakarta - Presiden Joko Widodo atau Jokowi menyatakan, ada temuan baru yang cukup signifikan terkait pengusutan kasus teror air keras terhadap penyidik Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK), Novel Baswedan.

Informasi ini didapat Jokowi usai memanggil Kapolri Jenderal Idham Azis ke Istana Kepresidenan Jakarta, Senin 9 Desember 2019 kemarin.

"Dijawab (Kapolri), ada temuan baru yang sudah menuju pada kesimpulan," ujar Jokowi di Kompleks Istana Kepresidenan Jakarta, Selasa (10/12/2019).

Jokowi enggan menjelaskan apa temuan baru yang didapat pihak kepolisian tersebut. Namun, mantan Gubernur DKI Jakarta itu telah meminta Idham mengungkap kasus Novel dalam hitungan hari.

"Saya tidak bicara masalah bulan. Kalau saya bilang secepatnya berarti dalam waktu harian. Tanya langsung ke sana," kata Jokowi.

 

2 dari 3 halaman

Deadline dari Jokowi

Seperti diketahui, Jokowi sebelumnya memberikan tenggat waktu pengusutan kasus penyerangan air keras terhadap Novel Baswedan kepada Kapolri Jenderal Idham Azis. Jokowi menyebut, paling lama Desember 2019 kasus tersebut harus terungkap.

Bukan kali ini Jokowi memberikan tenggat waktu penyelesaikan kasus Novel Baswedan. Sebelumnya, Jokowi memberikan waktu tiga bulan kepada Polri untuk mengungkap kasus tersebut.

Sementara itu, Karo Penmas Divisi Humas Mabes Polri, Brigjen Pol Argo Yuwono, mengatakan penyidik masih mengumpulkan alat bukti terkait kasus Novel.

"Namanya penyidikan itu tergantung dari pada alat bukti," kata Argo di Bareskrim Polri, Senin 9 Desember 2019.

Argo menjelaskan metode yang digunakan pihak kepolisian mengungkap suatu kasus ada dua. Yakni induktif dan deduktif.

"Ada beberapa yang sudah dilakukan pemeriksaan sebagai saksi. Semua peristiwa ini namanya penyidikan untuk mencari pelakunya," ucap dia.

3 dari 3 halaman

Saksikan Video Pilihan Berikut Ini:

Loading
Artikel Selanjutnya
Komisioner KPU Hasyim Asy'ari Dicecar KPK soal Suap Wahyu Setiawan
Artikel Selanjutnya
KPK Rampungkan Penyidikan Eks Menpora Imam Nahrawi